Apakah Penyakit Leptospirosis Itu?

Pada jenis infeksi ringan, leptospirosis dapat muncul seperti influenza dengan sakit kepala dan gejala myalgia. Tikus merupakan reservoir sumber penularan utama dan penyakit leptospirosis lebih banyak ditemukan pada musim hujan.Mari simak artikel berikut untuk mengetahui lebih lanjut mengenai gejala, cara mendiagnosis dan pengobatan.
Dipublish tanggal: Agu 10, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 2 menit
Apakah Penyakit Leptospirosis Itu?

Leptospirosis adalah penyakit infeksi yang menyerang manusia disebabkan oleh mikro organisme Leptospira interogans dan memiliki manifestasi klinis yang luas. Gejala yang ditimbulkan dapat mulai dari infeksi ringan hingga infeksi fatal. 

Pada jenis infeksi ringan, leptospirosis dapat muncul seperti influenza dengan sakit kepala dan gejala myalgia. Tikus merupakan reservoir sumber penularan utama dan penyakit leptospirosis lebih banyak ditemukan pada musim hujan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antibiotik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 24

Mari simak artikel berikut untuk mengetahui lebih lanjut mengenai gejala, cara mendiagnosis dan pengobatan. 

Apa saja gejala yang ditimbulkan?

Gejala yang sering muncul pada penyakit ini, meliputi:

Bagaimana cara mendiagnosa leptospirosis?

Diagnosis leptospirosis dapat dilihat melalui riwayat medis, pemeriksaan fisik serta pemeriksaan penunjang. Penderita leptospirosis umumnya mengalami gejala demam tiba-tiba, menggigil, sakit kepala, nyeri otot dan nyeri tekan. 

Berikut adalah langkah-langkah untuk mendiagnosis penyakit leptospirosis:

1. Riwayat medis

Kemungkinan akan meningkat bila penderita memiliki riwayat bekerja atau terpapar dengan lingkungan yang terkontaminasi dengan kencing tikus.

2. Pemeriksaan fisik

Dokter akan memeriksa beberapa pemeriksaan fisik untuk membantu mengkonfirmasi diagnosis, diantaranya adalah:

Iklan dari HonestDocs
Beli obat CEFSPAN 100MG CAP via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Cefspan 100mg cap 1
  1. Demam tinggi
  2. Kulit dan sklera yang menguning
  3. Nyeri tekan pada otot
  4. Ruam kulit
  5. Penumpukan cairan (edema)
  6. Pembengkakan kelenjar getah bening (limfadenopati)
  7. Pembesaran organ hati (hepatomegali)
  8. Pendarahan gusi
  9. Gangguan pendarahan 
  10. Mimisan 

3. Pemeriksaan laboratorium

  1. Tes darah rutin
  2. Tes urine rutin, dimana akan mengetahui kadar sedimen urine (leukosit, eritrosit, hyalin) dan protein dalam urine. 

Pengobatan leptospirosis

Pengobatan suportif dengan pengawasan ketat untuk mendeteksi dan mengatasi keadaan dehidrasi, tekanan darah rendah, pendarahan dan gagal ginjal sangat penting dilakukan pada para penderita leptospirosis.

Pemberian antibiotik juga harus diberikan. Pada infeksi ringan, pemberian antibiotik oral seperti doksisiklin, ampisilin, amoksisilin atau eritromisin dapat membantu mengatasi kondisi ini.

Tetapi pada infeksi leptospirosis yang telah parah, pemberian dosis tinggi penisilin injeksi harus dilakukan untuk mencegah komplikasi lanjutan seperti meningitis, gagal ginjal, gagal hati, gagal jantung  atau distress respirasi. 

Pencegahan leptospirosis

Pencegahan leptospirosis khususnya di daerah tropis sangatlah sulit. 

Bagi mereka yang mempunyai risiko tinggi untuk tertular leptospirosis, harus diberikan perlindungan berupa pakaian khusus yang dapat melindungi dari kontak bahan-bahan yang telah terkontaminasi dengan urine tikus.

Selain itu, pihak keluarga juga harus melakukan pencegahan dengan menyimpan makanan dan minuman dengan baik agar terhindar dari tikus. 

Kebiasaan mencuci tangan dengan sabun sebelum makan juga dapat mengurangi risiko penularan penyakit leptospirosis. 

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Leptospirosis. World Health Organization (WHO). (https://www.who.int/zoonoses/diseases/leptospirosis/en/)
Leptospirosis: Treatment, symptoms, and types. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/246829)
Leptospirosis Symptoms, Diagnosis, Treatment & Vaccine. MedicineNet. (https://www.medicinenet.com/leptospirosis/article.htm)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app