Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Doctor men
Ditinjau oleh
DR. VINA SETIAWAN

Cefoxitin: Manfaat, Efek Samping, dan Dosis

Update terakhir: SEP 15, 2019 Tinjau pada SEP 15, 2019 Waktu baca: 4 menit
Telah dibaca 1.862.688 orang

Bakteri adalah mikro-organisme yang bisa berkembang dan berubah. Seperti yang kita ketahui bersama, pengobatan untuk infeksi akibat bakteri adalah pemberian antibiotik. Tetapi bakteri memiliki suatu mekasnisme pertahanan dengan mengeluarkan suatu enzim yang dikenal dengan beta-laktamase. 

Enzim ini bekerja dengan memotong rantai beta laktam, sehingga antibiotik tidak bisa berfungsi. Oleh karena itu, para ahli terus berusaha untuk mencari golongan obat antibiotik yang memiliki kemampuan untuk tahan terhadap enzim tersebut. Salah satunya adalah obat cefoxitin.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat GRATIS Ongkir via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir minimal belanja Rp50.000.

Iklan obat

Cefoxitin adalah antibiotik cephamycin generasi kedua yang ditemukan dan dikembangkan oleh Merck & Co., Inc pada tahun 1972. Cephamycin C adalah antibiotik golongan cephem yang pertama kali ditemukan. 

Tetapi pada saat itu, walaupun obat cephamycin C sangat tahan terhadap banyak beta-laktamase-seperti  cephamycin C hanya efektif terhadap bakteri Gram negatif. 

Oleh karena itu, Para ilmuwan menggunakan senyawa kimia untuk memodifikasi antibiotik ini dan menghasilkan antibiotik baru yang dikenal dengan nama cefoxitin.

Karena proses modifikasi ini, Cefoxitin dinobatkan sebagai antibiotik semi-sintetis karena kandungannya yang disintetis secara artifisial. Modifikasi ini memperluas spektrumnya sehingga memungkinkan cefoxitin efektif dalam melawan infeksi akibat bakteri Gram positif.

Lebih dari 300 modifikasi dibuat untuk dapat memperluas spektrum antibiotik tersebut. 

Hingga akhirnya ditemukan Cefoxitin yang merupakan senyawa yang berhasil meningkatkan kemampuan obat cephamycin yang awalnya hanya mencakup bakteri gram negatif, sekarang bisa mencakup bakteri Gram positif dan tahan terhadap kerusakan oleh beta-laktamase.

Mengenai Cefoxitin

Golongan:

Obat resep

Kemasan:

Injeksi 

Kandungan:

Obat antibiotik sefalosporin

Bagaimana obat Cefoxitin ini bekerja?

Cefoxitin berasal dari keluarga antibiotik cephalosporin dan merupakan sefalosporin generasi kedua. Ini membunuh bakteri dengan menghambat produksi komponen penting dari dinding sel bakteri

Ini aktif melawan sejumlah besar aerobik (mereka yang membutuhkan oksigen) dan anaerobik (mereka yang dapat tumbuh tanpa oksigen) bakteri. 

Beberapa bakteri terkenal yang Cefoxitin aktif melawan termasuk:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat GRATIS Ongkir via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir minimal belanja Rp50.000.

Iklan obat
  • Staphylococcus aureus
  • Streptococcus pneumoniae
  • E. coli
  • Neisseria gonorrhea, serangga yang bertanggung jawab untuk gonorrhea
  • Neisseria meningitidis (meningococcus)
  • Keracunan keracunan makanan Salmonella dan Shigella
  • Propionibacterium acnes, bug yang bertanggung jawab untuk kondisi kulit jerawat vulgaris

Cefoxitin tidak aktif melawan Pseudomonas dan Enterococci, yang merupakan bug yang dapat menyebabkan infeksi serius di rumah sakit.

Apa indikasi digunakannya obat Cefoxitin ini?

