6 Risiko Akibat Kebanyakan Makan Timun

Dipublish tanggal: Jun 13, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 2 menit
6 Risiko Akibat Kebanyakan Makan Timun

Timun memiliki kandungan vitamin A, B, C, dan kaya akan mineral. Pada umumnya timun dianggap dapat berisiko menyebabkan keputihan. Padahal keputihan terjadi karena wanita mengalami perubahan hormon sesuai siklus menstruasinya. 

Ini lah risiko sebenarnya jika terlalu banyak mengonsumsi mentimun.

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

1. Kehilangan Cairan

Anda akan mengalami kehilangan cairan jika dikonsumsi dalam jumlah banyak. Ini terjadi karena mentimun memiliki kandungan bahan yang bisa diuretik. Kandungan ini dapat membuat terjadinya eliminasi cairan yang ada di dalam tubuh. 

Akibatnya akan terhambat keseimbangan elektrolit yang akan menyebabkan terjadinya rembesan ke bagian sel.

Risiko kehilangan cairan ini akan membuat Anda merasa lemas atau tidak seimbang. Hal ini terjadi karena adanya kandungan minyak lemak dalam biji mentimun. Efeknya frekuensi buang air kecil menjadi lebih tinggi dan akhirnya akan membuat Anda mengalami dehidrasi.

Gejala yang akan dirasakan ketika mengalami masalah ini adalah sakit kepala yang sering terjadi. Anda jangan menganggap sepele gejala ini. Sebaiknya memang dikurangi untuk mengonsumsi mentimun dalam jumlah yang banyak.

2. Mengganggu kesehatan Jantung

Risiko berikutnya mengonsumsi mentimun dalam jumlah banyak adalah mengganggu kesehatan jantung. Mentimun ini berisi 90% air di dalamnya sehingga dapat membuat asupan air berlebihan di dalam tubuh. 

Akibatnya akan mempengaruhi kinerja jantung Anda. Kesehatan jantung bagian yang perlu Anda jaga karena akan mempengaruhi kinerja organ lainnya di dalam tubuh.

Iklan dari HonestDocs
Beli Pendukung Gizi & Nutrisi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 8

3. Perut Kembung

Di malam hari jangan mengonsumsi mentimun dalam jumlah yang banyak karena bisa membuat Anda mengalami perut kembung. Akibatnya menjadi tidak nyaman dan hubungan intim pun menjadi terkendala atau tidak bisa dilakukan.

Kembung yang dialami ini akan terasa sesak dan membuat Anda berasa mual atau pun ingin muntah. Jika sudah pernah mengalami masalah ini jangan sampai mengulangnya kembali. Risiko akan semakin parah bahkan bisa berhari-hari.

Bahkan kebanyakan makan mentimun bisa mengganggu pencernaan Anda. kembung yang terjadi disebabkan karena kandungan gas berlebihan. Anda akan mengalami buang angin terus menerus dan juga sendawa

Jadi sebaiknya untuk mengurangi jumlah mentimun yang dikonsumsi setiap harinya. Kalau bisa dalam satu minggu hanya sekali saja.

4. Kelebihan dosis Vitamin C

Kandungan vitamin C di dalam mentimun sangat tinggi. Jika Anda mengonsumsinya dalam jumlah banyak akan mengganggu kesehatan tubuh. Ketika sudah mengalami overdosis vitamin C maka efek sampingnya dapat membuat penyebaran radikal bebas di dalam tubuh lebih cepat. 

Risikonya tentu akan membuat Anda mengalami penuaan dini bahkan bisa terkena kanker.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Jantung via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 10

5. Keracunan

Risiko selanjutnya jika terlalu banyak mengonsumsi mentimun adalah Anda akan mengalami keracunan. Risiko ini terjadi karena adanya kandungan racun cucurbitacins dan triterpenoid tetracyclic. 

Salah satu tandanya adalah dengan  rasa pahit saat dikonsumsi. Jadi hati-hatilah saat memakan mentimun jangan terus mengonsumsi mentimun yang terasa pahit.

6.   Gangguan pernapasan

Risiko lainnya dari mengonsumsi mentimun dalam jumlah yang banyak adalah terjadinya gangguan pernapasan. Anda yang mengalami masalah asma sebaiknya tidak mengonsumsi mentimun dalam jumlah banyak. 

Jika perlu menghindari konsumsi mentimun. Selain itu penyakit sinusitis juga dianjurkan untuk menjauhi mentimun.

Pada intinya mengonsumsi makanan apa pun dalam jumlah yang banyak tidaklah baik. Anda perlu hati-hati dalam mengonsumsi makanan agar tidak mengalami masalah yang akan mengganggu aktivitas. 

Selain itu konsumsi mentimun akan berefek pada cairan vagina yang akan menjadi banyak. Hanya saja ini tergantung lagi pada hormon yang dimiliki wanita tersebut.

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Chinese Cucumber: Uses, Side Effects, Interactions, Dosage, and Warning. WebMD. (https://www.webmd.com/vitamins/ai/ingredientmono-112/chinese-cucumber)
Cucumbers: Health benefits, nutritional content, and uses. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/283006)
7 Health Benefits of Eating Cucumber. Healthline. (https://www.healthline.com/nutrition/7-health-benefits-of-cucumber)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app