Apakah Seorang Perokok Boleh Melakukan Donor Darah?

Saat Anda menyumbangkan darah, Anda harus menjawab beberapa pertanyaan tentang kesehatan, gaya hidup, dan riwayat perjalanan Anda untuk menentukan kelayakan Anda. Apakah kebiasaan merokok membuat Anda didiskualifikasi sebagai pendonor darah? Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut.
Dipublish tanggal: Jul 13, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Jul 23, 2019 Waktu baca: 3 menit

PMI terus mengkampanyekan donor darah sebagai bagian dari gaya hidup (lifestyle). 

Setiap tahunnya, PMI menargetkan hingga 4,5 juta kantong darah sesuai dengan kebutuhan darah nasional, disesuaikan dengan standar Lembaga Kesehatan Internasional (WHO) yaitu 2% dari jumlah penduduk untuk setiap harinya.  

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Jantung via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 10

Ada banyak alasan mengapa seseorang membutuhkan transfusi darah, seperti:

  • kecelakaan atau cedera parah
  • operasi
  • penyakit atau kondisi seperti anemia dan hemofilia

Darah yang digunakan untuk prosedur penting ini dikumpulkan melalui proses donor darah. Menyumbangkan darah adalah cara yang bagus untuk membantu seseorang yang membutuhkan transfusi darah.

Saat Anda menyumbangkan darah, Anda harus menjawab beberapa pertanyaan tentang kesehatan, gaya hidup, dan riwayat perjalanan Anda untuk menentukan kelayakan Anda. Apakah kebiasaan merokok membuat Anda didiskualifikasi sebagai pendonor darah?  

Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut.

Apa saja persyaratan untuk dianggap layak sebagai pendonor darah?

  • Umur minimal 17 tahun. Di usia ini, perkembangan tubuh telah sempurna. Sehingga, mendonorkan darah tidak mengganggu sistem kerja tubuh
  • Berat badan minimal 45 kg. Kurang dari itu, pengurangan darah dikhawatirkan akan mengganggu keseimbangan sistem kerja tubuh.
  • Temperatur tubuh normal, antara 36,6 - 37,5 derajat Celcius.
  • Tekanan darah normal, yaitu sistole 110 - 160 mmHg, diastole 70 - 100 mmHg.
  • Denyut nadi teratur, yaitu sekitar 50 - 100 kali/ menit.
  • Haemoglobin wanita minimal 12 gram%, pria minimal 13 gram%.
  • Frekuensi donor darah maksimal 5 kali setahun, atau berjarak minimal 3 bulan.

Apa saja kriteria larangan menjadi penyumbang darah ?

Penting untuk memberitahukan hal-hal ini ketika Anda berada di klinik untuk menentukan apakah Anda memiliki kondisi-kondisi yang membuat Anda tidak layak sebagai pendonor. Dokter menyarankan untuk tidak menyumbangkan darah karena alasan kesehatan.

Panduan untuk menyumbangkan darah

  • Tidur minimal 4 jam sebelum menyumbang.
  • Makanlah 3 - 4 jam sebelum menyumbangkan darah. jangan menyumbangkan darah dengan perut kosong.
  • Minum lebih banyak dari biasanya pada hari menyumbangkankan darah (paling sedikit 3 gelas)
  • Setelah menyumbang beristirahat paling sedikit 10 menit sambil menikmati makanan penyumbang, sebelum kembali beraktivitas.
  • Kembali bekerja setelah menyumbangkan darah, karena tidak berbahaya untuk kesehatan.
  • Untuk menghindari bengkak di lokasi bekas jarum, hindari mengangkat benda berat selama 12 jam.
  • Banyak minum sampai 72 jam ke depan untuk mengembalikan stamina dan pulih

Apakah kebiasaan merokok dapat menyebabkan seseorang tidak bisa donor darah?

Jawabannya adalah iya dan tidak. Iya karena kebiasaan merokok pasti secara tidak langsung akan menyebabkan seseorang menderita penyakit yang menyebabkan mereka untuk tidak memenuhi persyaratan sebagai pendonor, sehingga orang yang merokok tidak bisa menjadi pendonor. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Tidak, karena berdasarkan persyaratan sebagai pendonor, ketidaklayakan sebagai pendonor dan panduan seperti di atas, tidak ada dikatakan orang yang memiliki kebiasaan merokok tidak bisa menjadi pendonor. 

Mereka bisa menjadi pendonor, dengan catatan, mereka tidak memiliki penyakit-penyakit yang membuat mereka menjadi tidak layak sebagai pendonor.

Meskipun merokok tidak mendiskualifikasi Anda untuk menjadi pendonor darah secara langsung, merokok pada akhirnya dapat menyebabkan kondisi yang dapat mendiskualifikasi Anda sebagai pendonor darah. Contohnya:

  • Kanker. Anda tidak dapat menyumbangkan darah jika saat ini Anda sedang dirawat karena kanker atau jika Anda menderita leukemia atau limfoma. Orang yang menderita kanker jenis lain mungkin perlu menunggu satu tahun setelah perawatan berhasil.
  • Tekanan darah tinggi. Jika tekanan darah Anda terlalu tinggi pada saat mendonorkan darah, Anda mungkin tidak dapat menyumbang darah.
  • Penyakit jantung dan paru-paru. Jika Anda secara aktif memiliki gejala kondisi jantung atau paru-paru, Anda tidak berhak menerima donor darah. Selain itu, jika Anda mengalami serangan jantung atau stroke, Anda mungkin perlu menunggu hingga enam bulan sebelum menyumbang.


21 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Toxic elements in packed red blood cells from smoker donors: a risk for paediatric transfusion?. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/31625182)
Time interval from cigarette smoke exposure to blood donation and markers of inflammation: should a smoking cut-off be designated? - PubMed - NCBI. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/20602565)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app