Fludarabine Phosphate: Manfaat,Efek Samping,dan Dosis

Update terakhir: Feb 18, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 810.311 orang

Kanker dimulai ketika sel-sel mulai tumbuh di luar kendali. Sel-sel di hampir setiap bagian tubuh dapat menjadi kanker dan dapat menyebar ke bagian tubuh lainnya. Leukemia limfositik kronis (CLL) adalah leukemia yang paling umum terjadi pada orang dewasa. 

CLL adalah jenis kanker yang dimulai pada sel yang menjadi sel darah putih tertentu (disebut limfosit) di sumsum tulang. Sel-sel kanker (leukemia) berawal di sumsum tulang tetapi kemudian masuk ke dalam darah.

Pada CLL, sel-sel leukemia sering menumpuk perlahan. Banyak orang tidak memiliki gejala apa pun selama setidaknya beberapa tahun. Namun seiring waktu, sel-sel tumbuh dan menyebar ke bagian lain dari tubuh, termasuk kelenjar getah bening, hati, dan limpa.

Nah, pada artikel ini akan membahas salah satu pengobatan yang dapat digunakan untuk menangani leukimia limfositik kronis. Obat tersebut yaitu obat Fludarabine Phosphate. Berikut penjelasan lebih lanjut mengenai obat Fludarabine Phosphate. Selamat membaca.

Kegunaan obat Fludarabine Phosphate

Fludarabine Phosphate Injection diindikasikan untuk perawatan pasien dewasa dengan leukemia limfositik kronis sel-B (CLL) yang belum menanggapi atau yang penyakitnya telah berkembang selama pengobatan dengan setidaknya satu regimen yang mengandung zat alkilasi standar yang mengandung rejimen.

 Obat Fludarabine Phosphate juga dapat mengatasi penyakit limfoma non-Hodgkin, leukemia myeloid akut, dan leukemia limfositik akut. Obat ini diberikan melalui suntikan ke dalam pembuluh darah vena. Obat ini juga bekerja dengan cara memperlambat atau menghentikan pertumbuhan sel kanker.

Dosis obat Fludarabine Phosphate

Obat Fludarabine Phosphate tersedia dalam bentuk suntikan injeksi. Berikut dosis obat Fludarabine Phosphate yang biasa digunakan:

Dosis Intravena untuk Leukemia limfositik kronis sel B:

Dewasa: 25 mg / m2 setiap hari melalui bolus injeksi atau infus selama 30 menit selama 5 hari

berturut-turut. Sesi dapat diulang setiap 28 hari, biasanya hingga 6 siklus. Dosis dapat disesuaikan

berdasarkan bukti toksisitas hematologis atau non-hematologis.

Ikuti petunjuk pada label resep dengan hati-hati, dan minta dokter atau apoteker untuk menjelaskan bagian yang tidak Anda mengerti. Gunakan obat Fludarabine Phosphate persis seperti yang diarahkan oleh dokter.

Simpan dan letakkan obat pada tempat yang sejuk atau pada suhu ruangan. Hindari paparan langsung sinar matahari serta jauhkan dari jangkauan anak-anak dan binatang peliharaan. Periksa dan perhatikan selalu tanggal pemakaian sebelum mengkonsumsi obat.

Efek samping obat Fludarabine Phosphate

Seiring dengan efek obat yang dikonsumsi, setiap obat-obatan dapat menyebabkan beberapa efek yang tidak diinginkan, yang kadang-kadang menimbulkan efek yang serius. Namun, setiap orang umumnya dapat menimbulkan reaksi yang berbeda-beda terhadap dosis obat yang sama.

