Policosanol: Informasi Manfaat dan Cara Kerja

Dipublish tanggal: Mei 17, 2019 Update terakhir: Okt 26, 2020 Waktu baca: 3 menit

Golongan

Suplemen makanan

Kemasan

Kapsul, tablet

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Kandungan

Tebu

Apa itu Policosanol?

Policosanol adalah suplemen makanan yang terbuat dari alkohol rantai menengah yang diekstraksi dari tebu. policosanol telah terbukti secara signifikan mengurangi kadar kolesterol low density lipoprotein (LDL) dan kolesterol total sambil meningkatkan kadar kolesterol high density lipoprotein (HDL). 

Selain itu, policosanol memiliki efek yang menguntungkan pada pemeriksaan fungsi endotel dan darah karena efeknya pada agregasi platelet

Uji klinis menunjukkan bahwa policosanol memiliki peranan khusus dalam pengobatan hiperkolesterolemia terkait diabetes, serta klaudikasio intermiten. Policosanol mengandung campuran delapan alkohol alifatik primer (panjang 24-34 karbon) yang diekstraksi dari lilin tebu (Saccharum officinarum). 

Octacosanol adalah bagian dominan, terdiri dari sekitar 63% dari campuran. Konstituen penting lainnya termasuk triakontanol (13%) dan hexacosanol (6%). Komponen kecil termasuk tetracosanol, heptacocosanol, nonacosanol, dotriacontanol, dan tetratriacontanol.

Apa manfaat Policosanol ?

Policosanol paling seringdigunakan untuk nyeri kaki karena sirkulasi darah yang buruk (klaudikasio intermiten). Kandungan ini juga digunakan untuk kolesterol tinggi dan arteri yang tersumbat atau hiperkolesterolemia.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Kolestrol via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 29

Sebagai terapi kolesterol Cara kerja yang dilakukan Policosanol adalah dengan  mengurangi produksi kolesterol di hati dan meningkatkan pemecahan LDL (low-density lipoprotein atau kolesterol "buruk"). Ini juga mengurangi kekakuan partikel dalam darah yang dikenal sebagai trombosit.

Policosanol memiliki efek antiplatelet yang signifikan pada manusia dan hewan. Policosanol menurunkan kadar tromboksan A2 dan dapat meningkatkan kadar prostasiklin. 

Selain itu, dosis besar dapat menghambat agregasi trombosit yang disebabkan oleh asam arakidonat dan kolagen tetapi tidak dengan adenosin difosfat. Mekanisme kerja antiplatelet Policosanol berbeda dari aspirin, dan mempotensiasi efek antitrombotik aspirin

Arteri tersumbat

Arteri tersumbat (penyakit jantung koroner). Penelitian awal menunjukkan bahwa konsumsi policosanol, sendiri atau dengan aspirin selama 20 bulan, dapat mengurangi resiko yang berhubungan dengan penyakit jantung koroner.

Hipertensi

Pemberian policosanol jangka panjang efektif dalam menurunkan LDL-C dan TC serta meningkatkan kadar HDL-C pada pasien yang lebih tua dengan hipertensi dan hiperkolesterolemia tipe II tanpa riwayat PJK atau penyakit serebrovaskular.

Dosis pemberian Policosanol

Dosis awal yang disarankan dari policosanol untuk pengobatan hiperkolesterolemia adalah 5-10 mg setiap hari yang dikonsumsi bersamaan dengan makan malam. Sintesis kolesterol hati diduga terjadi terutama pada malam hari; Oleh karena itu, dosis policosanol sekali sehari harus diminum di malam hari. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Kolestrol via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 29

Dosis melebihi 10 mg / hari biasanya diberikan dalam dosis terbagi dengan makanan. Dosis harian setinggi 40 mg tidak memiliki efek lebih karena dari hasil  klinis maksimum tampaknya diperoleh dengan 20 mg / hari. Dosis yang dianjurkan untuk klaudikasio intermiten adalah 10 mg dua kali sehari dengan makanan. 

 Hingga saat ini pengurangan dosis tidak diperlukan pada pasien dengan fungsi hati yang terganggu. Tidak ada penelitian yang dilakukan pada pasien dengan gangguan fungsi ginjal.

Efek samping pada Policosanol

Policosanol aman digunakan apabila dikonsumsi dalam dosis 5-80 mg setiap hari hingga 3 tahun.

Efek samping dari policosanol umumnya ringan seperti sakit kepala, sulit tidur, pusing, sakit perut, kemerahan pada kulit, atau penurunan berat badan. Tetapi efek samping ini relatif tidak umum. Penggunaan pada kehamilan dan menyusui .

Terkait pemberian policosanol pada kehamilan dan menyusui, tidak ada informasi yang cukup dapat diandalkan tentang keamanan mengonsumsi policosanol jika Anda hamil atau menyusui. Maka obat ini sekiranya perlu dikonsultasikan ke dokter kandungan sebelum hendak dikonsumsi.

Pada gangguan trombosit darah Policosanol dapat memperlambat pembekuan darah dan meningkatkan kemungkinan perdarahan pada orang dengan gangguan pendarahan.

Pada pasien operasi Policosanol dapat memperlambat pembekuan darah. Sehingga dapat muncul kekhawatiran bahwa ini dapat meningkatkan kemungkinan perdarahan lebih banyak selama dan setelah operasi. Hentikan penggunaan policosanol setidaknya 2 minggu sebelum jadwal operasi.

Interaksi obat

Policosanol memperlambat pembekuan darah terutama apabila diberikan bersama dengan Beberapa obat-obatan seperti  aspirin, clopidogrel diclofenac ibuprofen , naproxen dalteparin ,enoxaparin heparin, warfarin dan lainnya. 

Kombinasi ini juga dapat beresiko meningkatkan kemungkinan memar dan pendarahan. Konsultasikan diri anda ke dokter apabila anda masih perlu mengonsumsi obat-obatan di atas atau adanya kombinasi obat yang dikonsumsi tanpa sepengetahuan dokter.


4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Policosanol Uses, Benefits & Dosage Herbal Database. Drugs.com. (https://www.drugs.com/npp/policosanol.html)
Effects of policosanol 20 versus 40 mg/day in the treatment of patients with type II hypercholesterolemia: a 6-month double-blind study. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/11708574)

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app