Bahaya Merkuri Bagi Kesehatan Tubuh Berdasarkan Jenisnya

Dengan sifat korosif pada kulit, merkuri dapat membuat lapisan kulit Anda semakin menipis, bahkan membuat kerusakan pada saluran pencernaan, sistem saraf, dan ginjal.
Dipublish tanggal: Jul 2, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Okt 2, 2019 Waktu baca: 3 menit
Bahaya Merkuri Bagi Kesehatan Tubuh Berdasarkan Jenisnya

Anda tentu sudah tidak asing lagi dengan istilah merkuri. Begitu mendengar suatu produk mengandung merkuri, hal pertama yang terlintas pada pikiran Anda pasti adalah efek negatif atau bahaya yang dihasilkan oleh senyawa ini. Memangnya, apa itu merkuri dan apa saja bahaya merkuri bagi kesehatan tubuh? Simak penjelasan lengkapnya berikut ini.

Apa sih merkuri itu?

Merkuri lebih awam dikenal dengan sebutan air raksa (Hg). Merkuri adalah salah satu jenis logam yang banyak ditemukan di alam, umumnya terkandung di batu-batuan, biji tambang, tanah, air, dan udara.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Lambung & Saluran Pencernaan via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 4

Merkuri tersedia dalam bentuk senyawa organik maupun anorganik. Zat kimia ini dapat timbul paling banyak akibat aktivitas penambangan, bahkan bisa menghasilkan 10.000 ton per tahunnya. 

Merkuri kerap ditemukan pada berbagai produk kecantikan, terutama produk pemutih kulit. Pasalnya, merkuri dapat menghambat pembentukan melanin sehingga kulit tampak lebih cerah dalam waktu yang relatif singkat.

Akan tetapi, ini bukan berarti merkuri pasti aman untuk kesehatan kulit Anda. Justru, Anda harus lebih was-was dan menghindari produk-produk kulit yang mengandung merkuri.

Baca Juga: Cara Aman Menggunakan Produk Pencerah Kulit

Para pekerja tambang yang terlalu sering kontak langsung dengan merkuri biasanya mengalami beberapa gangguan kesehatan yang cukup mengerikan. 

Bahaya merkuri bagi kesehatan

Merkuri bersifat korosif sehingga bisa membuat lapisan kulit Anda semakin menipis, bahkan sampai merusak saluran pencernaan, sistem saraf, dan ginjal. Mengingat bahaya merkuri bagi tubuh, sudah ada beberapa negara yang melarang penggunaan merkuri dalam pembuatan produk kosmetik.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Perlu Anda cermati juga bahwa bahaya merkuri tidak hanya berdampak pada orang dewasa. Anak-anak bahkan bayi juga dapat terkena efek mengerikan akibat kontak dengan merkuri. Gangguan terhadap organ-organ seperti otak, jantung, ginjal, paru-paru, bahkan sistem kekebalan tubuh juga mengacam kesehatan buah hati Anda.

Paparan merkuri pada anak terjadi ketika ia bersentuhan dengan orangtua yang memakai produk berbahan merkuri. Zat berbahaya yang tadinya menempel pada kulit orangtua dapat berpindah dan masuk ke tubuh anak ketika ia mengisap jarinya.

Dalam istilah medis, keracunan merkuri pada anak disebut dengan infantile acrodynia. Hal ini dapat dikenali dengan munculnya gejala rasa sakit serta warna merah muda pada tangan dan kaki.

Bahaya merkuri menurut jenisnya

Perlu diketahui bahwa merkuri ternyata tidak hanya satu jeni saja. Ada 3 jenis merkuri lainnya, yakni merkuri elemental (Hg), merkuri inorganik, dan merkuri organik.

Setiap jenis merkuri memiliki bahayanya masing-masing. Berikut bahaya merkuri bagi kesehatan berdasarkan jenisnya, antara lain:

1. Merkuri elemental (Hg)

Merkuri paling sering menyebabkan keracunan lewat paparan uapnya yang terhirup oleh manusia. Sedangkan unsur merkuri yang tertelan ternyata tidak menyebabkan efek beracun karena penyerapannya lebih rendah. Kecuali jika Anda memiliki saluran tubuh yang tidak normal (fistula), peradangan pada sistem pencernaan, atau merkuri tersimpan cukup lama di saluran pencernaan, maka bahaya merkuri bisa jauh lebih besar dan beracun.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Lambung & Saluran Pencernaan via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 4

Merkuri yang masuk ke dalam tubuh lewat pembuluh darah berisiko memicu emboli paru. Emboli paru adalah kondisi tersumbatnya pembuluh darah di paru-paru akibat timbunan plak. 

Karena sifatnya yang mudah larut dalam lemak, merkuri elemental dapat dengan mudah masuk ke plasenta hingga pembuluh darah otak. Saat berada di otak, merkuri akan terakumulasi dalam cerebrum (otak besar) dan cerebellum (otak kecil), sehingga mengganggu fungsi enzim dan transportasi sel.

2. Merkuri inorganik

Jenis merkuri inorganik dapat diserap melalui saluran pencernaan, paru-paru, dan kulit. Dalam jangka pendek saja, paparan merkuri inorganik dengan kadar yang tinggi dapat menyebabkan gagal ginjal

Sedangkan pemaparan jangka panjang dengan dosis yang rendah dapat menyebabkan proteinuria, sindroma nefrotik, dan nefropati yang berhubungan dengan gangguan sistem kekebalan tubuh.

3. Merkuri organik

Dalam bentuk rantai pendek alkik, metil merkuri dapat menimbulkan degenerasi neuron pada otak yang akan mengakibatkan kebas (baal) di ujung tangan atau kaki. Hal ini juga bisa menyebabkan taksia (pergerakan yang tidak teratur), nyeri sendi, tuli, dan penyempitan jarak pandang. 

Metil merkuri dapat masuk dengan mudah ke dalam tubuh ibu hamil. Karena ukurannya sangat kecil, maka zat berbahaya ini juga masuk ke plasenta dan terakumulasi pada janin bayi. Bila tidak segera ditangani, bahaya merkuri dapat mengakibatkan kematian bayi dalam kandungan serta cerebral palsy.

Baca Juga: Bahaya Seafood dan Kandungan Merkuri di Dalamnya

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Mercury and health. World Health Organization (WHO). (https://www.who.int/news-room/fact-sheets/detail/mercury-and-health)
Mercury poisoning: Symptoms and early signs. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/320563)
Mercury Exposure: Medical and Public Health Issues. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC1473138/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
Ikan Tuna Yang Kaya Manfaat Bagi Kesehatan Tubuh
Ikan Tuna Yang Kaya Manfaat Bagi Kesehatan Tubuh

Ikan tuna memiliki kandungan antioksidan dan protein, tanpa banyak lemak jenuh atau natrium. Ikan tuna juga memiliki tingkat selenium, fosfor, zat besi, magnesium, dan kalium. Selain itu ikan tuna juga ada banyak vitamin B12 dan niasin, serta vitamin B6 dan riboflavin yang baik bagi kesehatan.

Bahaya Seafood Dan Kandungan Merkuri Di Dalamnya
Bahaya Seafood Dan Kandungan Merkuri Di Dalamnya

Seperti dilaporkan dari Food and Drug Administration (FDA) dan Environmental Protection Agency (EPA), kelompok dibawah ini sebaiknya mengurangi konsumsi berbagai sumber makanan dari laut karena sangat rentan terkena dampak buruk merkuri, yaitu:

Buka di app