Theophylline: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Feb 14, 2019 Update terakhir: Jan 21, 2020 Tinjau pada Mei 10, 2019 Waktu baca: 4 menit

Mengenai Theophylline

Golongan:

Obat resep

Kemasan:

Tablet

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️ Privasi Terjamin ✔️

Default internal ads sept20

Kandungan:

Golongan bronkodilator

Apakah Theophylline?

Theophylline banyak digunakan untuk mengobati gejala yang disebabkan oleh asma,  empisema, bronkitis dan penyakit gangguan pernapasan lainnya. Theophylline bekerja dengan cara melemaskan otor pada paru-paru dan dada, mengurangi sensitifitas paru-paru terhadap alergen dan penyebab lain bronkospasme. Obat ini termasuk golongan bronkodilator.

Obat ini tidak bekerja secara langsung dan tidak boleh digunakan untuk serangan kesulitan bernapas yang tiba-tiba. Konsultasikan dengan dokter terlebih dahulu untuk informasi lebih lanjut. 

Dosis Theophylline

Ikuti petunjuk yang tertera pada label obat. Jangan menggunakan theophylline dengan dosis yang lebih atau kurang dari yang disarankan. Dokter mungkin akan merubah dosis pasien secara berkala untuk mendapatkan hasil yang maksimal.

Jangan menggunakan theophylline untuk mengobati serangan asma atau bronkospasme. Gunakan pengobatan inhalasi kerja cepat.

Dosis atau frekuensi penggunaan theophylline harian mungkin akan bergantung pada alasan pasien menggunakan obat ini. Sementara itu dosis mungkin berubah jika pasien sedang sakit atau jika dokter merubah merek obat atau jenis theophylline pasien. Pasien perlu melakukan cek medis berkala untuk memantau manfaat pengobatan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Asma via HDmall

Dapatkan Obat Asma Terlengkap 2020. Beli sekarang juga, GRATIS ongkir* pengiriman ke seluruh Indonesia dan bisa COD. Privasi Paket Pengiriman. Konsultasi gratis dengan apoteker kami.

Default internal ads 35

Berikut adalah dosis obat theophylline yang direkomendasikan:

  • Dosis awal: 5 mg / kg dosis awal (pasien tidak menerima Theophylline atau aminofilin).
  • Dosis pemeliharaan: untuk orang dewasa sehat yang tidak merokok: 10 mg / kg / hari. Jangan melebihi 900 mg / hari.
  • Pasien dengan gagal jantung bawaan atau cor pulmonale: 5 mg / kg / hari. Jangan melebihi 400 mg / hari.

Ikuti petunjuk dokter mengenai apakah theophylline harus dikosumsi sebelum atau setelah makan. Jangan menghancurkan, mengunyah atau membuka kapsul obat rilis lambat. Telan dengan menggunakan air.

Jika pasien mengalami kelebihan dosis, segera hubungi unit gawat darurat. Kelebihan  dosis dapat terjadi jika pasien mengosumsi theophylline sekali dalam dosis terlalu tinggi atau akumulasi dari dosis harian yang dikonsumsi lebih tinggi dari anjuran, untuk itu darah pasien harus sering dicek. 

Efek samping Theophylline

Walaupun beberapa efek samping penggunaan theophylline seperti:

  • Gangguan masalah tidur (insomnia)
  • Berkeringat
  • Selalu tegang, merasa terganggu dan cepat marah
  • Sakit kepala
  • Nyeri perut

Umum terjadi karena reaksi tubuh yang belum terbiasa dengan obat dan akan menghilang bersamaan dengan adaptasi tubuh,  namun beberapa efek samping dapat berdampak buruk untuk pasien. Jika pasien mengalami efek seperti dibawah ini, segera hentikan pengobatan dan hubungi dokter.

  • Kejang berat
  • Mual, muntah, sakit kepala berat, irama jantung cepat
  • Gula Darah tinggi - haus yang tidak wajar, penambahan jumlah urin, penurunan berat badan, penurunan daya lihat, kulit kering, kantuk, mulut berbau buah, mulut kering, sering lapar.
  • Kadar potasium rendah- lemah otot, merasa lemas, kaki merasa kurang nyaman, irama jantung yang tidak beraturan, kebingungan, haus yang sangat.
  • Sering merasa bingung, tremor atau gemetar
  • Muntah-muntah yang tidak kunjung berhenti

Theophylline dapat berdampak pada proses pikir dan reaksi pasien, pekerjaan yang membutuhkan konsentrasi atau kewaspadaan tinggi harap dihindari.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Asma via HDmall

Dapatkan Obat Asma Terlengkap 2020. Beli sekarang juga, GRATIS ongkir* pengiriman ke seluruh Indonesia dan bisa COD. Privasi Paket Pengiriman. Konsultasi gratis dengan apoteker kami.

Default internal ads 35

Sementara ini belum diketahui apakan theophylline dapat membahayakan bayi dalam kandungan, karena itu kategori yang diberikan FDA saat ini adalah C. Namun ibu menyusui yang mengosumsi theophylline dapat menyalurkannya melalui ASI. 

Interaksi Obat

Obat ini dapat berinteraksi dengan obat-obatan lainnya termasuk:

Yang perlu diketahui sebelum penggunaan Theophylline

Jangan mulai atau berhenti merokok tanpa konsultasi dengan dokter terlebih dahulu,  merokok dapat merubah reaksi tubuh terhadapat theophyllin. Beberapa obat juga dapat beinteraksi jika digunakan bersamaan dengan theophylline. Reaksi yang ditimbulkan dapat berupa mengurangi manfaat obat atau menimbulkan efek samping yang membahayakan.

Dokter perlu tahu obat yang dikosumsi pasien sebelum meresepkan theophylline, terutama obat-obatan:

  • Obatan kejang
  • Lithium
  • Obatan interferon alpha
  • Fluvoxamine
  • Ticlopidine
  • Cimetidine
  • Antibiotik atau pengobatan untuk mengobati tuberkolosis
  • Obatan untuk pengobatan ritme jantung, seperti mexiletine atau propafene
  • Obatan untuk pengobatan batu ginjal atau gout
  • Obatan untuk pengobatan jantung atau tekanan darah
  • Obatan penenang
  • Beberapa vitamin dan produk herbal

Selain obatan, theophylline juga dapat bereaksi engan kondisi kesehatan pasien. Untuk memastikan bahwa theophylline aman untuk dikosumsi pasien, dokter juga perlu tahu jika pasien memiliki riwayat atau sedang dalam kondisi:

  • Jika pasien sedang atau baru saja berhenti merokok atau menggunakan marijuana
  • Peminum alkohol
  • Pembengkakkan prostat atau masalah urin
  • Infeksi serius
  • Masalah ginjal
  • Gangguan tiroid
  • Kandungan cairan dalam paru-paru
  • Penyakit kronis atau kambuhan
  • Deman tinggi
  • Penyakit jantung, tekanan darah tinggi, gangguan ritme jantung
  • Epilepsi atau gangguan kejang
  • Malah pencernaan

Penggunaan theophylline dapat berdampak pada hasil tes medis pasien. Beritahu dokter yang merawat jika pasien menggunakan theophylline.

Hindari memakan makanan tinggi lemak 1 (satu) jam sebelum atau setelah mengosumsi obat.




2 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
RxList - The Internet Drug Index for prescription drug information, interactions, and side effects (https://www.rxlist.com)
Bronchospasm: Causes, Symptoms, and Treatments (https://www.healthline.com/health/bronchospasm)

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app