3 Cara Diagnosis Meningitis Agar Cepat Terdeteksi

Dipublish tanggal: Des 12, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 2 menit
3 Cara Diagnosis Meningitis Agar Cepat Terdeteksi

Penyakit meningitis sering kali tidak disadari dan terlambat ditangani. Pasalnya, gejala meningitis mirip seperti gejala flu pada umumnya sehingga kerap terlewatkan. Oleh karena itu, diperlukan adanya pemeriksaan untuk menegakkan diagnosis meningitis begitu gejalanya muncul. Semakin cepat terdeteksi, maka penanganan dapat segera dilakukan dan mencegah meningitis semakin parah. 

Sekilas tentang meningitis

Meningitis adalah penyakit yang disebabkan oleh peradangan meningen, yaitu lapisan pelindung yang menyelimuti otak dan saraf tulang belakang. Gejala meningitis sekilas mirip seperti gejala flu biasa, yakni demam dan sakit kepala, sehingga sering kali terabaikan.

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

Meningitis bisa terjadi karena disebabkan oleh berbagai hal, bisa jadi karena infeksi virus, jamur, bakteri, dan parasit. Penyakit ini bisa menyerang siapa saja tanpa pandang bulu, baik pria maupun wanita, anak-anak hingga orang dewasa, terutama yang sistem imunnya lemah. 

Baca Juga: Berbagai Penyebab Meningitis yang Perlu Diketahui

Ada beberapa faktor yang menyebabkan munculnya meningitis, yakni infeksi kuman, penyakit kanker, lupus, sampai efek samping obat. Risiko meningitis juga lebih besar pada wanita yang sedang hamil. 

Gejala meningitis perlu diatasi dengan cepat dan tepat. Sebab jika tidak, kondisi ini bisa memburuk dan memicu berbagai komplikasi seperti kejang-kejang dan gagal ginjal

Cara diagnosis meningitis

Sebagai langkah awal, dokter akan melakukan pemeriksaan fisik guna menegakkan diagnosis meningitis. Selain itu, dokter juga akan melakukan pemeriksaan dimana terdapat potensi penyebab meningitis di tempat tinggal penderita. Dokter juga akan menanyakan tentang riwayat penyakit keluarga dan memeriksa faktor risiko lainnya.

Berikut berbagai pemeriksaan yang dapat dilakukan untuk menegakkan diagnosis meningitis, antara lain: 

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

1. Tes darah 

Untuk mendiagnosis meningitis, dokter akan melakukan tes darah pada pasien guna pemeriksaan lebih lanjut. Hal ini dilakukan untuk melihat potensi adanya mikroorganisme berbahaya dalam darah pasien.

2. Tes pencitraan 

Tes pencitraan seperti CT scan dan MRI dapat dilakukan untuk mengetahui adanya pembengkakan atau peradangan di sekitar kepala pasien.

3. Lumbal Pungsi

Lumbal pungsi adalah pemeriksaan yang dilakukan dengan cara mengambil cairan serebrospinal sebagai sampel untuk diagnosis meningitis. Biasanya, para penderita meningitis memiliki kandungan gula darah yang rendah tapi jumlah sel darah putih dan protein dalam cairan serebrospinalnya meningkat.

Baca Juga: Waspadai Komplikasi Meningitis yang Dibiarkan Tanpa Penanganan

Selain itu, dokter juga dapat melakukan tes polymerase chain reaction dengan memeriksa antibodi dalam tubuh. Hal ini dilakukan jika dicurigai gejala meningitis disebabkan oleh virus. 

Diagnosis meningitis juga dapat dilakukan dengan cara sederhana, yaitu menggunakan media gelas. Dokter akan menekan kulit dengan menggunakan gelas di bagian yang ruam. Jika ruam tidak mereda setelah ditekan dengan gelas, maka kemungkinan pasien mengalami meningitis. 

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Specifications for a rapid diagnostic test for meningitis, African meningitis belt. World Health Organization (WHO). (https://www.who.int/emergencies/diseases/meningitis/rapid-diagnostic-test-specifications/en/)
Rapid Diagnosis of Bacterial Meningitis by Real-Time PCR and Fluorescence In Situ Hybridization. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC1169125/)
Methods of rapid diagnosis for the etiology of meningitis in adults. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC4239990/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app