Mengenai Fobia Darah dan Penanganannya

Dipublish tanggal: Agu 31, 2019 Update terakhir: Nov 10, 2020 Tinjau pada Mar 26, 2020 Waktu baca: 3 menit
Mengenai Fobia Darah dan Penanganannya

Gangguan kecemasan yang paling umum adalah fobia spesifik. Fobia spesifik adalah ketakutan berlebihan terhadap objek atau situasi tertentu, seperti laba-laba (arachnofobia), ketinggian (akrofobia), terbang, atau ruang tertutup (claustrophobia).

Kebanyakan orang sadar bahwa ketakutan mereka berlebihan, tetapi mereka sering merasa tidak berdaya untuk mengendalikannya.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Kadang-kadang fobia dapat dimulai setelah peristiwa traumatis (misalnya, terjebak di ruang kecil; melihat seseorang terluka oleh binatang), tetapi gejalanya terkait dengan rasa takut dan tidak terkait dengan trauma kembali.

Fobia darah

Fobia darah haemophobia adalah ketakutan darah yang ekstrem dan tidak rasional, sejenis fobia spesifik. 

Kasus ketakutan yang parah ini dapat menyebabkan reaksi fisik yang tidak biasa pada sebagian besar ketakutan lainnya, khususnya sinkop vasovagal yang dapat menyebabkan pingsan. 

Dalam ilmu kejiwaan atau psikiatri, fobia darah termasuk dalam kategori DSM-V (Manual Diagnostik dan Statistik, Edisi ke-5) sebagai bagian dari subtipe blood injection injury phobia. 

Sebanyak 15% orang mengalami penurunan tekanan darah secara dramatis hanya dengan melihat darah, bahkan jika itu bukan darah mereka sendiri. 

Ini dianggap sebagai respons evolusioner, karena penurunan tekanan darah mengurangi kemungkinan kehilangan darah jika terjadi cedera serius. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Namun, penurunan tekanan darah yang cepat dapat menyebabkan pingsan, yang merupakan salah satu faktor yang bertanggung jawab dari penyebab fobia darah. 

Gejala fobia darah

Fobia dari semua tipe memiliki gejala fisik dan emosi yang serupa. Dengan hemofobia, gejala dapat dipicu oleh melihat darah di kehidupan nyata atau di televisi. 

Beberapa orang mungkin merasakan gejala setelah memikirkan tentang darah atau prosedur medis tertentu, seperti tes darah.

Gejala fisik yang dipicu oleh fobia darah terdiri dari:

  1. kesulitan bernafas
  2. detak jantung yang cepat
  3. sakit di dada
  4. gemetar 
  5. pusing
  6. merasa mual 
  7. berkeringat

Gejala emosional dapat meliputi:

  1. perasaan cemas atau panik yang ekstrem
  2. terlepas dari diri atau merasa "tidak nyata"
  3. merasa seperti Anda kehilangan kendali
  4. merasa seperti Anda mungkin akan pingsan
  5. merasa tidak berdaya atas ketakutan

Penyebab fobia darah

Hemofobia sering berhubungan dengan fobia lain. Trypanophobia, atau takut jarum medis, kadang-kadang dikaitkan dengan hemofobia. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Beberapa orang dengan ketakutan akan darah juga memiliki fobia medis lainnya, seperti ketakutan dokter dan dokter gigi.

Bidang kedokteran secara populer dikaitkan dengan gambar-gambar mengerikan dari darah yang tumpah, khususnya di televisi dan film, yang dapat membantu melanggengkan fobia semacam itu.

Hemofobia juga dapat dikaitkan dengan fobia kesehatan termasuk hypochondriasis dan nosophobia. 

Pendarahan adalah indikasi bahwa ada sesuatu yang salah dengan tubuh, dan melihat darah seseorang bisa cukup untuk memicu kecemasan pada kesehatan. 

Menangani fobia darah

CBT

Terapi Kognitif Perilaku merupakan penanganan pertama terkait fobia darah. Selama perawatan untuk fobia darah penderita awalnya mengidentifikasi ketakutan yang muncul ketika dipicu oleh darah, dokter, dokter gigi, atau suntikan. 

Mereka kemudian belajar cara untuk menantang memberikan pemikiran rasional untuk menggantikan penalaran emosional. 

Setelah mereka merasa lebih nyaman dengan situasi ini karena memiliki strategi koping kognitif, mereka kemudian membuat daftar pemicu yang berbeda yang digunakan dalam penciptaan hierarki situasi yang ditakuti.

Exposure Therapy

Melalui Terapi pemaparan, Seorang terapis akan memandu paparan ketakutan Anda secara berkelanjutan. Anda dapat melakukan latihan visualisasi atau mengatasi ketakutan Anda akan darah langsung. 

Applied Tension Therapy

Sebuah metode terapi yang disebut applied tension therapy dapat membantu dengan efek pingsan dari hemofobia. 

Caranya adalah untuk menegangkan otot-otot di lengan, dada, dan kaki untuk interval waktu hingga wajah Anda terasa memerah ketika Anda terpapar sumber fobia, yang dalam hal ini adalah darah. 

12 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Pitkin, Michelle & Malouff, John. (2014). Self-arranged exposure for overcoming blood-injection-injury Phobia: a case study. Health Psychology and Behavioral Medicine. 2. 665-669. 10.1080/21642850.2014.916219.. ResearchGate. (Accessed via: https://www.researchgate.net/publication/272120432_Self-arranged_exposure_for_overcoming_blood-injection-injury_Phobia_a_case_study)
Singh, Jarnail & Singh, Janardhan. (2016). Treatment options for the specific phobias. International Journal of Basic and Clinical Pharmacology. 593-598. 10.18203/2319-2003.ijbcp20161496.. ResearchGate. (Accessed via: https://www.researchgate.net/publication/303710583_Treatment_options_for_the_specific_phobias)
Puri, Basant. (2007). Blood-injection-injury phobias: Editorial. International journal of clinical practice. 61. 358-9. 10.1111/j.1742-1241.2006.01149.x.. ResearchGate. (Accessed via: https://www.researchgate.net/publication/6491511_Blood-injection-injury_phobias_Editorial)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
Fobia - Penyebab, Gejala, & Pengobatan
Fobia - Penyebab, Gejala, & Pengobatan

Faktor genetik dan lingkungan dapat menyebabkan fobia. Anak-anak yang memiliki kedekatan dengan gangguan kecemasan berisiko terkena fobia. Peristiwa menyedihkan, seperti hampir tenggelam, dapat menimbulkan fobia. Paparan ke ruang terbatas, ketinggian ekstrim, dan gigitan binatang atau serangga semuanya bisa menjadi sumber fobia.

Buka di app