HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
DR. SCIENTIA INUKIRANA
Ditinjau oleh
DR. SCIENTIA INUKIRANA

Dibekacin: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Feb 14, 2019 Update terakhir: Okt 24, 2020 Tinjau pada Jun 18, 2019 Waktu baca: 3 menit

Dibekacin  atau 2'-4' dideoksikanamisin-B adalah antibiotika semisintetik golongan aminoglikosida derivat dari kanamisin. Dibekacin bekerja dengan cara menghambat ikatan ribosom antara formylmethionyl-tRNA. Antibiotik ini memiliki aktivitas bakterisida yang potensial melawan bakteri gram positif dan negatif, termasuk Pseudomonas aeruginosa, Proteus sp, Klebsiella pneumoniae dan strain bakteri Escherichia coli dan Staphylococci yang resisten. Dibekacin adalah antibiotik yang bersifat bakterisida dalam aksinya melawan bakteri gram positif dan gram negatif. Obat ini cepat terserap ke dalam darah dan berdifusi ke ginjal dan paru-paru dalam konsentrasi tinggi setelah diberikan secara injeksi intramuscular. Obat ini diekskresikan ke dalam urin dalam bentuk aktif dan tidak berubah dalam konsentrasi tinggi.

Mengenai Dibekacin

Golongan

Harus dengan resep dokter

Iklan dari HonestDocs
Beli obat CEFSPAN 100MG CAP via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Cefspan 100mg cap 1

Manfaat Dibekacin

Berikut ini adalah beberapa kegunaan Dibekacin :

  • Untuk pengobatan infeksi yang disebabkan oleh Pseudomonas aeruginosa dan Proteus sp, atau strain yang sensitif terhadap Dibekacin, seperti Klebsiella pneumoniae, E. coli, dan Staphylococcus aureus yang telah resisten terhadap banyak obat termasuk kanamycin.
  • Dindikasikan juga untuk mengobati septikemia, abses, furunkel, furunkulosis, flegmon, tonsilitis, bronkitis, pneumonia, peritonitis, pielonefritis, sistitis, uretritis, otitis media dan infeksi setelah operasi, pneumonia, bronkitis, peritonitis, pielonefritis, sistitis, uretritis dan otitis media.

Efek Samping Dibekacin

Berikut adalah beberapa efek samping yang pernah dilaporkan :

Dosis Dibekacin

Dibekacin diberikan dengan dosis :

  • Dewasa : 100-200 mg/hari
  • bayi dan anak : 1-2 mg/kg BB/hari
  • Bayi prematur dan neonatus : 3-4 mg/kg BB diberikan secara intramuskular dalam 1-2 dosis terbagi.
  • Infus intravena drip dewasa : 100 mg/hari terbagi dalam 2 dosis, diinfuskan selama 30 menit - 1 jam.

Interaksi obat

Berikut adalah interaksi obat Dibekacin dengan obat-obat lain :

  • Dibekacin berinteraksi dengan obat-obat seperti obat diuretik dan pengganti cairan darah karena bisa meningkatkan efek toksisitas dan nefrotoksisitas dari Dibekacin.
  • Jika digunakan bersamaan dengan obat anestesi (obat bius) bisa menyebabkan gangguan pada saluran pernafasan pasien.

Kontraindikasi

  • Jangan gunakan antibiotik ini untuk pasien yang memiliki riwayat hipersensitif terhadap Dibekacin atau antibiotik golongan aminoglikosida lainnya.

Perhatian

Hal-hal yang perlu diperhatikan pasien selama menggunakan obat ini adalah sebagai berikut :

  • Hati-hati menggunakan Dibekacin untuk ibu hamil, orang lanjut usia dan pasien-pasien yang mengalami kerusakan hati dan ginjal atau pasien-pasien dengan malnutrisi parenteral maupun oral.
  • Pemberian antibiotik ini dapat menyebabkan gangguan pada bagian pendengaran saraf ke 8 dengan gejala misalnya vertigo, tinitus dan gangguan pendengaran. Selama menggunakan antibiotik ini, lakukan observasi yang cermat untuk mengamati adanya tanda-tanda gangguan tersebut. Jika tanda-tanda gangguan ditemukan, sebaiknya hentikan penggunaan obat.
  • Jangan menggunakan obat ini untuk pasien dengan riwayat gangguan pendengaran.
  • Pemberian bersamaan dengan pengganti darah misalnya, dekstran dan natrium alginat, harus dihindari karena obat-obat ini meningktakan efek nefrotoksik antibiotik ini.
  • Jika terjadi reaksi hipersensitivitas selama terapi, penggunaan antibiotik ini harus dihentikan.
  • Penggunaan obat antibiotik ini dapat menyebabkan depresi pernapasan akibat efek pemblokiran neuromuskularnya. Oleh karena itu penggunaan bersamaan dengan anestesi atau obat relaksasi otot harus dilakukan secara hati-hati.

Penggunaan obat Dibekacin untuk ibu hamil

Penggunaan antibiotik ini untuk ibu hamil dapat menyebabkan penurunan saraf pendengaran pada janin. Oleh karena itu penggunaan antibiotik ini harus dilakukan dengan sangat hati-hati jika benar-benar dibutuhkan.

 


10 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
DIBEKASIN. Pusat Informasi Obat Nasional (PIO Nas). (http://pionas.pom.go.id/monografi/dibekasin)
Dibekacin Meiji. Pusat Informasi Obat Nasional (PIO Nas). (http://pionas.pom.go.id/obat/dibekacin-meiji)
A. S. Navarro, J. M. Lanao, A. Dominguez-Gil Hurlé, In-vitro interaction between dibekacin and penicillins, Journal of Antimicrobial Chemotherapy, Volume 17, Issue 1, January 1986, Pages 83–89, https://doi.org/10.1093/jac/17.1.83. Oxford Academic. (https://academic.oup.com/jac/article-abstract/17/1/83/874855?redirectedFrom=fulltext)

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app