Birth Asphyxia Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 9, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Okt 15, 2019 Waktu baca: 4 menit
Birth Asphyxia Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Apa itu asfiksia pada bayi yang baru lahir?

Asfiksia berarti kekurangan oksigen dan aliran darah ke otak. Asfiksia pada bayi yang baru lahir terjadi ketika otak bayi dan organ-organ lain tidak mendapatkan oksigen dan nutrisi yang cukup sebelum, selama atau setelah kelahiran. Ini bisa terjadi tanpa diketahui siapapun. Tanpa oksigen dan nutrisi, sel tidak dapat bekerja dengan baik. Produk limbah (asam) menumpuk di dalam sel dan menyebabkan kerusakan.

Jumlah kerusakan tergantung pada:

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

  • Berapa lama bayi tidak mendapatkan oksigen yang cukup
  • Seberapa rendah tingkat oksigennya
  • Seberapa cepat perawatan yang tepat diberikan

Apakah bayi dapat pulih dari asfiksia?

Bayi dengan asfiksia ringan atau sedang dapat pulih sepenuhnya. Jika sel tidak mendapatkan oksigen yang cukup untuk waktu yang lebih lama, bayi mungkin mengalami cedera permanen. Ini dapat mempengaruhi otak, jantung, paru-paru, ginjal, usus, atau organ lainnya.

Pendinginan tubuh (hipotermia terapeutik) dapat memulihkan bayi yang lahir cukup bulan atau cukup waktu dekat. Tetapi bayi yang lahir 5 minggu atau lebih awal tidak dapat mendinginkan tubuhnya. Dalam kasus yang paling parah, asfiksia dapat menyebabkan kegagalan organ dan kematian.

Tahapan asfiksia pada bayi yang baru lahir

Dua tahap cedera dapat terjadi dengan bayi yang mengalami asfiksia:

  • Tahap pertama terjadi dalam beberapa menit jika aliran darah rendah dan sel tidak mendapatkan oksigen yang cukup.
  • Tahap kedua disebut "cedera reperfusi." Ini bisa berlangsung selama berhari-hari atau bahkan berminggu-minggu. Cedera ini terjadi setelah otak mulai mendapatkan kadar normal darah dan oksigen. Racun yang dilepaskan dari sel yang rusak menyebabkan cedera ini.

Apa yang menyebabkan asfiksia pada bayi yang baru lahir?

Beberapa penyebab asfiksia pada bayi yang baru lahir meliputi:

  • Oksigen terlalu sedikit dalam darah ibu sebelum atau selama kelahiran
  • Plasenta yang terpisah terlalu cepat dari rahim 
  • Proses persalinan sangat lama atau sulit
  • Masalah dengan tali pusat saat melahirkan
  • Infeksi serius pada ibu atau bayi
  • Tekanan darah tinggi atau rendah pada ibu
  • Jalan napas bayi tidak terbentuk dengan benar
  • Jalan napas bayi terhalang
  • Sel darah bayi tidak dapat membawa cukup oksigen (anemia)

Gejala Asfiksia Pada Bayi Baru Lahir

Gejala asfiksia pada bayi baru lahir dapat meliputi:

  • Tidak dapat bernafas atau bernafas sangat lemah
  • Warna kulit yang kebiru-biruan, abu-abu, atau lebih terang dari biasany
  • Detak jantung rendah
  • Warna otot yang buruk
  • Refleks yang lemah
  • Terlalu banyak asam dalam darah (asidosis)
  • Pada cairan ketuban terdapat noda meconium (feses pertama)
  • Kejang

Mendiagnosis Asfiksia Pada Bayi Baru Lahir

Saat lahir, dokter dan perawat memeriksa kondisi bayi dengan hati-hati dan memberikan peringkat angka dari 0 hingga 10. Angka ini disebut skor Apgar. Apgar menilai warna kulit, detak jantung, warna otot, refleks, dan upaya pernapasan. Skor Apgar yang sangat rendah (0 hingga 3) yang berlangsung lebih dari 5 menit mungkin merupakan tanda asfiksia.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Dokter akan memeriksa bayi apakah ada tanda-tanda kekurangan aliran darah atau oksigen. Ini termasuk:

Mengobati Asfiksia Pada Bayi Baru Lahir

Jika bayi menderita asfiksia ringan saat lahir, mereka akan mendapatkan bantuan pernapasan sampai mereka dapat bernapas dengan cukup baik sendiri. rumah sakit mengawasi mereka dari dekat untuk berjaga-jaga jika muncul tanda-tanda masalah.

Bayi dengan asfiksia yang lebih serius mungkin membutuhkan :

  • Bantuan pernapasan dari mesin yang mengirimkan embusan udara kecil dan cepat ke paru-paru anak. Beberapa bayi mungkin membutuhkan oksida nitrat melalui tabung pernapasan atau pompa jantung-paru untuk mendukung kehidupannya.
  • Pendinginan tubuh (hipotermia).
  • Obat untuk mengendalikan tekanan darah.
  • Alat bantu ginjal dengan dialisis.
  • Obat untuk mengobati kejang.
  • Nutrisi intravena (IV) untuk memberikan waktu usus mereka untuk pulih.

Bila diperlukan, rumah sakit menyediakan opsi perawatan lanjutan ini:

1. Ventilasi frekuensi tinggi

Ventilasi frekuensi tinggi menggunakan mesin pernapasan yang mengirimkan embusan udara kecil dan cepat ke paru-paru bayi. Ini lebih lembut daripada mesin pernapasan biasa, yang kadang-kadang menggunakan tekanan tinggi yang dapat merusak paru-paru bayi yang baru lahir.

2. Nitric oxide inhalasi

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Jantung via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 10

Nitric oxide inhalasi digunakan jika bayi mengalami gagal napas atau tekanan darah tinggi di paru-paru (hipertensi paru). bayi akan mendapatkan oksida nitrat melalui selang pernapasan ke saluran napas mereka. Ini membantu membuka (melebarkan) pembuluh darah di paru-paru mereka sehingga pembuluh tersebut dapat membawa darah yang kaya oksigen ke seluruh tubuh.

3. Hipotermia

Penelitian menunjukkan bahwa pendinginan suhu tubuh internal bayi hingga 33,5 derajat C (sekitar 91 derajat F) selama 72 jam dapat membantu melindungi otak mereka dari kerusakan selama tahap kedua asfiksia. Tahap ini (reperfusi) adalah ketika aliran darah normal dan oksigen dikembalikan ke otak. Perawatan ini bekerja paling baik untuk mengurangi kerusakan otak jika dimulai dalam 6 jam setelah kelahiran. Perawatan ini hanya digunakan jika bayi berusia minimal 35 minggu (tidak lebih dari 5 minggu lebih awal).

4. Alat bantu kehidupan Extracorporeal (ECLS)

Alat bantu extracorporeal menggunakan pompa jantung-paru untuk memberikan penunjang hidup sementara ketika jantung atau paru-paru bayi tidak berfungsi dengan baik atau perlu waktu untuk sembuh. "Extracorporeal" berarti di luar tubuh. Darah rendah oksigen ditarik ke dalam mesin yang dapat menghilangkan karbon dioksida, menambah oksigen dan kemudian mengembalikan darah yang kaya oksigen ke tubuh bayi. rumah sakit akan memberikan sedasi pada bayi saat menggunakan ECLS. Seorang perawat dan spesialis ECLS akan memonitor bayi dengan cermat. Mesin ECLS dulu disebut oksigenasi membran extracorporeal (ECMO).

5. Tindak lanjut pengobatan

Bayi yang lahir terlalu dini (prematur) atau mereka yang tidak mendapatkan cukup oksigen selama kelahiran dapat mengalami cedera permanen. Ini dapat mempengaruhi otak, jantung, paru-paru, ginjal, usus atau organ lainnya.

Bayi dengan asfiksia dapat berkembang menjadi:

  • Cerebral palsy
  • Keterlambatan perkembangan
  • Attention deficit hyperactivity disorder (ADHD)
  • Masalah pendengaran
  • Masalah penglihatan


1 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Becoming a parent to a child with birth asphyxia—From a traumatic delivery to living with the experience at home. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3643077/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app