Seperti halnya dalam penggunaan obat Fludarabine Phosphate yang juga memiliki beberapa efek samping, sebagai berikut:

  • Signifikan: Kanker kulit (onset baru atau eksaserbasi)
  • Sistem saraf: Agitasi, kebingungan, kejang, insomnia, koma, neuropati perifer.
  • Sistem kardiovaskular : Edema, angina, gagal jantung, aritmia, takikardia supraventrikular, miokardia infark, flebitis, aneurisma, nyeri dada.
  • Sistem pencernaan: Mual, muntah, diare, anoreksia, stomatitis, perdarahan saluran cerna, esofagitis, sembelit, mucositis, disfagia, pankreatitis.
  • Sistem pernapasan: Batuk, dyspnoea, infeksi saluran pernapasan atas, faringitis, pneumonitis alergi, hemoptisis, bronkitis, hipoksia, infiltrat paru interstitial, sinusitis, epistaksis.
  • Hati: kolelitiasis, gagal hati, hepatotoksisitas reversibel.
  • Genitourinari: infeksi saluran kemih, disuria, hematuria, keraguan berkemih, gagal ginjal, proteinuria.
  • Muskuloskeletal: Arthralgia.
  • Oftalmologi: Gangguan penglihatan.
  • Dermatologis: Toksisitas kulit (mis. Ruam makulopapular).
  • Berpotensi Fatal: Myelosupresi (mis. Trombositopenia, anemia, neutropenia), fenomena autoimun (mis. Anemia hemolitik, trombositopenia autoimun, hemofilia yang didapat), infeksi oportunistik serius, sindrom paru-paru yang parah, toksisitas toksik pada paru, keracunan paru.

Jika setelah mengkonsumsi obat Fludarabine Phosphate terdapat tanda dan gejala seperti yang telah disebutkan diatas atau terdapat tanda dan gejala lain yang menetap dan memburuk, segera datangi dokter atau layanan kesehatan terdekat untuk mendapatkan penanganan yang lebih lanjut.

Hal-hal yang perlu Anda perhatiakan sebelum menggunakan obat Fludarabine Phosphate

Hindari penggunaan obat ini untuk penderita yang memiliki riwayat alergi terhadap obat Fludarabine Phosphate atau riwayat alergi obat-obatan lainnya.

Sebelum menggunakan obat ini sebaiknya Anda memberi tahu dokter mengenai obat-obatan yang sedang Anda konsumsi baik itu vitamin, herbal, obat dari resep dokter atau tanpa resep dokter. Karena beberapa obat dapat menimbulkan efek samping jika dikombinasikan dengan obat Fludarabine Phosphate.

Beri tahu dokter mengenai riwayat medis Anda, terutama dari infeksi saat ini seperti penyakit virus tertentu (herpes, cacar air), gangguan darah (mis., Anemia, masalah pembekuan darah) dan masalah ginjal.

Jangan melakukan imunisasi atau vaksinasi tanpa persetujuan dokter, dan hindari kontak dengan orang-orang yang baru saja menerima vaksin polio oral atau vaksin flu yang dihirup melalui hidung.

Obat ini tidak dianjurkan untuk digunakan selama kehamilan karena dapat membahayakan bayi yang belum lahir. Jika Anda hamil atau merasa hamil, segera beri tahu dokter. 

Untuk menghindari kehamilan, pria dan wanita yang menggunakan obat ini harus menggunakan bentuk kontrasepsi (mis. Pil KB, kondom) selama pengobatan dan selama 6 bulan setelah pengobatan berakhir.

Tidak diketahui apakah obat ini masuk ke ASI. Namun, hal tersebut mungkin memiliki efek yang tidak diinginkan pada bayi yang menyusui. Karena itu, menyusui saat menggunakan obat ini tidak dianjurkan. Konsultasikan kembali ke dokter sebelum menyusui.

Obat ini memiliki efek samping pusing dan gangguan penglihatan oleh karena itu hindari melakukan aktivitas seperti mengemudi, dan melakukan aktivitas berat lainnya saat menggunakan obat ini.

Saat menggunakan obat ini sebaiknya Anda rutin kontrol kesehatan Anda terutama hasil laboratorium darah Anda serta ada atau tidaknya tanda-tanda infeksi. Jika setelah menggunakan obat ini tidak terdapat perbaikan atau terjadi perburukan terhadap kondisi kesehatan Anda. Segera konsultasikan kembali ke dokter untuk mendapatkan pengobatan yang lebih baik. Semoga bermanfaat.

 

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit