Cara Mengetahui Apakah Tulang Anda Kuat Atau Tidak

Dipublish tanggal: Jul 23, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Cara Mengetahui Apakah Tulang Anda Kuat Atau Tidak

Mengenai struktur tulang 

Tulang merupakan komponen komposit, terdiri dari kristal mineral yang terikat dengan protein. Ini memberikan kekuatan dan ketahanan sehingga kerangka dapat menyerap benturan tanpa putus. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Struktur yang hanya terbuat dari mineral akan lebih rapuh dan mudah patah, sedangkan struktur yang hanya terbuat dari protein akan lunak dan menekuk dengan mudah.

Mineral tulang terdiri dari kristal kecil yang mengandung kalsium dan fosfat, yang disebut hidroksiapatit. Mineral ini terikat ke matriks yang sebagian besar terdiri dari protein tunggal, kolagen.

Kolagen dibuat oleh sel-sel tulang dan dirakit sebagai batang tipis panjang yang mengandung tiga rantai protein yang kemudian dibentuk menjadi serat yang lebih besar yang diperkuat oleh koneksi kimia.

Mengenai kesehatan tulang

Tulang Anda mendukung Anda dan memungkinkan Anda untuk bergerak. Mereka melindungi otak, jantung, dan organ tubuh Anda lainnya dari cedera. 

Tulang Anda juga menyimpan mineral seperti kalsium dan fosfor, yang membantu menjaga tulang Anda kuat, dan melepaskannya ke dalam tubuh ketika Anda membutuhkannya untuk beraktivitas lainnya.

Ada banyak yang bisa Anda lakukan untuk menjaga tulang Anda kuat dan menurunkan risiko osteoporosis. Tulang mencapai kepadatan puncak pada awal 30-an, menurut Mayo Clinic. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Sejak saat itu, tugas Anda adalah mempertahankan level tersebut dengan mendapatkan cukup kalsium dan vitamin D, berolahraga, dan mengambil langkah-langkah lainnya. 

Apa yang menyebabkan kelemahan tulang?

Pria juga berisiko kehilangan tulang. Meskipun pengeroposan tulang biasanya terjadi di kemudian hari dibandingkan dengan wanita, pria masih lebih bisa berisiko tinggi untuk osteoporosis. 

Pada usia 65, pria dapat beresiko lebih tinggi daripada wanita terkait kehilangan massa tulang pada tingkat yang sama.

Osteoporosis (atau tulang keropos) adalah penyakit di mana tulang menjadi lemah dan rapuh. Tulang keropos telah meningkatkan risiko patah tulang dan lebih cenderung patah.

Osteoporosis adalah penyakit serius yang menyerang jutaan orang di seluruh dunia. Tanpa pencegahan atau pengobatan, osteoporosis dapat berkembang tanpa rasa sakit atau gejala sampai tulang patah (patah).

Faktor-faktor yang dapat menyebabkan keropos tulang termasuk diet rendah kalsium, tidak berolahraga teratur, merokok, dan minum obat-obatan tertentu seperti kortikosteroid.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Kortikosteroid adalah obat yang diresepkan untuk berbagai penyakit, termasuk radang sendi, asma, penyakit radang usus, lupus, dan penyakit lainnya. Kortikosteroid dapat menyebabkan osteoporosis bila digunakan secara kronis dan tanpa petunjuk dokter yang sesuai. 

Cara mengetahui bahwa tulang anda kuat 

  • Tes kepadatan tulang

Tes kepadatan mineral tulang (BMD) dapat memberi tahu Anda seberapa kuat tulang Anda. Hasil tes ini diberikan sebagai angka yang disebut skor-T. 

Tes kepadatan tulang memberi tahu Anda jika Anda memiliki kepadatan tulang normal, kepadatan tulang rendah (osteopenia) atau osteoporosis. Ini adalah satu-satunya tes yang dapat mendiagnosis osteoporosis. Semakin rendah kepadatan tulang Anda, semakin besar risiko patah tulang. 

Tes kepadatan tulang dapat membantu Anda dan penyedia layanan kesehatan Anda:

  • pelajari apakah Anda memiliki tulang yang lemah atau osteoporosis sebelum patah tulang
  • prediksi peluang Anda mematahkan tulang di masa depan
  • Adanya kepadatan tulang yang membaik, memburuk, atau tetap dalam batas normal
  • cari tahu seberapa baik obat osteoporosis bekerja
  • Memberitahu Anda jika Anda menderita osteoporosis setelah patah tulang
  • Densitometri tulang

Densitometri tulang atau juga disebut dual-energy x-ray absorptiometry, DEXA atau DXA, adalah teknik pemeriksaan tulang menggunakan dosis radiasi yang sangat kecil untuk menghasilkan gambar bagian dalam tubuh (biasanya tulang belakang dan pinggul bagian bawah (atau lumbar) untuk mengukur kehilangan kepadatan tulang. 

Alat ini biasanya digunakan untuk mendiagnosis osteoporosis, untuk menilai risiko seseorang untuk mengalami patah tulang osteoporosis. DXA sederhana, cepat dan tidak invasif. Ini juga merupakan metode yang paling umum digunakan dan paling standar untuk mendiagnosis osteoporosis.

  • Radiografi pada DEXA adalah tes medis non-invasif yang membantu dokter mendiagnosis dan merawat kondisi medis. Pencitraan dengan sinar-X melibatkan memaparkan sebagian tubuh pada radiasi ion dosis kecil untuk menghasilkan gambar bagian dalam tubuh. 

Sinar-X adalah bentuk pencitraan medis tertua dan paling sering digunakan.


3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
How to increase bone density naturally. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/325903.php)
10 Natural Ways to Build Healthy Bones. Healthline. (https://www.healthline.com/nutrition/build-healthy-bones)
Bone health: Tips to keep your bones healthy. Mayo Clinic. (http://www.mayoclinic.com/health/bone-health/MY01399)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app