Testicular cancer - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Dipublish tanggal: Mei 28, 2019 Update terakhir: Jan 21, 2020 Waktu baca: 3 menit

Kanker testis adalah kanker yang berasal dari satu atau kedua testis. Testis adalah kelenjar reproduksi pria yang terletak di dalam skrotum, yang merupakan kantong kulit yang terletak di bawah penis. Testis bertanggung jawab untuk memproduksi sperma dan hormon testosteron.

Kanker testis paling sering dimulai dengan perubahan sel germinal. Sel germinal adalah sel-sel di testis yang berfungsi menghasilkan sperma. 90% kasus tumor testis disebabkan oleh pertumbuhan sel tumor dari sel  germinal.

Ada dua jenis tumor sel germinal:

  • Seminoma adalah kanker testis yang tumbuh lambat. Seminoma biasanya hanya tumbuh pada testis, tetapi seminoma juga dapat tumbuh pada kelenjar getah bening sekitar testis.
  • Non-seminoma adalah bentuk kanker testis yang lebih umum. Jenis ini tumbuh lebih cepat dan dapat menyebar ke bagian lain dari tubuh Anda.
  • Kanker testis juga dapat terjadi pada jaringan yang menghasilkan hormon. Tumor ini disebut tumor stroma gonad.

Kanker testis biasanya ditemukan pada pria usia 15 hingga 35 tahun, tetapi kanker testis dapat terjadi pada usia berapa pun. Kanker testis juga merupakan salah satu kanker yang bisa disembuhkan, bahkan jika sel kanker telah menyebar ke organ lain. Menurut American Cancer Society, seseorang yang menderita kanker testis pada tahap awal, memiliki tingkat kelangsungan hidup selama lima tahun lebih besar dari 95%.

Apa penyebab terjadinya kanker testis?

Faktor-faktor risiko yang dapat meningkatkan risiko Anda terkena kanker testis meliputi:

  • memiliki riwayat keluarga menderita kanker testis
  • Mengalami gangguan perkembangan testis abnormal
  • Keturunan Kaukasia
  • Memiliki kondisi dimana testis tidak turun, yang disebut cryptorchidism

Gejala kanker testis

Beberapa pria tidak menunjukkan gejala apapun ketika didiagnosis menderita kanker testis. Ketika gejala muncul, gejalanya dapat mencakup:

Segera periksakan diri Anda ke dokter Anda jika Anda memiliki gejala-gejala ini.

Apakah kanker testis dapat dicegah?

Kebanyakan pria dengan kanker testis tidak memiliki faktor risiko yang diketahui. Dan beberapa faktor risiko yang diketahui, seperti testis yang tidak turun, ras kulit putih, dan riwayat keluarga penyakit ini, tidak dapat diubah. Untuk alasan ini, tidak mungkin untuk mencegah terjadinya kanker testis untuk saat ini.

Diagnosa

Jika Anda menemukan tanda dan gejala kanker testis seperti di atas, sebaiknya Anda segera memeriksakan diri Anda ke dokter. Dokter akan melakukan beberapa pemeriksaan untuk menentukan apakah keluhan Anda mengarah ke kanker testis atau disebabkan oleh kondisi lain dengan gejala serupa. Untuk itu, dokter akan melakukan beberapa pemeriksaan seperti :

  • pemeriksaan fisik, yang dapat menemukan adanya kelainan pada testis, seperti benjolan atau pembengkakan
  • USG untuk memeriksa struktur internal testis
  • tes darah yang disebut tes penanda tumor, yang mungkin menunjukkan peningkatan kadar zat yang terkait dengan kanker testis, seperti alfa-fetoprotein atau beta-human chorionic gonadotropin

Jika dokter Anda mencurigai kanker, seluruh testis Anda mungkin perlu diangkat untuk mendapatkan sampel jaringan. Prosedur ini tidak dapat dilakukan ketika testis Anda masih berada di dalam skrotum karena hal itu dapat menyebabkan kanker menyebar melalui skrotum.

Mengobati kanker testis

Ada tiga kategori umum perawatan yang dilakukan untuk mengobati kanker testis. Tergantung pada stadium kanker Anda, Anda mungkin menjalani satu atau lebih pilihan perawatan.

Operasi
Pembedahan digunakan untuk mengangkat satu atau kedua testis Anda dan beberapa kelenjar getah bening di sekitarnya untuk mengobati kanker.

Terapi radiasi
Terapi radiasi menggunakan sinar berenergi tinggi untuk membunuh sel kanker. Terapi radiasi dapat dilakukan baik secara eksternal atau internal. Radiasi eksternal menggunakan mesin yang bertujuan radiasi di daerah kanker. Radiasi internal melibatkan penggunaan benih radioaktif atau kabel yang ditempatkan di area yang terkena dampak. Terapi radiasi lebih efektif dalam mengobati seminoma.

Kemoterapi
Kemoterapi menggunakan obat-obatan untuk membunuh sel kanker. Kemoterapi adalah perawatan sistemik, yang berarti dapat membunuh sel kanker yang telah menyebar ke bagian lain pada tubuh Anda. Pengobatan kemoterapi secara efektif dapat terdistribusi melalui aliran darah sehingga dapat membunuh sel-sel kanker yang berada diseluruh tubuh.

Dalam kasus kanker testis yang sangat lanjut, kemoterapi dosis tinggi dapat diikuti oleh transplantasi sel induk. Setelah kemoterapi menghancurkan sel-sel kanker, sel-sel induk diberikan agar dapat berkembang menjadi sel-sel darah yang sehat.


15 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Yamini Ranchod, Ph.D., M.S., Testicular cancer (https://www.medicalnewstoday.com/articles/166993.php), 21 August 2019.
Medline Plus, Testicular cancer (https://medlineplus.gov/testicularcancer.html).
Yamini Ranchod, PhD, MS, Testicular cancer (https://www.healthline.com/health/testicular-cancel), 24 April 2018.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Pertanyaan dan jawaban lain tentang kondisi ini
Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Buka di app