Kesehatan Anak

9 Cara Ampuh Mengatasi Anak Panas di Malam Hari

Dipublish tanggal: Feb 22, 2019 Update terakhir: Mei 18, 2020 Tinjau pada Jun 13, 2019 Waktu baca: 5 menit
9 Cara Ampuh Mengatasi Anak Panas di Malam Hari

Ringkasan

Buka

Tutup

  • Demam atau badan panas merupakan respon tubuh terhadap penyakit, umumnya disebabkan oleh infeksi.
  • Menurut Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI), anak dikatakan demam ketika suhu tubuhnya di atas 38ºC.
  • Pilih termometer digital secara rektal (dimasukkan lewat anus) untuk mendapatkan suhu tubuh anak yang akurat.
  • Jika sulit, bisa juga dengan meletakkan termometer di mulut atau menjepitkannya di bawah ketiak anak (dari dalam baju).
  • Tidak semua anak demam membutuhkan obat penurun panas. Hal ini disesuaikan dengan suhu tubuh masing-masing anak.
  • Untuk anak di bawah usia 1 tahun dan masih menyusu, berikan ASI sebanyak-banyaknya agar anak tidak dehidrasi.

Melihat anak terbangun dari tidurnya karena demam tentu membuat orangtua jadi khawatir. Apalagi kalau sampai si kecil rewel karena merasa tidak nyaman. Berbagai upaya atau cara mengatasi anak panas pun dilakukan, baik dengan obat-obatan ataupun cara lainnya.

Demam atau badan panas merupakan gejala atau respon tubuh terhadap penyakit yang menyerang, umumnya disebabkan oleh infeksi. Karena demam bukanlah suatu penyakit, suhu panas yang telah turun bukan berarti penyaktinya sembuh.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Demam pada anak memang bisa turun. Namun, kalau infeksi utamanya masih belum hilang, maka suhu tubuh anak bisa naik lagi sewaktu-waktu.

Oleh sebab itu, mengatasi anak panas di malam hari bertujuan untuk membuat sang anak menjadi lebih nyaman sehingga ia dapat beristirahat dengan optimal. 

Kenapa badan anak lebih panas di malam hari? 

Ketika anak sedang sakit, suhu tubuhnya biasanya cenderung lebih tinggi di malam hari. Hal ini berkaitan dengan pola siklus pengaturan suhu tubuh, ketika suhu terendah terjadi pada pukul 3-6 pagi dan puncak suhu tertinggi pada pukul 4 sore hingga 11 malam.

Tips jitu mengatasi anak panas di malam hari

Beberapa anak akan rewel, mengeluh tidak nyaman, atau bahkan sampai tidak bisa tidur karena demam. Sebagai orangtua jangan ikut panik, ikuti tips mengatasi anak panas di malam hari berikut ini:

1. Ukur suhu tubuhnya

Ketika mencurigai anak demam, segera ukur suhu tubuhnya. Ada banyak jenis termometer yang bisa digunakan, tapi sebaiknya pilihlah temometer digital secara rektal (dimasukkan ke anus).

Termometer rektal cenderung paling akurat daripada jenis alat pengukur suhu tubuh yang lain. Namun jika sulit, Anda bisa meletakannya di mulut atau menjepitkannya di bawah ketiak anak (dari dalam baju).

Iklan dari HonestDocs
Beli BLACKMORES CELERY 7000 via HonestDocs

Blackmores Celery dapat digunakan untuk kesehatan sendi dan meredakan sakit akibat arthirits, encok dan rematik. Dapatkan GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Blackmores celery 7000 120 1

Suhu oral umumnya 0,3-0,6 ºC lebih rendah dari suhu rektal. Sedangkan suhu aksila (ketiak) 0,3-0,6 ºC lebih rendah dari suhu oral. Karena itulah, mengukur suhu tubuh lewat anus dinilai lebih akurat.

