Kebiasaan Sehat

Manfaat Donor Darah

Dipublish tanggal: Feb 22, 2019 Update terakhir: Mar 31, 2020 Tinjau pada Mei 14, 2019 Waktu baca: 2 menit
Manfaat Donor Darah

Donor darah merupakan tindakan yang sangat mulia mengingat hal itu sangat bermanfaat bagi orang lain. Ternyata tidak hanya bermanfaat bagi orang lain yang membutuhkan, namun juga bermanfaat untuk sang penyumbang atau donor darah. 

Manfaat Donor Darah Bagi Penerima

Donor darah dapat membantu mereka yang membutuhkan suplai darah. Darah akan diberikan melalui proses yang dinamakan transfusi darah yang bertujuan untuk menyelamatkan jiwa seseorang. Contoh kondisi yang membutuhkan donor darah:

  • Transfusi darah untuk korban kecelakaan yang banyak kehilangan darah.
  • Pasien penyakit tertentu yang akan menjalani operasi besar.
  • Kasus-kasus tertentu pada demam berdarah.
  • Pasien talasemia mayor.

Manfaat Donor Darah Bagi Pendonor

Mendapatkan Pemeriksaan Kesehatan

Sebelum mendonorkan darahnya, calon pendonor akan diperiksa terlebih dahulu berat badan, tekanan darah, frekuensi nadi, dan kadar hemoglobinnya (Hb) yang disertai pemeriksaan oleh dokter. Tentu hal ini sangat menguntungkan, di mana kesehatan pendonor selalu terawasi (check-up rutin) secara gratis. 

Jantung Sehat

Manfaat donor darah selanjutnya yaitu donor akan memiliki risiko lebih rendah terhadap penyakit jantung. Hal ini telah dibuktikan secara ilmiah dalam American Journal of Epidemiology. Pendonor darah memiliki 88% lebih rendah kemungkinan terkena serangan jantung dan 33% lebih rendah kemungkinan menderita semua jenis penyakit kardiovaskular.

Menurunkan Kadar Zat Besi

Setiap kali seseorang mendonorkan darahnya, hal tersebut bermanfaat menurunkan kadar zat besi di dalam tubuh. Turunnya kadar zat besi di dalam tubuh dapat mengurangi risiko penyakit jantung. Kadar zat besi yang tinggi di dalam tubuh dapat meningkatkan risiko penyakit jantung, karena zat besi mempercepat proses oksidasi kolesterol dalam tubuh yang merusak arteri dan pada akhirnya mempermudah terjadinya aterosklerosis

Menurunkan Risiko Kanker

Donor darah secara rutin dapat menurunkan risiko kanker, seperti kanker hati, paru-paru, usus besar, lambung dan tenggorokan. Tingkat risiko menurun seiring dengan seberapa sering seseorang mendonorkan darahnya. Anda dapat mendonorkan darah dengan aman setiap 3 bulan (untuk pria) dan 4 bulan (untuk wanita).

Pergantian Sel-Sel Darah Baru

Bila seseorang mendonorkan darahnya, tubuhnya akan menggantikan volume darah dalam yang didonorkan dalam kurun waktu 48 jam setelah donor. Sel darah merah yang hilang akan diganti sepenuhnya dalam kurun waktu 4-8 minggu dengan sel-sel darah merah yang baru. Proses pembentukan sel-sel darah merah yang baru akan membantu tubuh agar tetap sehat dan bekerja lebih efisien dan produktif.

Membantu Membakar Kalori

Menurut penelitian University of California, San Diego, seseorang akan membakar sekitar 650 kalori setiap mendonorkan satu pint (500 ml) darah. Seseorang yang rutin donor darah bisa kehilangan sejumlah besar berat badan, namun tidak disarankan untuk menggunakan donor darah sebagai program penurunan berat badan.

Analisis Darah Gratis

Saat mendonorkan darah, maka darah donor akan diperiksa di laboratorium untuk pengujian sifilis, HIV, hepatitis, dan penyakit lainnya. Pemeriksaan itu dilakukan untuk menentukan apakah Anda memenuhi syarat donor darah.

2 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Rachel Nall, Benefits of Donating Blood (https://www.medicalnewstoday.com/articles/319366), 12 September 2017.
Alana Biggers, MD, MPH, Benefits of Donating Blood (https://www.healthline.com/health/benefits-of-donating-blood), 26 June 2019.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Artikel selanjutnya
Apakah Seorang Perokok Boleh Melakukan Donor Darah?
Apakah Seorang Perokok Boleh Melakukan Donor Darah?

Saat Anda menyumbangkan darah, Anda harus menjawab beberapa pertanyaan tentang kesehatan, gaya hidup, dan riwayat perjalanan Anda untuk menentukan kelayakan Anda. Apakah kebiasaan merokok membuat Anda didiskualifikasi sebagai pendonor darah? Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut.

Buka di app