Detail Pemeriksaan Aneurisma Aorta Abdominal

Pemeriksaan AAA oleh dokter dilakukan berdasarkan resiko kondisi penyakit itu sendiri, diantaranya: Resiko utama AAA terjadi pada pria berusia di atas 65 tahun dan memiliki kebiasaan merokok. Resiko lanjutan dianjurkan untuk orang dengan usia 60 tahun yang memiliki riwayat AAA di keluarganya.
Dipublish tanggal: Sep 6, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 2 menit

Pemeriksaan aneurisma aorta abdominal disebut dengan abdominal aortic aneurysm screening. Pemeriksaan ini bertujuan untuk mengetahui pelebaran abnormal pada aorta dan harus dilakukan sejak dini karena jika terlambat aorta akan pecah dan membahayakan nyawa pasien.

Aneurisma aorta abdominal (AAA) terjadi pada pembuluh aorta pada bagian perut dimana pembuluh ini merupakan pembuluh darah arteri utama yang menyuplai darah ke seluruh tubuh dari jantung.

Iklan dari HonestDocs
Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Imboost force tablet 4

Penyebab aneurisma aorta abdominal

Walaupun tidak ada penyebab pasti dari aneurisma aorta abdominal, namun beberapa faktor dibawah ini diyakini dapat menyebabkan melebarnya pembuluh darh aorta:

Gejala aneurisma aorta abdominal

Walaupun gejala dari aneurisma aorta abdominal sulit ditentukan, namun hal-hal di bawah ini bisa menjadi tanda awal terjadinya penyakit tersebut:

  • Nyeri hebat di sekitar perut
  • Nyeri punggung
  • Kedutan di sekitar pusar

Pemeriksaan aneurisma aorta abdominal

Pemeriksaan AAA oleh dokter dilakukan berdasarkan resiko kondisi penyakit itu sendiri, diantaranya: Resiko utama AAA terjadi pada pria berusia di atas 65 tahun dan memiliki kebiasaan merokok. Resiko lanjutan dianjurkan untuk orang dengan usia 60 tahun yang memiliki riwayat AAA di keluarganya.

Manfaat pemeriksaan aorta abdominal

80% penderita AAA kehilangan nyawa karena terlambat menerima penanganan. Maka dari itu melakukan pemeriksaan AAA sejak dini dapat mengurangi setengah dari resiko kematian. 

Prosedur Pemeriksaan Aneurisma Aorta Abdominal

Sebelum melakukan pemeriksaan AAA yang dilaksanakan dengan USG perut, anda diwajibkan untuk berpuasa selama 8-12 jam. Setelahnya, anda akan melakukan pemeriksaan dengan metode berikut:

1. USG

Metode ini memiliki tingkat akurasi sampai 98% tanpa melakukan pembedahan atau sayatan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Alergi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 11

2. Rontgen

Gambaran deposit kalsium disekitar perut dapat ditunjukan dengan foto rontgen walaupun metode ini tidak bisa mengetahui luas dan ukuran aneurisma.

3. CT scan

Tingkat akurasi metode ini cukup tinggi. CT scan dilakukan dengan menyuntikan zat pewarna khusus kedalam pemburuh darah sehingga ukuran, luas dan lokasi aneurisma dapat diketahui.

4. Aortogram

Pemeriksaan ini dilakukan dengan sinar X dan penyuntikan zat warna khusus di pembuluh darah.

5. MRI

Jika pasien memiliki alergi terhadap zat pewarna khusus yang digunakan dalam CT scan dan aortogram atau menderita penyakit ginjal maka akan dilakukan metode MRI.

Hasil pemeriksaan aneurisma aorta abdominal

Hasil pemeriksaan AAA tergantung pada 4 kategori, yaitu:

  • Normal    : Ukuran diameter aorta kurang dari 3 cm
  • Kecil : Ukuran diameter aorta 3-4,4 cm
  • Sedang : Ukuran diameter aorta 4,5-5,4 cm
  • Besar : Ukuran diameter aorta lebih dari 5,5 cm dan memiliki resiko untuk pecah

Ketika pemeriksaan menujukkan kategori normal, maka dokter akan menyarankan untuk melakukan metode berikut:

  • Diet sehat
  • Melakukan olahraga secara teratur
  • Menghentikan kebiasaan merokok
  • Menghindari minuman beralkohol
  • Mengontrol tekanan darah, kolesterol dan kadar gula dalam darah
  • Mengonsumsi makanan kaya serat

Kategori normal hingga sedang tidak membutuhkan penanganan khusus, tetapi dianjurkan untuk menjalankan metode di atas agar tidak terjadi pembesaran aorta yang beresiko pecah. Namun untuk kategori besar akan dilakukan dua macam operasi sebagai berikut:

  • Operasi terbuka: Dokter akan membuat sayatan di perut pasien 
  • Operasi endovaskular: Dilakukan dengan sayatan yang lebih sedikit dengan memasang selang plastik tipis, lembut dan panjang untuk menguatkan dinding aorta yang lemah

Komplikasi pemeriksaan aneurisma aorta abdominal

Berikut adalah komplikasi pemeriksaan aneurisma aorta abdominal, diantaranya:


9 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Riggin ER. Allscripts EPSi. Mayo Clinic, Rochester, Minn. March 6, 2019.
Final recommendation statement abdominal aortic aneurysm: Screening. U.S. Preventive Services Task Force. https://www.uspreventiveservicestaskforce.org/Page/Document/RecommendationStatementFinal/abdominal-aortic-aneurysm-screening.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app