Serba-serbi Transplantasi Hati

Dipublish tanggal: Feb 14, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 2 menit
Serba-serbi Transplantasi Hati

Apa Itu Transplantasi Hati?

Transplantasi hati adalah prosedur pembedahan untuk menghapus organ hati yang sakit parah dan menggantinya dengan hati yang sehat dari donor. Sebagian besar operasi transplantasi hati menggunakan hati dari donor orang meninggal, meskipun juga dapat berasal dari donor hidup.

Jumlah orang yang menunggu untuk organ hati yang baru jauh lebih besar dari jumlah yang tersedia, sehingga transplantasi hati disediakan untuk orang-orang yang tingkat sakitnya sudah kritis. Ada beberapa  orang menerima donor organ hati dengan segera, sementara yang lain menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk menunggu mendapat donor.

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Transplantasi hati adalah pilihan pengobatan untuk orang-orang yang mengalami gagal hati stadium akhir yang tidak dapat dikontrol dengan menggunakan pengobatan lain. Transplantasi ini juga diperuntukkan untuk orang dengan kanker hati. Gagal hati dapat terjadi dengan cepat, dalam hitungan minggu (gagal hati akut), atau dapat terjadi perlahan-lahan selama berbulan-bulan dan bertahun-tahun (gagal hati kronis).

Penyebab Gagal Hati

Gagal hati bisa disebabkan oleh berbagai sebab, misalnya:

Risiko

Operasi transplantasi hati membawa risiko komplikasi yang signifikan, termasuk:

  • Komplikasi saluran empedu, termasuk:
    • Kebocoran saluran empedu atau penyusutan saluran-saluran empedu
    • Pendarahan
    • penggumpalan darah
    • Kegagalan hati
    • Infeksi
    • Masalah memori
    • Penolakan tubuh terhadap organ hati yang baru

Efek Samping Obat Anti-Penolakan

Setelah transplantasi hati, Anda akan dianjurkan minum obat selama sisa hidup Anda untuk membantu mencegah tubuh menolak hati yang baru. Obat-obat ini dapat menyebabkan berbagai efek samping, termasuk:

Tingkat Keberhasilan Transplantasi Hati

Kesuksesan transplantasi hati tergantung pada situasi Anda. Secara umum, sekitar 72 persen orang yang menjalani transplantasi hati tetap hidup setidaknya selama lima tahun. Itu berarti bahwa untuk setiap 100 orang yang menerima transplantasi hati ada sekitar 72 orang yang tetap akan hidup selama lima tahun dan 28 orang akan meninggal dalam waktu lima tahun.

Orang yang menerima organ hati dari donor hidup memiliki tingkat ketahanan hidup yang lebih tinggi karena mendapatkan donor berarti waktu  menunggu yang lebih pendek. Untuk transplantasi hati menggunakan donor hidup, tingkat kelangsungan hidup selama  lima tahun adalah sekitar 78 persen. Itu berarti bahwa untuk setiap 100 orang yang menerima transplantasi hati menggunakan donor hidup, 78 orang akan hidup selama lima tahun dan 22 orang akan meninggal dalam waktu lima tahun.

24 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Everything you need to know about organ transplants. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/325631.php)
Liver Transplant Criteria for Recipients and Donors. Healthline. (https://www.healthline.com/health/liver-transplant-criteria)
Pros and Cons of Living-Donor Liver Transplants. WebMD. (https://www.webmd.com/hepatitis/features/living-donor-liver-benefits-risks)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
Apakah Seorang Perokok Boleh Melakukan Donor Darah?
Apakah Seorang Perokok Boleh Melakukan Donor Darah?

Saat Anda menyumbangkan darah, Anda harus menjawab beberapa pertanyaan tentang kesehatan, gaya hidup, dan riwayat perjalanan Anda untuk menentukan kelayakan Anda. Apakah kebiasaan merokok membuat Anda didiskualifikasi sebagai pendonor darah? Baca terus untuk mengetahui lebih lanjut.

Buka di app