HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI

Sakit Kepala karena Stres Selama Pandemi? Yuk, Redakan dengan Cara Ini!

Dipublish tanggal: Okt 28, 2020 Update terakhir: Nov 10, 2020 Waktu baca: 5 menit
Sakit Kepala karena Stres Selama Pandemi? Yuk, Redakan dengan Cara Ini!

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Sakit kepala adalah kondisi yang bisa muncul kapan saja dan dipicu oleh banyak hal, salah satunya adalah stres. Karena penyebabnya berbeda, sakit kepala akibat stres membutuhkan penanganan yang berbeda;
  • Pada umumnya stres menimbulkan sakit kepala tegang. Kondisi ini ditandai dengan rasa sakit dalam skala ringan hingga sedang yang biasanya muncul di bagian depan, atas, atau sisi kepala;
  • Ketika stres, tubuh akan memproduksi sejumlah hormon stres seperti adrenalin, kortisol, dan norepinefrin. Pada saat itu juga, hormon adrenalin dan kortisol yang diproduksi tubuh akan meningkatkan detak jantung dan menyebabkan pelebaran pembuluh darah yang berguna untuk mengalirkan darah ke beberapa bagian tubuh, seperti kaki dan tangan, sebagai bentuk reaksi fisik;
  • Jantung jadi memusatkan aliran darah ke bagian tubuh bawah sehingga membuat otak kekurangan asupan darah yang kaya oksigen. Hal inilah yang menyebabkan kamu merasa sakit kepala saat stres. Selain itu, ketegangan otot yang terjadi di bagian kepala akibat stres turut memicu timbulnya sakit kepala;
  • Beberapa langkah yang bisa kamu lakukan untuk meredakan dan mencegah sakit kepala akibat stres adalah:
    • Mengompres kepala dengan air dingin atau hangat;
    • Mandi air hangat;
    • Relaksasi;
    • Tidur berkualitas;
    • Melakukan variasi aktivitas;
    • Mengonsumsi makanan sehat;
    • Mengonsumsi obat pereda nyeri.
  • Klik untuk membeli obat sakit kepala serta obat saraf dan otak lainnya dari rumah Anda melalui HDMall. *Gratis ongkos kirim ke seluruh Indonesia dan bisa COD;
  • Gunakan fitur chat untuk berbicara dengan apoteker kami seputar obat dan pemeriksaan kesehatan yang Anda butuhkan.

Menumpuknya pekerjaan selama work from home belakangan membuat kamu sakit kepala? Atau masalah demi masalah yang muncul selama pandemi membuat kepalamu sakit bahkan sejak bangun tidur? 

Well, sakit kepala memang kondisi yang bisa muncul kapan saja dan dipicu oleh banyak hal, salah satunya adalah stres. Karena penyebabnya berbeda, tentu sakit kepala akibat stres membutuhkan penanganan yang berbeda. Penasaran seperti apa? Simak ulasan berikut.

Iklan dari HonestDocs
Beli PARATUSIN 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Paratusin tablet 3

Sakit kepala akibat penyakit

Langkah pertama yang harus dilakukan adalah mengetahui penyebab sakit kepala yang kamu alami. Pada dasarnya, sakit kepala disebabkan oleh penyakit--baik ringan atau berat--dan stres atau tekanan hidup.

Sakit kepala yang disebabkan oleh penyakit ringan umumnya terasa di area dahi, pipi, dan alis serta juga bisa disertai demam. Sakit kepala yang mengindikasikan masalah medis yang lebih serius dapat ditandai dengan gejala berikut:

  • Sakit kepala mendadak yang terasa seperti pukulan ke kepala;
  • Sakit kepala persisten setelah pukulan atau benturan pada kepala;
  • Sakit kepala disertai kejang;
  • Sakit kepala yang disertai dengan kebingungan atau kehilangan kesadaran;
  • Sakit kepala yang bersamaan dengan rasa sakit di mata atau telinga;
  • Sakit kepala yang mengganggu aktivitas rutin.

