Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM

Episkleritis - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: SEP 15, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 1.349.070 orang

Episkleritis mengacu pada peradangan episklera Anda. Episklera adalah lapisan bening di atas bagian putih mata Anda, yang disebut sclera. Ada lapisan lain di luar episclera yang disebut konjungtiva. Peradangan ini menyebabkan mata Anda terlihat merah dan teriritasi.

Episkleritis biasanya terlihat sebagai mata merah, tetapi tidak menyebabkan keluarnya lendir seperti yang Anda temui pada sakit mata biasa. Episkleritis biasanya adalah penyakit self limiting, artinya episkleritis bisa hilang dengan sendirinya tanpa pengobatan apapun.

Jika mata Anda terlihat sangat merah dan terasa sakit, atau penglihatan Anda buram, segera cari perawatan medis. Anda mungkin memiliki kondisi terkait yang disebut skleritis, yang membutuhkan perawatan lebih agresif dan dapat menyebabkan kerusakan mata permanen.

Ada dua bentuk episkleritis: sederhana dan nodular.

  • Episkleritis sederhana: Jenis episkleritis sederhana yang paling umum menyebabkan serangan peradangan berulang. Setiap pertandingan biasanya berlangsung dari 7 hingga 10 hari, meskipun episode yang lebih lama biasanya disebabkan ketika kondisi tersebut disebabkan oleh kondisi sistemik lain yang mendasarinya.
  • Episkleritis nodular: Episkleritis nodular menyebabkan serangan peradangan yang lebih menyakitkan.Pada kebanyakan kasus, episkleritis nodular disebabkan oleh penyakit sistemik yang mendasarinya.

Apa yang menyebabkan Episkleritis?

Penyebab pasti episkleritis tidak diketahui. Namun, episkleritis cenderung terjadi lebih sering pada orang dengan yang memiliki penyakit peradangan, seperti:

  • radang sendi
  • lupus
  • penyakit Crohn

Gejala Episkleritis

Gejala utama episkleritis adalah kemerahan pada satu mata atau kadang-kadang kedua mata. Seperti yang telah dibahas sebelumnya, ada dua jenis episkleritis, dan mereka terlihat sedikit berbeda satu sama lain. Walaupun episkleritis sederhana dan nodular terlihat sedikit berbeda, namun keduanya memiliki beberapa gejala yang sama satu sama lainnya, gejalanya meliputi:

  • mata berair
  • sensitivitas terhadap cahaya terang
  • sensasi panas, tertusuk-tusuk, atau berpasir di mata

Gejala-gejala ini biasanya tidak mempengaruhi penglihatan Anda. Episkleritis juga dapat hilang sendiri setelah beberapa minggu dan kembali beberapa bulan kemudian.

Bagaimana cara mencegah terjadinya Episkleritis?

Karena seringkali penyakit ini disebabkan oleh faktor autoimun seperti pada kasus lupus, kondisi peradangan ini tidak dapat dicegah secara langsung. Untuk orang dengan penyakit peradangan sistemik seperti rheumatoid arthritis, mengontrol penyakit yang mendasarinya adalah cara terbaik untuk mencegah timbulnya komplikasi ini.

Bagaimana cara mengatasinya?

Diagnosis

Untuk mendiagnosis Episkleritis, dokter mata Anda akan melakukan pemeriksaan mata menyeluruh. dokter kemungkinan akan mulai dengan melihat warna mata Anda. Jika perubahan warna lebih ungu kebiruan, daripada merah, dokter mungkin akan mendiagnosa Anda dengan skleritis.

Untuk menegakan diagnosa episkleritis, dokter mata tidak membutuhkan pemeriksaan apapun selain pemeriksaan mata secara menyeluruh. Tetapi pada kondisi tertentu, dokter mungkin akan melakukan pemeriksaan lampu slit.

Pemeriksaan lampu slit dapat dilakukan dengan menggunakan lampu slit yang disenter ke bilik mata depan Anda. Pemeriksaan lampu slit dapat memberi dokter Anda tampilan 3D dari bagian depan mata Anda.

Perawatan

Episkleritis sering hilang dengan sendirinya. Jika penampilan mata merah mengganggu Anda, atau kondisi ini terus datang kembali, Anda dapat berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan perawatan lebih lanjut. Beberapa hal yang perlu Anda ketahui dalam penanganan episkleritis meliputi:

  • Manajemen akan tergantung pada jenis skleritis dan tingkat keparahannya.
  • Jenis non-necrotising biasanya diobati dengan obat Obat Anti Inflamasi non steroid oral. Jika ini tidak efektif, makan penggunaan steroid oral mungkin diperlukan.
  • Beberapa dokter mengobati skleritis dengan suntikan obat steroid ke dalam sklera atau di sekitar mata. Jika perawatan ini tidak berhasil maka obat imunosupresan seperti metotreksat dan siklofosfamid dapat digunakan. Mereka membutuhkan waktu beberapa minggu untuk bekerja.
  • Beberapa 'agen biologis' baru seperti rituximab juga bisa digunakan
  • Kadang-kadang pembedahan diperlukan untuk mengobati komplikasi skleritis.
  • Skleritis nekrotik diobati dengan steroid oral dan imunosupresan sedini mungkin.

Penanganan Skleritis sederhana di rumah

Sementara Anda menunggu episkleritis Anda sembuh, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mengatasi gejalanya, seperti:

  • meletakan kompres dingin di atas mata Anda dengan mata tertutup
  • menerapkan tetes air mata buatan
  • memakai kacamata hitam untuk menghindari paparan sinar matahari

 
 


Referensi

American Academy of Opthalmology. Treatment.

Christiano, D. Healthline (2017). Episcleritis.

John Hopkins Medicines. Wilmer Eye Institute. Episcleritis.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit