HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI

Bahaya Air Ketuban Keluar Sebelum Waktunya

Dipublish tanggal: Sep 10, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 2 menit

Beberapa ibu hamil mengalami kondisi air ketuban mengalir keluar seperti bocor atau pecah sebelum waktunya. Dalam beberapa kasus, sebagian ibu hamil tidak menyadarinya. Hal ini harus diwaspadai, mengingat resiko pecah ketuban sebelum waktunya sangat fatal bagi janin seperti infeksi, keguguran, hingga meninggalnya janin di dalam kandungan.

Air ketuban merupakan cairan pelindung bagi janin yang berada di dalam kantung rahim selama masa kehamilan. Air ketuban berfungsi untuk mengendalikan suhu di dalam kantung rahim, agar janin tetap merasa nyaman dan memungkinkan bayi bergerak bebas di dalam kantung rahim sebelum dilahirkan. Jika selaput ketuban mengalami kerusakan, maka akan terjadi kebocoran yang mengakibatkan air ketuban merembes atau mengalir keluar. Ketika kandungan berusia 36 minggu, wajar bila air ketuban berkurang karena tubuh ibu sedang mempersiapkan proses kelahiran bayi. Dikatakan wajar apabila air ketuban keluar sedikit, namun jika rembesan terlalu banyak dan terus menerus, hal itu dapat membahayakan bagi janin. 

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Resiko apabila air ketuban merembes atau bocor

Apabila air ketuban keluar pada trimester pertama dan kedua, hal ini dapat menyebabkan komplikasi serius, seperti keguguran, cacat lahir, lahir prematur, hingga yang paling fatal adalah kematian bayi.

Resiko yang besar juga akan dihadapi apabila kehilangan air ketuban dalam jumlah besar saat trimester ketiga yaitu kesulitan selama proses persalinan. Kekurangan air ketuban menyebabkan tali pusar terhimpit dan mengurangi aliran oksigen ke janin. 

Mengetahui ciri-ciri air ketuban merembes atau bocor

Semasa kehamilan banyak cairan yang akan keluar dari vagina ibu. Tidak jarang urine juga dapat keluar akibat tekanan janin pada kantung kemih ibu. Cairan-cairan inilah yang wajib diketahui agar tidak beresiko karena bisa jadi cairan tersebut adalah air ketuban yang keluar secara perlahan.

Untuk menghindari resiko fatal akibat air ketuban merembes, sebaiknya ibu mengetahui ciri-ciri serta perbedaan antara air ketuban dan urine. Air ketuban memiliki warna bening atau kekuningan, meninggalkan bercak bintik-bintik putih di pakaian dalam, namun tidak berbau. Terkadang air ketuban bisa disertai lendir atau bahkan bercak darah.Urine lebih mudah dikenali karena berbau khas. Kebocoran urine juga mudah di sadari, biasanya terjadi ketika ibu batuk, tertawa dan bersin. Sedangkan air ketuban yang bocor biasanya merembes atau keluar secara terus menerus tanpa sebab.

Faktor penyebab air ketuban merembes dan pecah dini

Berikut ini beberapa faktor yang meningkatkan resiko air ketuban merembes atau air ketuban pecah dini:

  • Infeksi seperti pneumonia, penyakit seksual menular, dll
  • Operasi pada leher rahim atau omniosentesis
  • Bentuk uterus abnormal atau leher rahim pendek
  • Perdarahan vagina di trimester kedua dan ketiga
  • Gizi buruk, mengonsumsi minuman beralkohol, dan merokok
  • Kelahiran prematur pada persalinan sebelumnya

Jika ibu hamil mengalami masalah dengan air ketuban, segeralah konsultasikan dengan dokter kandungan agar dapat ditangani dengan tepat. Biasanya, dokter akan menyarankan ibu untuk beristirahat total, mengonsumsi antibiotik untuk mengobati atau mencegah infeksi yang dapat terjadi. Jika sudah memasuki masa persalinan, dokter dapat memberikan Oksitosin untuk memulai kontraksi dan menjaga bayi serta Bunda tetap kuat. Jika belum waktunya persalinan, Tokolitik juga bisa diberikan untuk membantu menghentikan kontraksi. 

Berbagai cara dapat dilakukan untuk mengutamakan keselamatan janin dan ibu, jangan sungkan untuk mengkonsultasikan semua yang terjadi selama masa kehamilan pada dokter kandungan Anda.

29 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Amniotic Fluid: Not Just Fetal Urine Anymore. Nature. (https://www.nature.com/articles/7211290)
Amniotic fluid Information. Mount Sinai Health System. (https://www.mountsinai.org/health-library/special-topic/amniotic-fluid)
What is the amniotic sac?. NHS (National Health Service). (https://www.nhs.uk/common-health-questions/pregnancy/what-is-the-amniotic-sac/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
Tanda dan Gejala Air Ketuban Pecah Sebelum Waktunya
Tanda dan Gejala Air Ketuban Pecah Sebelum Waktunya

Jika Anda melihat cairan yang merembes keluar, gunakan pembalut atau kertas untuk menyerap sebagian cairan. Lihatlah dan cium baunya. Cairan ketuban memiliki aroma yang berbeda dengan urin dan biasanya tidak berwarna.Tanda-tanda lain yang menandakan seorang wanita mengalami KPD meliputi :

Waspada Emboli Air Ketuban Yang Mengancam Ibu Hamil
Waspada Emboli Air Ketuban Yang Mengancam Ibu Hamil

Saat terjadi kondisi emboli air ketuban diperlukan penanganan yang cepat, ini dikarenakan dapat memicu berbagai komplikasi yang membahayakan, seperti rusaknya jaringan dikarenakan kekurangan oksigen.

Buka di app