Kalau kamu merasakan gejala di atas, jangan tunda untuk memeriksakan diri ke dokter. Lawan ketakutan akan penyakit serius. Kondisi medis serius di satu sisi memang menakutkan. Namun, mengetahui kondisi medis--termasuk sumber penyakit--dengan cepat akan lebih baik karena membuatmu dapat menerima pengobatan dan perawatan sesegera dan seoptimal mungkin.

Baca juga: Mengapa Stres Mengakibatkan Sakit Kepala?

Sakit kepala akibat stres

Nah, waktunya bicara soal sakit kepala akibat stres. Pada umumnya stres menimbulkan sakit kepala tegang. Kondisi ini ditandai dengan rasa sakit dalam skala ringan hingga sedang yang biasanya muncul di bagian depan, atas, atau sisi kepala. 

Ketika stres, tubuh akan memproduksi sejumlah hormon stres yang akan menghentikan beberapa fungsi tubuh yang tidak diperlukan, misalnya pencernaan. Hormon-hormon tersebut adalah adrenalinkortisol, dan norepinefrin.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Pada saat itu juga, hormon adrenalin dan kortisol yang diproduksi tubuh akan meningkatkan detak jantung dan menyebabkan pelebaran pembuluh darah yang berguna untuk mengalirkan darah ke beberapa bagian tubuh, seperti kaki dan tangan, sebagai bentuk reaksi fisik. 

Jantung jadi memusatkan aliran darah ke bagian tubuh bawah sehingga membuat otak kekurangan asupan darah yang kaya oksigen. Hal inilah yang menyebabkan kamu merasa sakit kepala saat stres. Selain itu, ketegangan otot yang terjadi di bagian kepala akibat stres turut memicu timbulnya sakit kepala.

Baca juga: 13 Penyakit Akibat Stres

Cara meredakan sakit kepala akibat stres

Kamu disarankan untuk tidak membiarkan sakit kepala akibat stres. Bukan tidak mungkin stres dapat memperparah sakit kepala yang sudah ada. Berikut adalah beberapa langkah sederhana yang bisa kamu coba untuk meredakan sakit kepala akibat stres.

1. Kompres kepala dengan air dingin atau hangat

Meski terkesan sederhana, mengompres kepala dengan air dingin atau hangat cukup melegakan. Caranya mudah banget. Kamu tinggal mengompres bagian yang sakit sekitar 10 menit. Mengompres dapat mengurangi ketegangan otot yang menyebabkan sakit kepala. 

2. Mandi air hangat

Karena bisa memberikan efek relaksasi, mandi air hangat disarankan untuk kamu yang mengalami sakit kepala akibat stres atau kelelahan. Meski demikian, mandi air hangat juga ada aturannya. Kamu disarankan untuk mandi dengan air yang suhunya tidak lebih dari 44 derajat Celcius. Dengan mandi air hangat, kamu bisa merasakan beberapa manfaat berikut:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5
  • Melancarkan peredaran darah: Jika memungkinkan, gunakan pancuran (shower) air hangat. Berdirilah di bawahnya sekitar lima menit untuk memperlancar sirkulasi arteri dan pembuluh darah.
  • Melemaskan otot-otot yang tegang dan kaku: Sambil mandi, pijat atau gerakkan area yang sakit dan kaku. Berdirilah di bawah pancuran sekitar 10 menit untuk melemaskan otot yang kaku, termasuk kepala yang tegang.
  • Mengurangi stres dan kecemasan: Nah, karena stres bisa menyebabkan sakit kepala, mandi air hangat bisa dicoba. Sebuah penelitian pada 2002 menyebut bahwa mandi air hangat bisa memicu otak untuk memproduksi hormon oksitosin alias hormon yang bisa memberikan perasaan senang. 
  • Mengatasi gangguan tidur: Karena memberikan efek relaksasi, termasuk melemaskan otot yang tegang dan sakit kepala akibat stres, tidak ada salahnya mencoba untuk mandi air hangat sebelum tidur, terutama jika Anda memiliki masalah insomnia.

3. Relaksasi

Kamu juga bisa mencoba relaksasi untuk meredakan sakit kepala akibat stres. Tidak perlu yang susah-susah. Cobalah untuk melakukan gerakan yoga, meditasi, atau latihan pernapasan sederhana di rumah sekitar 10 hingga 15 menit. Kabar baiknya, ada banyak panduan gerakan relaksasi yang bisa kamu ikuti dari video internet, lho!