Sebagian besar dokter dan American Academy of Pediatrics  setuju bahwa suhu tubuh normal untuk anak adalah antara 36-38º Celsius. Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) pun menyebutkan bahwa anak dikatakan demam ketika suhu tubuhnya di atas 38ºC.

Baca Selengkapnya: Suhu Tubuh Normal Manusia, dari Bayi Hingga Dewasa

2. Minum obat demam

Cara paling cepat mengatasi anak panas di malam hari adalah dengan memberinya obat penurun panas, seperti parasetamol atau ibuprofen. Namun, penggunaan obat ini tidak boleh sembarangan.

Perlu diingat bahwa demam adalah bagian dari sistem pertahanan tubuh yang dapat membantu melawan penyebab penyakit. Jjika suhu tubuh terlalu tinggi, maka ini bisa membahayakan bagi anak, seperti kejang (kejang demam), kerusakan otak, dan lainnya.

Berikut ketentuan penggunaan obat demam pada anak sesuai usia dan suhu tubuhnya, antara lain:

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Umur 0-3 bulan 

Bila suhu tubuh anak 38 ºC atau lebih tinggi (secara rektal), langsung hubungi dokter.

Umur 3-6 bulan 

Bila suhu tubuh anak < 38.9 ºC (secara rektal), tidak perlu obat penurun panas (cukup dengan tips-tips di bawah). Hubungi dokter jika anak rewel tidak seperti biasanya, gelisah, atau inginnya tidur melulu (lemah).

Umur 6-24 bulan

Bila anak dengan suhu tubuh > 38.9 ºC (secara rektal), segera beri obat demam. Hubungi dokter jika demam tidak kunjung turun atau setelah lebih dari sehari.

Umur 2-17 tahun

Anak dengan suhu tubuh < 38.9 ºC (secara rektal untuk anak < 3 tahun atau oral untuk anak > 3 tahun) tidak perlu obat demam atau penurun panas (cukup dengan tips-tips di bawah).

Hubungi dokter jika anak rewel tidak seperti biasanya, gelisah, atau mengeluh sakit yang signifikan.

Usia 2-17 tahun 

Anak dengan suhu tubuh > 38.9 ºC (secara rektal untuk anak < 3 tahun atau oral untuk anak > 3 tahun) perlu diberikan obat demam.

Ingat! selalu ikuti petunjuk penggunaan pada obat. Sesuaikan dosis penggunaannya berdasarkan umur ataupun berat badannya (lebih akurat berdasarkan berat badan).

3. Berikan minum untuk anak

Bayi atau balita yang demam berisiko tinggi mengalami dehidrasi. Oleh sebab itu pemberian cairan atau minum sangatlah penting guna menghindari dehidrasi sekaligus menurunkan suhu tubuhnya.

Untuk anak di bawah usia 1 tahun dan masih menyusu (ASI), berikanlah ASI sebanyak-banyaknya. Ibu juga harus lebih banyak minum supaya produksi ASI tidak menurun. Anak yang sudah lebih besar dapat diberikan cairan yang bervariasi, seperti jus, air putih, atau kaldu.

Perhatikan gejala dehidrasi pada anak, seperti terbangun dengan mulut kering dan lengket, serta tidak ada air mata saat dia menangis. Bila anak mengalami gejala-gejala tersebut, segera hubungi dokter.

4. Kompres hangat

Bila anak panas di malam hari, segera tempelkan kompres air hangat. Ada beberapa cara yang dapat Anda lakukan sebagai berikut:

  • Masukkan handuk ke dalam air hangat, setelah itu peras handuk hingga tidak ada air yang menetes.
  • Ssapkan handuk basah tersebut ke bagian tubuh seperti ketiak, kaki, tangan, dan bagian lipatan.
  • Letakkan lap basah tersebut pada dahi dan bagian belakang leher.

Jangan gunakan air es untuk kompes, karena hal ini justru dapat menyebabkan tubuh anak menggigil dan suhu tubuh kembali meningkat. Pastikan handuk yang digunakan adalah handuk yang bersih untuk menghindari timbulnya berbagai penyakit kulit.

