Hydrocephalus Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Kenali Hydrocephalus lebih lanjut. Baca informasi penyebab, gejala, pengobatan, hingga diskusi dari pengguna HonestDocs. Klik di sini!
Dipublish tanggal: Jul 24, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 4 menit
Hydrocephalus Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Hidrosefalus adalah penumpukan cairan serebrospinal (CSF) yang berbahaya di ventrikel otak anak. CSF adalah cairan bening yang menutupi serta melindungi otak dan sumsum tulang belakang anak. 

Ventrikel adalah ruang otak tempat CSF dibuat.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Kata "hidrosefalus" berarti air (hydro) di kepala (cephalus). Kondisi ini terkadang disebut air di otak. "Air" yang dimaksud adalah CSF.

Biasanya, CSF mengalir dari ventrikel melalui otak dan ke ruang di sekitar otak dan sumsum tulang belakang. Tubuh anak selalu membuat dan menyerap CSF.

Ketika CSF tidak dapat mengalir atau tidak terserap seperti seharusnya, cairan akan menumpuk. Ini yang disebut hidrosefalus. Penumpukan memberi tekanan pada otak anak.

 Tanpa perawatan, hidrosefalus dapat menyebabkan masalah dengan bagaimana otak anak berkembang dan cara kerjanya. Tekanan pada otak dari hidrosefalus bisa mematikan.

Penyebab hidrosefalus

CSF mungkin tidak dapat mengalir sebagaimana mestinya karena cara otak anak terbentuk. Ini disebut congenital hydrocephalus.

Hidrosefalus yang terjadi karena alasan lain disebut hidrosefalus yang didapat. Penyebabnya meliputi:

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Gejala pada bayi

Pada bayi, gejala yang paling umum adalah:

  • Pertumbuhan kepala lebih besar dari biasanya.
  • "Titik lunak" menonjol (fontanella) di kepala bayi Anda yang terasa lunak atau keras.
  • Bintik lebar di antara tulang pipih tengkorak (jahitan terentang).
  • Mata yang seolah-olah melihat ke bawah sepanjang waktu (mata berjemur). Bagian putih mata dapat dilihat di atas bagian berwarna. Bagian berwarna sebagian ditutupi oleh kelopak mata bawah. Ini seolah bayi Anda menunjukkan ekspresi terkejut.
  • Keterlambatan perkembangan.
  • Sulit makan.
  • Tangisan bernada tinggi.
  • Kantuk.
  • Sifat mudah tersinggung.

Gejala pada anak-anak

Anak-anak yang menderita hidrosefalus sering mengalami gejala-gejala ini:

  • Sakit kepala
  • Mual dan muntah
  • Energi rendah dan kantuk
  • Kurang kemampuan untuk mengerti
  • Masalah memori
  • Perubahan penglihatan

Mendiagnosis hidrosefalus

Dokter akan memeriksa anak, mencari tanda-tanda hidrosefalus. Dokter juga menggunakan studi pencitraan untuk melihat tanda-tanda hidrosefalus. Tes-tes ini meliputi:

  • Ultrasonografi
  • Pemindaian CT (computed tomography)
  • MRI (magnetic resonance imaging)
  • Pencitraan 3D, cara yang sangat akurat untuk mengukur cairan di otak

Mengobati hidrosefalus

Sebagian besar anak-anak dengan hidrosefalus membutuhkan pembedahan untuk membantu CSF mengalir dari kepala mereka. Untuk beberapa anak, bisa juga membantu memanaskan bagian otak sehingga mengurangi CSF. 

Biasanya, tubuh anak menghasilkan sekitar satu liter CSF setiap hari.

Opsi perawatan termasuk:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5
  • Menggunakan tabung (shunt) untuk mengalirkan CSF ke bagian lain dari tubuh di mana CSF diserap
  • Membuat saluran di otak sehingga CSF dapat mengalir dengan cara yang berbeda (endoscopic third ventriculostomy atau ETV)

Pemanasan bagian ventrikel di otak sehingga jaringan membuat CSF lebih sedikit (choroid plexus cauterization atau CPC)

Terkadang ahli bedah saraf mengobati hidrosefalus dengan endoskopi, tabung tipis yang membawa cahaya dan kamera. Alat ini memungkinkan ahli bedah melihat bagian dalam tubuh dan melakukan operasi. Menggunakan endoskop dapat memungkinkan ahli bedah membuat luka lebih kecil (sayatan) daripada operasi terbuka. Ini disebut minimal invasif.

Operasi untuk menempatkan shunt

Perawatan paling umum untuk hidrosefalus adalah pembedahan untuk memasukkan tabung (shunt). Shunt mengalirkan CSF ekstra dari ventrikel di otak anak ke bagian lain dari tubuh mereka. 

Di sana, cairan akan diserap. Menguras CSF ekstra dari otak menciptakan tekanan normal di dalam kepala anak.

Tabung dapat mengalirkan CSF ke:

  • Perut. Ini paling umum. Ini disebut shunt ventriculoperitoneal atau shunt VP.
  • Ruang atas di jantung (atrium).
  • Lapisan paru-paru.

Shunt memiliki 3 bagian:

  • Sebuah tabung yang masuk ke 1 ventrikel otak tempat cairan menumpuk.
  • Sebuah katup yang membuat cairan mengalir dari otak (bukan ke dalamnya). Katup juga mengontrol seberapa banyak cairan mengalir keluar. Ini dapat mengontrol tekanan di kepala anak.
  • Sebuah tabung yang keluar dari katup dan masuk ke bagian lain dari tubuh.

rumah sakit menempatkan shunt dengan "panduan GPS," menggunakan navigasi bantuan komputer stereotactic selama operasi.

Ahli bedah saraf rumah sakit menggunakan shunt dan katup yang berbeda, berdasarkan kebutuhan anak. Satu jenis katup dapat disesuaikan dari luar dengan magnet kecil. 

Kapan pun anak melakukan MRI (magnetic resonance imaging), katup ini harus diatur ulang. Praktisi perawat bedah saraf rumah sakit bisa mengatur ulang katup ini.

Pengobatan endoskopi untuk multiloculated hydrocephalus

Ahli bedah menggunakan endoskop untuk mengobati kondisi kompleks yang disebut multiloculated hydrocephalus. Kondisi ini terjadi ketika perdarahan atau infeksi menyebabkan bekas luka di dalam ventrikel otak. 

Jaringan parut menciptakan banyak kantong kecil CSF yang tidak terhubung satu sama lain.

Di masa lalu, dokter akan menempatkan shunt terpisah di setiap kantong yang menampung cairan. Sekarang, dengan menggunakan endoskop, mereka dapat membuat lubang kecil di saku. 

Ini akan menghubungkan kantong sehingga anak hanya perlu 1 shunt.

Endoscopic third ventriculostomy (ETV)

Untuk sebagian anak, operasi ETV dapat menjadi pilihan untuk perawatan hidrosefalus. Operasi ini dapat menggantikan shunt

Biasanya dilakukan pada anak-anak yang memiliki saluran sempit atau tersumbat yang mengarah keluar dari ventrikel mereka (stenosis saluran air). 

Tergantung struktur dan usia otak anak, ahli bedah saraf dapat berdiskusi dengan Anda tentang ETV daripada menggunakan shunt.

Selama ETV, ahli bedah saraf akan:

  • Membuat lubang kecil di tengkorak anak
  • Menggunakan endoskop yang kaku untuk masuk ke ventrikel ketiga dan membuat lubang di bagian bawahnya
  • Mengalirkan CSF dari lubang sehingga dapat mencapai tempat-tempat normal di sekitar otak tempat cairan diserap.

Anak-anak yang melakukan ETV dapat menghindari komplikasi yang dapat terjadi dengan shunt, seperti infeksi atau membutuhkan penggantian shunt (perbaikan shunt). 

Pada pasien yang dipilih dengan cermat, ETV memiliki tingkat keberhasilan yang tinggi. Tetapi beberapa anak yang melakukan ETV akan memerlukan shunt di kemudian hari. 

Choroid plexus cauterization (CPC)

Jika tubuh anak tidak menyerap CSF dengan baik, Anda bisa memilih CPC sebagai perawatan utama untuk anak. Prosedur ini dapat menurunkan jumlah CSF yang dihasilkan otak anak. Ini dilakukan bersamaan dengan ETV.

Dalam CPC, ahli bedah saraf akan:

  • Menggunakan endoskop yang fleksibel untuk mencapai choroid plexus di ventrikel lateral di setiap sisi otak
  • Mengirim arus listrik ke jaringan tersebut

Arus listrik akan membakar jaringan sehingga jaringan tidak menghasilkan CSF sebanyak mungkin. Dengan produksi CSF yang lebih sedikit, cairan tidak lagi menumpuk. Ini dapat menghindari penggunaan shunt di masa depan.

17 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Meningococcal vaccine: Who and when to vaccinate. Centers for Disease Control and Prevention. https://www.cdc.gov/vaccines/vpd/mening/public/index.html.
Riggin EA. Allscripts EPSi. Mayo Clinic, Rochester, Minn. June 24, 2019.
What can parents expect during their infant's well-child visits? National Institute of Child Health and Human Development. https://www.nichd.nih.gov/health/topics/infantcare/conditioninfo/Pages/well-child-visit.aspx.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app