Ketahui Apa Perbedaan Osteoporosis dan Osteopenia

Dipublish tanggal: Feb 14, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 2 menit
Ketahui Apa Perbedaan Osteoporosis dan Osteopenia

Meski identik dengan mereka yang berusia lanjut, Anda yang masih tergolong berusia muda pun dapat mengalami osteoporosis tanpa Anda sadari. Kondisi penurunan kualitas dan kepadatan massa tulang yang menyebabkan tulang menjadi rapuh dan meningkatkan risiko patah tulang ini tidak pernah terjadi dalam waktu singkat dan langsung dapat terdeteksi. Tulang secara bertahap kehilangan massanya tanpa menimbulkan gejala apa-apa hingga patah tulang terjadi. 

Perbedaan Osteopenia dan Osteoporosis

Osteopenia, tidak seperti osteoporosis, tidak memiliki gejala yang jelas terlihat dan akan terjadi tanpa dapat disadari oleh orang yang mengalaminya. Tes kepadatan tulang perlu dilakukan menggunakan DXA atau dual-energy X-ray absorptiometry.

Iklan dari HonestDocs
Beli Alat Kontrasepsi & Hormon via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 7

Pemicu Osteoporosis

Sejak dini, berbagai gaya hidup yang sehat dan baik bagi tulang harus mulai dipraktekkan. Beberapa kondisi yang dapat merugikan ketahanan tulang dalam jangka waktu panjang meliputi:

  • Tidak minum susu
  • Terlalu banyak mengonsumsi kafein maupun alkohol
  • Tidak mengonsumsi produk hewani sama sekali
  • Memiliki berat badan di bawah angka normal dan ideal
  • Adanya kondisi Anorexia nervosa (penyakit kejiwaan yang mempengaruhi pola makan dengan dampak penurunan berat badan yang drastis dan membahayakan nyawa)
  • Adanya kondisi radang usus atau saluran cerna
  • Kekurangan asupan kalsium atau vitamin D
  • Memiliki intensitas aktivitas yang berlebihan atau malah sangat kurang beraktivitas
  • Penderita Celiac (jenis penyakit genetik, di mana tubuh mengalami kerusakan pada permukaan usus sehingga penyerapan nutrisi vitamin D tidak maksimal) akan memiliki risiko terkena osteoporosis lebih tinggi.
  • Memiliki riwayat keluarga yang mengalami patah tulang/retak
  • Berkurangnya hormon testosteron (bagi laki-laki) dan berkurangnya hormon esterogen (bagi wanita)
  • Terjadinya ketidakseimbangan hormon. Beberapa hormon, seperti hormon paratiroid dan hormon pertumbuhan, berperan penting dalam pengaturan penggunaan kalsium oleh tulang. Ketika jenis hormon paratiroid berlebihan ada di dalam tubuh, kalsium justru akan terbuang melalui urin.
  • Adanya kadar tiroid yang tinggi.
  • Adanya kebiasaan merokok. Efek racun dari nikotin yang menempel pada sel-sel tulang lama-kelamaan akan menghalangi kemampuan tubuh untuk menggunakan estrogen, kalsium, dan vitamin D.
  • Adanya konsumsi obat-obatan tertentu, seperti konsumsi obat untuk pengobatan asma, reumatoid artritis, psoriasis dan kolitis.

Penyebab Osteopenia

Sementara itu, osteopenia merupakan kondisi kepadatan tulang yang lebih rendah daripada kepadatan tulang normal pada umumnya, namun belum tergolong ke dalam kategori osteoporosis. Osteopenia membuat Anda berisiko besar mengalami osteoporosis seiring dengan berjalannya waktu.

Osteopenia dapat terjadi akibat pertambahan usia dan terjadinya penipisan tulang karena sel-sel tulang yang secara cepat diserap kembali oleh tubuh, lebih cepat dari pembentukan tulang baru. Akibatnya, tulang pun kehilangan mineral, massa dan strukturnya, membuat tulang semakin lemah dan berisiko retak. Biasanya, massa tulang mulai menurun saat seseorang memasuki usia 30 tahun. Di usia inilah kepadatan tulang perlu mulai diperhatikan dan dijaga baik-baik. 

Wanita berisiko lebih tinggi mengalami osteopenia dan osteoporosis daripada para pria karena adanya kepadatan tulang yang lebih rendah dan dipercepat oleh perubahan hormon menjelang menopause. Selain itu, adanya kondisi kelainan pola makan, masalah metabolisme, kekurangan vitamin, kemoterapi yang dijalani karena adanya proses penyembuhan penyakit, konsumsi steroid dan paparan radiasi dapat membuat risiko menderita osteopenia semakin besar selain karena faktor keturunan dan gaya hidup yang tidak sehat.

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Nancy Carteron, MD, FACR, Osteoporosis vs Osteopenia (https://www.healthline.com/health/osteopenia), 29 August 2019.
Catherine Burt Driver, MD, Osteoporosis vs Osteopenia (https://www.medicinenet.com/osteopenia/article.htm).

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
Kekurangan Vitamin D Membuat Usia Tulang Menjadi Prematur
Kekurangan Vitamin D Membuat Usia Tulang Menjadi Prematur

Kekurangan vitamin D dan kalsium dapat menyebabkan tulang lunak, tipis, rapuh — suatu kondisi yang dikenal sebagai rakhitis pada anak-anak dan osteoporosis pada orang dewasa. Lebih dari 40 juta orang menderita osteoporosis atau massa tulang rendah, menurut National Institutes of Health (NIH).

Buka di app