Baca Juga: Cara Menurunkan Demam Anak Tanpa Obat, Cepat dan Aman

5. Berendam air hangat

Jika kompres saja tidak cukup untuk menurunkan demam anak, coba mandikan anak dengan air hangat.

Jangan takut memandikan anak saat demam. Justru, hal ini bisa membantu menurunkan panas asalkan pakai air hangat.

Sediakan air hangat di dalam sebuah bak lalu biarkan si kecil merendam sebagian tubuhnya. Untuk bagian wajah dan kepalanya dapat diguyur perlahan menggunakan gayung atau mungkin shower air hangat.

Mandi air hangat juga bisa membuat si kecil merasa nyaman dan mudah terlelap di malam hari. Biarkan dia berendam sekitar lima sampai 10 menit. Setelah itu, segera keringkan tubuh anak dengan handuk kering dan hindarkan dari kipas angin.

6. Ganti baju anak dengan pakaian tipis

Ketika anak demam, sebaiknya ganti bajunya dengan pakaian tipis dan longgar agar panas di tubuhnya leluasa keluar. Sebaliknya, jangan mengenakan jaket ataupun pakaian tebal dan rapat, karena hal ini akan membuat panas terperangkap dalam tubuh sehingga suhunya akan semakin tinggi.

7. Optimalkan suhu kamar

Setelah anak mengenakan pakaian tipis dan longgar, maka selanjutnya adalah mengatur udara dan suhu ruangan. Sirkulasi udara harus berjalan lancar, kipas angin dapat membantu mangalirkan udara lebih cepat dan dapat menghilangkan panas dari kulit.

Akan tetapi penggunaan kipas angin harus selalu dipantau. Jangan mengarahkan kipas langsung ke arah anak. Jika ia merasa atau mengeluh kedinginan, berikan selimut tipis agar si kecil merasa lebih nyaman.

8. Beri anak sentuhan fisik yang banyak

Memeluk, menggendong, mengusap dahi atau punggungnya, serta tidur di samping anak akan membuat si kecil lebih nyaman. Kenyamanan ini sangat diperlukan untuk mengatasi berbagai keluhan yang ia hadapai, baik berupa demam, sakit kepala, ataupun yang lainnya.

Jangan lupa untuk menanyakan apa keinginannya, karena kadang kala demam anak mereda ketika keinginannya terpenuhi.

9. Matikan lampu

Saat anak merasa lebih nyaman dan ia sudah tertidur, maka sebaiknya lampu kamar dimatikan. Memang hal ini tidak terkait langsung dengan cara mengatasi anak panas di malam hari, cara ini bisa membantu membuat si kecil merasa lebih nyaman saat tidur. 

Tidur dengan kondisi gelap terbukti dapat mempertahankan produksi melatonin, hormon tidur yang membuat tidur nyenyak. Dengan tidur yang nyenyak, istirahat jadi lebih optimal dan tubuhnya pun akan lebih prima dalam menghadapi penyakit.

Baca Juga: Mitos dan Fakta Seputar Demam Pada Anak

Langkah-langkah di atas setidaknya bisa menjadi pertolongan pertama dalam mengatasi anak panas di malam hari. Bila demam pada anak tak juga berkurang, segera hubungi dokter.

7 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Healthline. How to Safely Bring Down a Fever in a Baby. (https://www.healthline.com/health/parenting/how-to-bring-down-baby-fever). 27 Februari 2019/
Very Well Health. Safe Ways to Treat a Fever. (https://www.verywellhealth.com/safe-ways-to-treat-a-fever-4023633). 15 November 2019.
American Academy of Pediatrics. Treating a Fever Without Medicine. (https://www.healthychildren.org/English/health-issues/conditions/fever/Pages/Treating-a-Fever-Without-Medicine.aspx). 21 November 2015.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Buka di app