Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Doctor men
Ditinjau oleh
DR VINA SETIAWAN

Cephalexin: Obat Untuk Mengobati Infeksi yang Disebabkan Oleh bakteri

Update terakhir: Jul 6, 2019 Tinjau pada Mei 5, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 1.178.345 orang

Cephalexin disetujui oleh Food and Drug Administration (Badan Pengolahan obat dan makanan di Amerika) pada tahun 1971 dan pertama kali dijual oleh Eli Lilly and Company dengan nama merek Keflex; hari ini Keflex dibuat dan dijual oleh Shionogi Inc. Cephalexin juga tersedia sebagai obat generik dalam bentuk tablet atau cair (disebut suspensi).

Cephalexin dan antibiotik Cephalosporin lainnya adalah antibiotik spektrum luas, yang berarti mereka digunakan untuk mengobati berbagai infeksi yang disebabkan oleh banyak bakteri yang berbeda. Cephalexin membunuh bakteri dengan mengganggu kemampuan bakteri untuk membuat dinding sel, yang diperlukan bagi sel bakteri untuk bertahan hidup.

Mengenai Cephalexin

Golongan:

Obat resep

Kemasan:

Tablet dan kapsul

Kandungan:

Antibiotik

Manfaat Cephalexin

Cephalexin adalah antibiotik golongan Cephalosporin, yang digunakan untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh bakteri. Cephalexin diresepkan untuk mengobati infeksi pada saluran pernapasan, telinga tengah, kulit, tulang, dan infeksi saluran kemih (ISK).

Cephalexin juga digunakan untuk mencegah infeksi yang disebabkan oleh bakteri streptokokus, termasuk pencegahan demam rematik.  Cephalexin efektif dalam mengobati infeksi akibat bakteri Staphylococcus aureus, Streptococcus pneumoniae, Haemophilus influenzae dan Escherichia coli

Cephalexin adalah Cephalosporin generasi pertama karena merupakan salah satu Cephalosporin pertama yang dikembangkan dan dipasarkan. Cephalexin seharusnya hanya boleh digunakan dengan resep dokter dan bila ditemukan adanya bukti terjadinya infeksi. Penggunaan antibiotik spektrum luas secara berlebihan dapat menyebabkan infeksi serius dari bakteri yang resistan terhadap obat ("bakteri tahan antibiotik"). 

Iklan dari HonestDocs
Beli obat CEFSPAN 100MG CAP via HonestDocs

Cefspan merupakan antibiotik untuk mengatasi infeksi pada saluran pernafasan atas, infeksi saluran kemih dan kelamin, kulit & jaringan lunak. GRATIS biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Cefspan 100mg cap 1

Cephalexin tidak dianjurkan untuk infeksi sinus. Mengobati pilek atau gejala flu dengan antibiotik spektrum luas dapat menyebabkan resistensi antibiotik dan berisiko lebih banyak menimbulkan infeksi berat yang lebih sulit diobati.

Dosis dan cara pemberian Cephalexin

Dosis cephalexin tergantung pada jenis infeksi dan umur dari orang yang menggunakannya. Berikut ini panduan umum untuk dosis pada penggunaan Cephalexin:

  • Infeksi saluran kemih: 500 mg, 2 kali sehari. Dosis maksimum: 4 mg per hari pada orang dewasa.
  • Otitis media: 75-100 mg/kgBB, dibagi menjadi 4 kali sehari pada anak-anak.
  • Infeksi kulit dan jaringan lunak: 500 mg, 2 kali sehari. Dosis maksimum: 4 mg per hari
  • Infeksi tulang sendi: 250 mg, 4 kali sehari. Dosis maksimum: 4 mg per hari
  • Infeksi saluran pernapasan: 250 mg, 4 kali sehari. Dosis maksimum: 4 mg per hari

Jika diperlukan cephalexin dalam jumlah sangat besar, jenis lain dari sefalosporin yang dapat diberikan melalui suntikan atau infus dapat digunakan. Berikut adalah beberapa aturan umum untuk menggunakan Cephalexin:

