Bahaya Seafood Dan Kandungan Merkuri Di Dalamnya

Seperti dilaporkan dari Food and Drug Administration (FDA) dan Environmental Protection Agency (EPA), kelompok dibawah ini sebaiknya mengurangi konsumsi berbagai sumber makanan dari laut karena sangat rentan terkena dampak buruk merkuri, yaitu:
Dipublish tanggal: Sep 10, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Bahaya Seafood Dan Kandungan Merkuri Di Dalamnya

Ikan merupakan salah satu jenis makanan yang banyak disukai masyarakat. Selain lezat dan dapat diolah menjadi berbagai jenis hidangan, ikan juga memiliki manfaat bagi kesehatan tubuh. 

Studi dari Harvard School of Public Health mengungkapkan bahwa konsumsi ikan sampai dua porsi seminggu dapat mengurangi risiko kematian akibat penyakit jantung

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Ikan memiliki kandungan asam lemak omega 3 yang telah dibuktikan dapat bermanfaat untuk jantung, vena, dan arteri dalam membentuk sistem kardiovaskular. 

Meskipun ikan tergolong makanan yang kaya nutrisi, namun ada bahaya yang mengancam dari mengkonsumsi makanan laut. Biasanya, hal ini terjadi karena makanan yang mengandung polutan dan merkuri. 

Hal ini menyebabkan dilema. Mengonsumsi makanan laut memang dianjurkan, namun tak luput juga dari ancaman bahaya mengkonsumsinya. 

Apa itu Merkuri?

Merkuri merupakan cairan logam perak atau biasanya disebut dengan Hydrargyrum atau air raksa. Logam yang satu ini adalah logam yang ada secara alami, satu-satunya logam pada suhu kamar (25°C) berwujud cair. 

Merkuri termasuk logam yang berwujud cairan yang dapat menghantarkan listrik. Dulu biasa ditemukan dalam termometer dengan simbol Hg. Merkuri yang berada pada kandungan air akan terbentuk menjadi methylmercury. Methylmercury ini diubah oleh bakteri dalam air. 

Methylmercury diserap oleh ikan dari tempat mereka berenang dan makan. Methylmercury, kemudian diikat kuat oleh protein dalam otot ikan sehingga kandungan tersebut tetap berada dalam tubuh ikan, meski sudah dimasak.

Iklan dari HonestDocs
Beli Fungiderm CR 5G via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Fungiderm cr 5g 1

Paparan merkuri dari ikan yang kita makan akan menimbulkan berbagai dampak buruk bagi tubuh kita. Selain berdampak bagi tubuh pengonsumsi, kandungan merkuri juga dapat mempengaruhi ASI pada ibu menyusui.

Methylmercury yang sudah terakumulasi dapat menjadi racun bagi sistem saraf yang  selain dapat menyebabkan gangguan kesehatan juga menyebabkan gangguan pertumbuhan dan perkembangan bayi yang menyusui.

Kandungan merkuri pada ikan

Bisa dipastikan jika hampir semua ikan maupun sumber makanan laut lainnya sebenarnya memiliki kontaminasi merkuri. Bagi orang yang sehat, mengkonsumsi ikan laut atau seafood yang terkontaminasi merkuri tidak akan menimbulkan masalah. 

Di Amerika, dilaporkan bahwa orang yang sering mengonsumsi ikan laut memiliki kadar merkuri dalam darah yang masih di kisaran aman, yaitu kurang dari 5,8 mcg per liter.

Jika mengkonsumsi ikan atau makanan laut yang terkontaminasi merkuri dalam jumlah yang banyak, maka merkuri tersebut akan terkumpul dalam darah. 

Bahkan, sebuah penelitian pernah menyatakan bahwa orang yang mengkonsumsi sushi dua kali sehari dalam sepuluh tahun, dapat mengalami gejala mati rasa di bagian tubuh dan mengalami gangguan keseimbangan dan koordinasi. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Fungiderm CR 5G via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Fungiderm cr 5g 1

Terdapat sebanyak 72 mcg per liter kadar merkuri di dalam darahnya. Angka tersebut lebih tinggi 12 kali dari ambang batas aman yang ditentukan. 

Kelompok yang sebaiknya menghindari kandungan merkuri

Seperti dilaporkan dari Food and Drug Administration (FDA) dan Environmental Protection Agency (EPA), kelompok dibawah ini sebaiknya mengurangi konsumsi berbagai sumber makanan dari laut karena sangat rentan terkena dampak buruk merkuri, yaitu:

  • Wanita hamil
  • Wanita yang sedang menyusui
  • Wanita yang berencana untuk hamil
  • Bayi

Kelompok diatas dianjurkan untuk tidak mengkonsumsi ikan yang mengandung merkuri tinggi dan hanya boleh mengonsumsi makanan laut yang rendah merkuri dalam hitungan kecil per hitungan minggu.

Tips mengkonsumsi seafood yang aman

Dikarenakan maraknya makanan laut yang mengandung merkuri tinggi, Anda harus lebih selektif dalam memilih hidangan yang akan dikonsumsi. Berikut adalah tips untuk mengkonsumsi seafood yang aman:

  1. Hindari konsumsi ikan hiu, ikan tuna bigeye, ikan makarel raja, ikan tuna sirip, ikan todak atau pedang karena umumnya mengandung merkuri tinggi. Terutama untuk kelompok yang rentan akan bahaya merkuri, tidak dianjurkan untuk mengonsumsi ikan-ikan tersebut.
  2. Konsumsi ikan maksimal satu porsi per minggu (170 gram). Untuk menghindari keracunan merkuri, sebaiknya mengkonsumsi ikan tidak lebih dari 170 gram per minggu. Jika Anda sudah mengkonsumsi satu jenis ikan sebanyak satu porsi dalam satu minggu, idealnya tidak mengkonsumsi makanan laut jenis lainnya di minggu yang sama.

6 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Silbernagel, S. M., Carpenter, D. O., Gilbert, S. G., Gochfeld, M., Groth, E., 3rd, Hightower, J. M., & Schiavone, F. M. (2011). Recognizing and preventing overexposure to methylmercury from fish and seafood consumption: information for physicians. Journal of toxicology, 2011, 983072. https://doi.org/10.1155/2011/983072. National Center for Biotechnology Information. (Accessed via: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3139210/)
Avoiding Mercury in Fish. University of Michigan | Michigan Medicine. (Accessed via: https://www.uofmhealth.org/health-library/tn6745spec)
The Best Types of Fish Ranked by Mercury Content. Verywell Fit. (Accessed via: https://www.verywellfit.com/the-best-types-of-fish-for-health-2223830)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
Bahaya Merkuri Bagi Kesehatan Tubuh Berdasarkan Jenisnya
Bahaya Merkuri Bagi Kesehatan Tubuh Berdasarkan Jenisnya

Dengan sifat korosif pada kulit, merkuri dapat membuat lapisan kulit Anda semakin menipis, bahkan membuat kerusakan pada saluran pencernaan, sistem saraf, dan ginjal.

Ikan Tuna Yang Kaya Manfaat Bagi Kesehatan Tubuh
Ikan Tuna Yang Kaya Manfaat Bagi Kesehatan Tubuh

Ikan tuna memiliki kandungan antioksidan dan protein, tanpa banyak lemak jenuh atau natrium. Ikan tuna juga memiliki tingkat selenium, fosfor, zat besi, magnesium, dan kalium. Selain itu ikan tuna juga ada banyak vitamin B12 dan niasin, serta vitamin B6 dan riboflavin yang baik bagi kesehatan.

Buka di app