4. Tidur berkualitas

Stres adalah alarm bahwa tubuhmu butuh istirahat. Sebisa mungkin, jangan kurangi kualitas tidurmu untuk bekerja atau beraktivitas. Kamu juga disarankan untuk beristirahat atau menenangkan pikiran sejenak di tengah aktivitas yang padat. Jika sakit kepala tegang mulai terasa, jangan ragu--apalagi merasa bersalah--untuk mengambil jeda. Jangan lupa, istirahatmu juga menentukan kualitas dan produktivitasmu.

Baca juga: Begini Cara Mengatur Siklus Tidur yang Sehat bagi Orang Sibuk

5. Variasi aktivitas

Untuk mencegah sakit kepala akibat stres, tidak ada salahnya kamu kembali menjalani aktivitas selain bekerja. Ada banyak kegiatan yang bisa kamu lakukan untuk mengurangi dan mencegah stres, mulai dari olahraga, memasak, berkebun, mendengarkan musik, menonton film komedi, mengobrol dengan keluarga atau sahabat, hingga menjalankan hobi. 

Rutinitas atau aktivitas yang itu-itu saja tak jarang membuatmu bosan dan jenuh yang lama-kelamaan bisa memicu stres--terlebih, di masa pandemi seperti sekarang. Itulah sebabnya, kamu disarankan untuk mencoba aktivitas baru atau menekuni kegiatan yang kamu anggap mengasyikkan.

6. Makan makanan bergizi

Pola makan sehat sangat penting untuk menjaga kesehatan fisik dan mental. Ingatlah bahwa apa yang kamu makan dapat memengaruhi kerja sel tubuh, sistem kekebalan tubuh, dan cara tubuh merespons stres.

Sekitar 95% hormon serotonin yang membantu tubuh mengelola suasana hati, diproduksi di saluran pencernaan yang dikelilingi jutaan sel saraf. Serotonin merupakan salah satu zat yang dapat menghasilkan emosi bahagia, berperan dalam mengurangi rasa sakit, serta membantu tubuh mengatur waktu tidur dan nafsu makan. 

Menurut penelitian, kebiasaan mengonsumsi makanan sehat seperti gandum utuh, buah, ikan, sayuran, dan daging rendah lemak mampu menurunkan risiko depresi hingga 35%. Sebaliknya, kebiasaan mengonsumsi makanan tidak sehat seperti makanan yang terbuat dari gula olahan dan lemak jenuh, bisa berdampak negatif pada otak. Jadi, penting bagi kamu untuk selalu memperhatikan pola makan, terutama di tengah padatnya aktivitas. 

Sering mendengar bahwa selflove (menyayangi diri sendiri) adalah cara ampuh untuk melawan stres? Nah, memperhatikan asupan makanan sama dengan selflove, lho!

7. Konsumsi obat pereda nyeri

Jika sakit kepala akibat stres tidak tertahankan, kamu bisa mengonsumsi obat pereda nyeri yang dijual bebas seperti paracetamol. Akan tetapi, jangan lupa untuk mengonsumsinya sesuai dosis dan aturan pakai. Jika sakit kepala tidak membaik bahkan malah memburuk dalam tiga hari, jangan ragu untuk memeriksakan diri ke dokter.

Baca juga: 18 Makanan Pereda Stres yang Bikin Anda Ngences

11 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
How Stress and Emotions Can Trigger Migraine Headaches. WebMD. (https://www.webmd.com/migraines-headaches/how-stress-and-your-emotions-trigger-migraines#1)
Anxiety Headaches: Symptoms, Causes, Treatment, and Prevention. Healthline. (https://www.healthline.com/health/headache/anxiety-headaches)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
Sakit Kepala Sebelah Kanan hingga Leher, Ini Penyebabnya
Sakit Kepala Sebelah Kanan hingga Leher, Ini Penyebabnya

Anda wajib waspada jika sakit kepala hanya pada bagian tertentu, dan terasa begitu berat serta terjadi dalam waktu yang tiba-tiba.

Buka di app