  • Diminum sesudah makan untuk mencegah sakit perut.
  • Selalu patuhi aturan pakai. Melewatkan dosis atau tidak menyelesaikan resep cephalexin Anda dapat menyebabkan infeksi yang lebih berbahaya dan resisten.
  • Jangan mengunyah, membagi, atau menghancurkan kapsul Cephalexin. Cephalexin diminum utuh dengan segelas air.
  • Simpan kapsul di tempat yang aman, kering dan pada suhu kamar.
  • Simpan suspensi Cephalexin di kulkas, tapi jangan membekukannya. Suspensi yang tidak digunakan harus dibuang setelah 14 hari.
  • Jika Anda menggunakan suspensi Cephalexin, pastikan untuk mengocok cairan dengan baik sebelum Anda menggunakannya.
  • Penggunaan Cephalexin dapat mengganggu beberapa tes laboratorium. Termasuk tes darah dan beberapa tes urine yang dilakukan untuk memeriksa diabetes. Selalu laporkan kepada petugas lab jika Anda sedang menjalani pengobatan Cephalexin.

Efek Samping Cephalexin

Kapsul Cephalexin tidak menyebabkan kantuk. Namun, itu bisa menimbulkan efek samping lain. Efek samping yang lebih umum dari kapsul oral cephalexin meliputi:

  • diare
  • gangguan pencernaan
  • iritasi atau peradangan pada lapisan perut Anda
  • sakit perut

Efek samping yang ringan dapat hilang dalam beberapa hari atau beberapa minggu. Jika mereka lebih parah atau tidak hilang, Segera pergi ke dokter untuk mendapatkan penanganan lebih lanjut.

Efek samping yang serius dan gejalanya dapat mencakup hal-hal berikut: Reaksi alergi dengan gejala seperti: gatal-gatal, kesulitan bernapas, pembengkakan wajah, bibir, lidah, atau tenggorokan Anda.

Interaksi Cephalexin dengan obat lain

Kapsul oral Cephalexin dapat berinteraksi dengan obat lain, vitamin, atau obat-obatan herbal yang mungkin Anda konsumsi. Interaksi adalah ketika suatu zat mengubah cara kerja obat. Hal ini bisa berbahaya atau mengurang obat bekerja dengan baik.

Untuk membantu menghindari interaksi, dokter Anda harus memastikan untuk memberi tahu dokter Anda tentang semua obat, vitamin, atau ramuan herbal yang Anda minum. Untuk mengetahui bagaimana obat ini dapat berinteraksi dengan sesuatu yang Anda minum, bicarakan dengan tenaga medis profesional. 

Contoh obat yang dapat menyebabkan interaksi dengan cephalexin contohnya adalah:

  • Efek samping dari  Cephalexin: Mengkonsumsi Cephalexin dengan obat tertentu dapat meningkatkan risiko efek samping dari Cephalexin itu sendiri.Hal ini disebabkan karena jumlah Cephalexin dalam tubuh Anda meningkat. Contoh dari obat-obatan ini adalah probenecid.
  • Efek samping dari obat lain: Mengkonsumsi Cephalexin dengan obat tertentu meningkatkan risiko efek samping dari obat-obatan ini. Contoh obat-obatan ini adalah metformin. Meminum metformin dan Cephalexin bersama-sama dapat menyebabkan masalah ginjal. Dokter Anda dapat menyesuaikan dosis metformin Anda untuk mengurangi risiko ini.

Peringatan

  • Beritahukan dokter jika Anda menderita gangguan fungsi ginjal, alergi terhadap cephalexin atau obat sefalosporin lainnya, dan gangguan saluran pencernaan.
  • Hindari penggunaan obat ini dengan obat-obatan lainnya, termasuk obat herba, tanpa petunjuk dari dokter.
  • Bila terjadi reaksi alergi atau overdosis, segera periksakan diri ke dokter untuk penanganan lebih lanjut. 

Referensi

Allen, H. Patient (2015). Cefalexin for Infection.

Carroll, et al. (2011). Randomized Controlled Trial of Cephalexin Versus Clindamycin for Uncomplicated Pediatric Skin Infections. Pediatrics, 127(3), pp. e573-580.

CDC (2017). Antibiotic Prescribing and Use In Doctor's Offices.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dalam waktu 3 hari atau lebih cepat dalam 24 jam di wilayah DKI Jakarta dengan pembayaran melalui transfer bank atau Go-Pay. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum

Chat di WhatsApp