Erosi Serviks, Gangguan Yang Sering Terjadi Pada Wanita Muda

Dipublish tanggal: Agu 28, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 19, 2020 Waktu baca: 3 menit
Erosi Serviks, Gangguan Yang Sering Terjadi Pada Wanita Muda

Serviks adalah bagian dari sistem reproduksi wanita yang menghubungkan rahim (rahim) dengan vagina. Ini adalah bagian paling bawah dari rahim dan terdiri dari otot-otot yang kuat.

Fungsi serviks adalah untuk memungkinkan aliran darah menstruasi dari rahim ke dalam vagina, dan mengarahkan sperma ke dalam rahim selama hubungan seksual.

Iklan dari HonestDocs
Beli BLACKMORES PREGNANCY & BREAST FEEDING GOLD 60CAP 1 BOTOL via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy breast feeding gold 60 1

Pembukaan saluran serviks biasanya sangat sempit. Namun di bawah pengaruh hormon tubuh dan tekanan dari kepala janin, lubang ini melebar sekitar 4 inci (10 cm) selama persalinan, untuk memungkinkan kelahiran bayi.

Jika pembukaan longgar, seperti yang diamati pada beberapa wanita, kondisi ini dapat menyebabkan keguguran selama kehamilan.

Selama kehamilan serviks adalah satu-satunya bagian dari rahim yang tidak mengembang untuk menampung anak yang sedang berkembang; lendir di dalam saluran endoserviks menjadi sangat kental saat ini dan bertindak sebagai sumbat yang membantu menutup sisa rahim dari infeksi. 

Sesaat sebelum melahirkan, lendir menipis dan dinding serviks mengendur untuk memungkinkan persalinan. 

Apa itu Erosi Serviks?

Kebanyakan wanita hanya memiliki sel kelenjar di bagian dalam leher rahimnya. Ektropion serviks atau erosi serviks terjadi ketika sel-sel kelenjar muncul di bagian luar serviks.

Area di luar serviks tempat sel kelenjar bersentuhan dengan sel epitel skuamosa disebut zona transformasi atau epitel skuamosa berlapis.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Sel glandular dan sel epitel yang bertemu membentuk zona transformasi. Leher rahim adalah bagian di mana rahim Anda terhubung ke vagina Anda.

Ektropion serviks cukup umum di antara wanita usia subur. Kondisi ini tidak bersifat kanker dan tidak mempengaruhi kesuburan. Faktanya, itu bukan penyakit. Meski begitu, itu bisa menimbulkan masalah bagi sebagian wanita.

Gejala Erosi Serviks

Gejala utama erosi serviks adalah bercak merah yang meradang di leher serviks sebagai bentuk dari zona transformasi.

Zona transformasi terlihat merah dan meradang karena sel-sel kelenjar berwarna merah, halus, dan mudah teriritasi.

Gejala lain yang mungkin dialami pada wanita dengan erosi serviks antara lain:

Beberapa wanita hanya akan mengalami gejala ringan, sementara yang lain mengalami ketidaknyamanan yang lebih parah.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Penting untuk dicatat bahwa ektropion serviks bukan satu-satunya penyebab gejala seperti ini. Jika seorang wanita memiliki salah satu gejala di atas, adalah ide yang baik untuk berbicara dengan dokter untuk mencurigai adanya penyebab yang lebih serius.

Apa yang menyebabkan Erosi Serviks?

Beberapa wanita terlahir dengan erosi serviks dikarenakan pengaruh pada fluktuasi hormon. Itu sebabnya umum terjadi pada wanita usia reproduksi termasuk remaja, wanita hamil, dan wanita yang menggunakan pil KB atau obat yang mengandung estrogen.

Bagaimana cara memeriksa Erosi Serviks ?

-Ektropion serviks kemungkinan ditemukan selama pemeriksaan panggul rutin dan Pap smear (tes Pap). 

-Kolposkopi: pemeriksaan ini dilakukan dengan pencahayaan yang terang dan instrumen pembesar.

-Biopsi: Pemeriksaan ini dilakukan dengan mengambil sampel jaringan kecil diambil dan diuji untuk sel kanker. 

Bagaimana cara mengobati Erosi Serviks?

Jika seorang wanita mengalami gejala-gejala seperti rasa sakit atau pendarahan yang mungkin dicurigai adanya erosi serviks, dokter dapat merekomendasikan kauterisasi. Ini adalah metode tanpa rasa sakit untuk mengeluarkan sel-sel kelenjar di bagian luar serviks.

Ada tiga jenis terapi kauterisasi yang berbeda:

  • Diathermy: Terapi dengan menggunakan panas untuk membakar daerah yang terkena.
  • Cryotherapy: Ini menggunakan karbon dioksida yang sangat dingin untuk membekukan daerah yang terkena. Sebuah studi menunjukkan bahwa ini menjadi pengobatan yang efektif untuk wanita dengan ektropion serviks 
  • Perak nitrat: Terapi ini adalah cara lain untuk membakar sel-sel kelenjar. 

Anda mungkin mengalami sedikit ketidaknyamanan ringan seperti periode selama beberapa jam hingga beberapa hari. Anda mungkin juga memiliki keluhan berupa bercak selama beberapa minggu.

Setelah prosedur, serviks Anda perlu waktu untuk sembuh. Anda akan disarankan untuk menghindari hubungan intim. Anda tidak boleh menggunakan tampon selama sekitar empat minggu guna membantu mencegah infeksi.

5 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Common Problems of the Cervix - Cervical Ectropion. Patient. (https://patient.info/womens-health/common-problems-of-the-cervix)
Cervical cancer. NHS (National Health Service). (https://www.nhs.uk/conditions/cervical-cancer/)
Cervical ectropion: Symptoms, treatment, and causes. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/320298)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app