Kafein Dapat Menyebabkan Kanker Payudara?

Dipublish tanggal: Jun 12, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Kafein Dapat Menyebabkan Kanker Payudara?

Semakin maraknya kanker payudara yang dialami wanita di Indonesia akhir-akhir ini menimbulkan kecemasan bagi para wanita lainnya. Resiko kematian yang tinggi dan juga perkembangan sel kanker yang cepat menyebar menimbulkan pertanyaan diantara masyarakat.

Bagaimana terjadinya kanker payudara?

Kanker payudara adalah pertumbuhan tidak normal pada sel-sel payudara yang membentuk benjolan atau massa yang disebut tumor. Tumor terjadi ketika sel-sel payudara membelah tanpa terkendali dan menghasilkan jaringan lainnya.

Iklan dari HonestDocs
Beli MASKER N95 3M 8210 via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Suatu tumor payudara dapat bersifat jinak atau ganas, biasa disebut kanker. Sel-sel yang bersifat ganas dapat menyebar di dalam payudara, ke kelenjar getah bening  Anda, dan ke bagian tubuh Anda yang lainnya.

Penyebab kanker payudara belum diketahui secara jelas, terkadang dapat terjadi pada wanita yang memiliki anggota keluarga yang memiliki riwayat penyakit tersebut (keturunan) atau yang mulai mengalami menstruasi sejak usia muda (penyebab hormonal).Selain itu wanita berusia di atas 40 tahun lebih memiliki resiko tinggi terkena kanker payudara dibandingkan dengan wanita yang lebih muda.

Apa kaitan kanker payudara dengan kafein?

Banyak spekulasi yang timbul mengenai penyebab-penyebab kanker payudara, salah satunya adalah mengkonsumsi kafein dapat meningkatkan resiko kanker payudara. Benarkah?

Kafein terkandung dalam beberapa jenis makanan dan minuman, seperti kopi, teh, minuman bersoda, dan juga produk cokelat. Pernyataan bahwa kafein dapat meningkatkan resiko seorang wanita terkena kanker payudara didasari pada hasil penelitian yang melaporkan bahwa wanita dengan tumor jinak pada payudara lebih jarang merasakan nyeri setelah mereka menghindari konsumsi makanan dan minuman yang mengandung kafein.

 

Perkiraan diatas kemudian dibuktikan dalam penelitian lanjutan yang dilakukan oleh sebuah tim peneliti pimpinan Ken Ishitani, M.D. Secara keseluruhan disimpulkan bahwa konsumsi kafein, baik yang telah didiagnosa kanker payudara maupun tidak, tidak menunjukkan adanya pengaruh dari kafein.

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Penelitian dari Swedia justru menyatakan bahwa kafein pada kopi dapat mengurangi resiko kanker payudara kambuhan. Mengkonsumsi 2 cangkir kopi dalam sehari dianggap dapat membantu tumor ganas atau kanker pada payudara tidak kambuh.

Namun penelitian tersebut juga menyatakan dengan tegas bahwa kopi tidak dapat menyembuhkan kanker, kandungan kafein dalam kopi hanya untuk membantu pencegahan sel kanker kembali aktif.

Dapat disimpulkan bahwa kafein dapat menyebabkan kanker payudara adalah mitos, namun penelitian lain menyebutkan hal-hal berikut adalah faktor-faktor yang dapat meningkatkan resiko kanker payudara.

Faktor peningkatan risiko kanker payudara

1. Riwayat kanker payudara anggota keluarga

Keturunan menjadi faktor yang paling memungkinkan karena gen yang diturunkan oleh anggota keluarga yang memilki kanker payudara.

2. Paparan radiasi

Orang yang pernah menjalani pengobatan radioterapi atau sering melakukan pemeriksaan dengan CT Scan, rentan mengalami kanker payudara.

3. Obesitas

Berat badan yang berlebih diatas normal, meningkatkan timbulnya kanker payudara.

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

4. Konsumsi alkohol dan rokok

Beberapa studi menyatakan konsumsi alkohol dan kebiasaan merokok memicu timbulnya sel kanker payudara.

5. Pertambahan usia

Semakin bertambah usia semakin tinggi pula resiko kanker payudara, oleh karena itu tetap jaga pola hidup sehat melalui makanan dan olahraga.

6. Terlambat Menopause

Rata-rata menopause pada wanita terjadi di usia 55 tahun, jika lebih dari usia tersebut makan kemungkinan timbulnya kanker payudara semakin besar.

Pencegahan kanker payudara

Setelah mengetahui apa itu kanker payudara dan juga faktor-faktor penyebabnya, ketahui pula cara mencegahnya agar Anda tidak mengalami atau memperkecil resiko timbulnya kanker payudara.

1. Menjaga pola makan sehat

Perbanyak makan makanan yang sehat dan mengandung banyak vitamin.

2. Rutin berolahraga

Sempakan berolahraga paling tidak 2-3 jam dalam satu minggu

3. Berhenti merokok

Jika Anda seorang perokok, tinggalkan kebiasaan tersebut dan mulai hidup sehat.

4. Kurangi konsumsi alkohol

Batasi konsumsi alkohol dalam makanan maupun minuman.

5. Menjaga berat badan tetap normal

Ketahuilah berat badan normal sesuai tinggi badan Anda, dan jagalah jangan sampai lebih maupun kurang dari berat normal

6. Hindari paparan radiasi

Hindari terkena sinar radiasi tinggi dalam bentuk apapun.

38 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Rosenberg L, et al. (1985). Breast cancer and the consumption of coffee. DOI: (https://doi.org/10.1093/oxfordjournals.aje.a114120)
Li J, et al. (2011). Coffee consumption modifies risk of estrogen-receptor negative breast cancer. DOI: (https://doi.org/10.1186/bcr2879)
Jiang W, et al. (2013). Coffee and caffeine intake and breast cancer risk: An updated dose-response meta-analysis of 37 published studies. DOI: (https://doi.org/10.1016/j.ygyno.2013.03.014)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app