Improvox: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Feb 14, 2019 Update terakhir: Okt 24, 2020 Tinjau pada Jul 4, 2019 Waktu baca: 4 menit

Improvox merupakan antibiotik dengan kandungan kombinasi antara Amoxicillin (antibiotik golongan ß-laktam) dan asam klavulanat (penghambat enzim ß-laktamase). Kombinasi keduanya disebut dengan nama coamoxiclav. Asam klavunat merupakan inhibitor enzim bakteri β-laktam dari Streptomyces clavuligerus. Tujuan dikombinasikan dengan asam klavunat untuk mencegah inaktivasi antibiotic oleh lactamase mikroba.

Berikut adalah informasi lengkap Improvox disertai tautan merk-merk obat yang mengandung zat aktif yang sama.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Mengenai Improvox

Golongan

Obat keras (Harus dengan resep dokter)

Kemasan

Improvox dipasarkan dengan kemasan sebagai berikut :

  • 1 botol isi 30 tablet

Kandungan

Setiap kemasan Improvox berisi kandungan zat aktif sebagai berikut :

  • Per 500 mg caplet : Amoxycillin 500 mg + clavulanic acid 125 mg

Manfaat Improvox

Kegunaan Improvox adalah sebagai berikut :

  • Untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh kuman yang peka terhadap amoxicillin seperti otitis media akut, faringitis yang disebabkan streptococcus, pneumonia, infeksi kulit, infeksi saluran kemih.
  • Coamoxiclav dapat menjadi terapi pada infeksi Staphylococcus aureus dan Bacteroides fragilis atau bakteri H. influenza dan E. coli yang memproduksi enzim beta lactam.
  • Improvox (Coamoxiclav) juga digunakan untuk mencegah endokarditis yang disebabkan bakteri pada orang-orang berisiko tinggi saat perawatan gigi, untuk mencegah infeksi oleh Streptococcus pneumoniae dan infeksi bakteri lainnya.
  • Antibiotik ini sangat umum digunakan untuk infeksi saluran pernafasan bagian atas dan bawah, infeksi saluran kemih, saluran cerna, kulit dan jaringan lunak.

Efek Samping Improvox

Berikut adalah beberapa efek samping Improvox (Coamoxiclav) yang mungkin terjadi :

  • Efek samping antibiotik ini yang paling umum adalah mual, muntah, ruam, dan antibiotik kolitis.
  • Efek samping berupa diare juga kadang-kadang dapat terjadi.
  • Efek samping yang jarang terjadi misalnya perubahan mental, sakit kepala ringan, insomnia, kebingungan, kecemasan, kepekaan terhadap cahaya dan suara, dan berpikir tidak jelas.
  • Perawatan medis harus segera diberikan jika tanda-tanda pertama dari efek samping muncul karena jika seseorang mengalami reaksi hipersensitivitas terhadap antibiotik ini dapat mengalami shock anafilaktik yang bisa berakibat fatal.

Dosis Improvox

Improvox (Coamoxiclav) diberikan dengan dosis berikut :

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Caplet Dewasa dan anak berusia > 12 tahun

  • Infeksi ringan sampai sedang : 3 x sehari ½ caplet.
  • Infeksi berat 3 x sehari 1 caplet.

Syrup

  • Anak usia 7-12 tahun : 3 x sehari 2 sendok ukur syrup.
  • Anak usia 2-7 tahun : 3 x sehari 1 sendok ukur syrup.

Note : Untuk pasien dengan fungsi ginjal yang buruk, monitor kadar obat dalam plasma dan urine harus dilakukan.

Interaksi obat

Berikut adalah beberapa interaksi yang mungkin terjadi bila Improvox (Coamoxiclav) digunakan bersamaan dengan obat lain :

  • Jika digunakan bersamaan dengan probenesid konsentrasi plasma antibiotik ini meningkat.
  • Jika digunakan bersamaan dengan allopurinol potensi terjadinya alergi atau hipersensitivitas meningkat.
  • Antibiotik ini kemungkinan bisa mengurangi khasiat kontrasepsi estrogen / progesteron oral.

Kontraindikasi

  • Jangan menggunakan Improvox (Coamoxiclav) untuk pasien yang memiliki riwayat hipersensitif/alergi pada amoxicillin dan antibiotik golongan penicillin lain dan asam klavulanat.
  • Tidak boleh digunakan untuk pasien yang memiliki riwayat hipersensitif terhadap antibiotik betalaktam lain seperti antibiotik golongan cephalosporin, carbapenem, atau monobactam.
  • Tidak boleh digunakan untuk pasien yang memiliki riwayat ikterus kolestatik / disfungsi hati yang terkait dengan penggunaan amoxicillin dan asam klavulanat.
  • Penderita gagal ginjal dengan hemodialisa tidak disarankan untuk mengkonsumsi Coamoxiclav karena dapat memperpanjang metabolism obat.

Perhatian

Berikut ini adalah beberapa hal yang harus diperhatikan pasien selama menggunakan antibiotik ini :

  • Hati-hati memberikan Improvox (Coamoxiclav) pada penderita yang memiliki fungsi hati dan ginjal yang rusak terutama pada pemakaian obat dalam jangka waktu panjang.
  • Hentikan pemakaian Improvox (Coamoxiclav) jika terjadi super infeksi yang biasanya terjadi pada saluran pencernaan (umumnya disebabkan Enterobacter, Pseudomonas, S.aureus Candida).
  • Hati-hati menggunakan antibiotik ini untuk Pasien dengan mononukleosis.
  • Penggunaan antibiotik bukan untuk mengobati penyakit infeksi yang disebabkan oleh virus.
  • Jangan menghentikan pengobatan sebelum dosis dan durasi yang disarankan habis untuk menghindari terjadinya resistensi.
  • Untuk pasien dengan fungsi ginjal yang buruk, monitor kadar obat dalam plasma dan urine harus dilakukan.
  • Resiko terjadi superinfeksi bakteri atau jamur, jika curiga terjadi superinfeksi segera hentikan konsumsi Co-amoxiclav.

Penggunaan Improvox oleh wanita hamil

FDA (badan pengawas obat dan makanan amerika serikat) mengkategorikan Coamoxiclav dalam kategori B dengan penjelasan sebagai berikut :

penelitian pada reproduksi hewan tidak menunjukkan resiko pada janin dan tidak ada studi yang memadai dan terkendali dengan baik pada wanita hamil / Penelitian pada hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin, tapi studi yang memadai dan terkendali dengan baik pada wanita hamil tidak menunjukkan resiko pada janin di trimester berapapun.

Hasil studi pada hewan tidak selalu equivalen dengan hasil pada manusia. Mengingat Belum adanya studi yang memadai dan terkendali dengan baik pada wanita hamil, penggunaan antibiotik ini selama kehamilan harus di bawah pengawasan dokter.

 

 


19 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Improvox Dosage & Drug Information. MIMS.com. (https://www.mims.com/indonesia/drug/info/improvox)
Sternon, J. (1995). Open Randomized Study Comparing Doxycycline and Co-Amoxiclav in the Treatment of Acute Suppurative Tracheobronchitis in Adults. Journal of International Medical Research, 369–376. https://doi.org/10.1177/030006059502300507. SAGE Journals. (https://journals.sagepub.com/doi/abs/10.1177/030006059502300507?journalCode=imra)
Van Balen, FAM et al. Double-blind randomised trial of co-amoxiclav versus placebo for persistent otitis media with effusion in general practice. The Lancet, Volume 348, Issue 9029, 713 - 716. (https://www.thelancet.com/journals/lancet/article/PIIS0140-6736(96)02511-1/fulltext)

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app