Cefoxitin natrium digunakan untuk pengobatan infeksi seperti:

  • Infeksi di perut dan panggul
  • Infeksi saluran genital perempuan
  • Infeksi pada sirkulasi peredaran darah
  • Infeksi katup jantung
  • Infeksi saluran kemih
  • Infeksi saluran pernafasan
  • Infeksi tulang dan sendi
  • Infeksi kulit dan struktur kulit

Cefoxitin natrium juga dapat digunakan dalam kombinasi dengan drainase bedah dalam pengobatan:

  • Abses
  • Perforasi organ yang rumit akibat infeksi
  • Infeksi kulit
  • Infeksi permukaan serosa
  • Infeksi pasca operasi setelah operasi gastrointestinal, biliary atau genital dapat diobati dengan Cefoxitin.

Dalam pengobatan infeksi apa pun, penting untuk mengisolasi bakteri dan kerentanan antibakterinya terlebih dahulu jika memungkinkan sebelum memulai pengobatan.

Berapa dosis yang diberikan dan bagaiamana cara penggunaannya?

Cefoxitin sodium hanya tersedia dalam sediaan injeksi dan harus digunakan secara intravena (disuntikan ke dalam pembuluh darah) dan intramuskular (disuntikan ke dalam otot). 

Berikut bukanlah pengganti petunjuk dokter. Untuk menggunakan obat antibiotik ini, Anda bisa mendapatkannya dengan resep dokter. Gunakan obat ini sesuai dengan arahan dokter.

Orang dewasa

  • Dosis umum adalah 1-2g setiap delapan jam, dengan 3g setiap 4-6 jam digunakan dalam infeksi serius, Total dosis harian tidak boleh melebihi 12g
  • Gonorrhoea tidak rumit : dosis tunggal 2g diberikan IM secara bersamaan dengan dosis oral 1g probenesid untuk memperlambat ekskresi antibiotik

Anak-anak

  • Neonatus (bayi usia 1 minggu): 20-40mg / kg setiap 12 jam
  • Dosis untuk bayi prematur belum ditetapkan
  • Neonatus (bayi usia 1-4 minggu): 20-40mg / kg setiap 8 jam
  • Bayi dan anak-anak di atas usia 3 bulan : 20-40mg / kg setiap 6-8 jam

Profilaksis

Cefoxitin sodium dapat digunakan untuk profilaksis infeksi setelah operasi, dengan penggunaan dosis sebagai berikut :

Orang dewasa

  • 2g intramuscularly 1 jam sebelum insisi awal; atau
  • 2g intravena segera sebelum operasi; kemudian
  • 2g diulang dua kali setiap 6 jam

Anak-anak

  • 30-40mg / kg IM 1 jam sebelum insisi awal; atau
  • 30-40mg / kg intravena segera sebelum operasi; kemudian
  • 30-40mg / kg diulang dua kali setiap 6 jam

Neonatus

  • 30 / 40mg / kg satu jam sebelum operasi; kemudian
  • satu dosis lebih lanjut setelah 8-12 jam

Efek samping apa yang dapat muncul bersamaan dengan penggunaan obat ini?

  • Nyeri tekan di tempat suntikan
  • perubahan warna kulit, diare ringan
  • mual ringan
  • sakit kepala
  • kehilangan selera makan
  • keputihan dan gatal
  • pembengkakan kaki atau kaki. 

Obat antibiotik golongan cephalosporins generasi kedua lainnya memiliki interaksi jika digunakan bersamaan dengan mengkonsumsi alkohol

Sementara cefoxitin belum terbukti memiliki interaksi jika digunakan bersamaan dengan penggunaan alkohol, cefoxitin memiliki risiko koagulopati (gangguan pembekuan darah) yang lebih tinggi. 

Informasi di atas ini bukanlah daftar lengkap dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran medis (Dokter). Jika ada efek samping yang parah di luar efek samping yang tertera pada artikel ini, atau jika muncul reaksi alergi, segera hubungi dokter Anda.

Interaksi Obat

Obat ini dapat berinteraksi dengan obat-obatan lainnya termasuk:

  • Pengencer darah, seperti warfarin 
  • Digoxin
  • Dipyridamole 
  • Hydroxychloroquine
  • Ibuprofen 
  • Nitrogliserin 
  • Antibiotik seperti demeclocycline, doxycycline
  • Obat flu
  • Obat alergi
  • Obat tidur 
  • Aspirin

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp