Polusi Lalu Lintas Dan Dampak Asma Pada Anak

Dipublish tanggal: Agu 31, 2019 Update terakhir: Nov 10, 2020 Tinjau pada Mar 26, 2020 Waktu baca: 3 menit
Polusi Lalu Lintas Dan Dampak Asma Pada Anak

Mengenai polusi udara lalu lintas

Polusi udara sekarang dianggap sebagai ancaman kesehatan lingkungan terbesar di dunia, yang menyebabkan 7 juta kematian di seluruh dunia setiap tahun.

Bahan Polutan pada polusi lalu lintas

Kematian dan penyakit terkait polusi udara terkait paling dekat dengan paparan partikel kecil (PM) dengan diameter kurang dari 10 atau 2,5 mikron (PM10 dan PM2,5). 

Iklan dari HonestDocs
Beli PARATUSIN 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Paratusin tablet 3

Partikel kecil memotong pertahanan tubuh terhadap debu, menembus jauh ke dalam sistem pernapasan. Mereka juga terdiri dari campuran zat yang membahayakan kesehatan, seperti logam berat, belerang, senyawa karbon, dan karsinogen termasuk turunan benzena.

Polusi udara lain yang berhubungan dengan transportasi yang membahayakan kesehatan termasuk ozon di permukaan tanah - campuran polutan udara perkotaan yang merupakan faktor kunci dalam penyakit pernapasan kronis seperti asma

Beberapa prekursor O3 termasuk nitrogen oksida (NOx); karbon monoksida (CO), yang menimbulkan risiko khusus bagi operator dan penumpang kendaraan di ruang tertutup (misalnya garasi); dan metana, yang merupakan gas rumah kaca yang kuat.

Mengenai Asma pada Anak

Asma adalah penyakit kronis yang mempengaruhi saluran udara Anda. Saluran udara adalah tabung yang membawa udara masuk dan keluar dari paru-paru Anda. Jika Anda menderita asma, dinding bagian dalam saluran udara Anda akan mengalami pembengkakan.

Anak-anak memiliki saluran udara yang lebih kecil daripada orang dewasa, yang membuat asma menjadi sangat serius bagi mereka. 

Anak-anak dengan asma dapat mengalami mengi, batuk, sesak dada, dan kesulitan bernapas, terutama di pagi hari atau malam hari.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Batuk Ibu dan Anak via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Obat batuk ibu anak pei pa koa 75 ml 1

Gejala Asma pada Anak

Sebagian besar anak-anak dengan asma memiliki gejala sebelum mereka berusia lima tahun. Tabung bronkial - lorong yang memungkinkan udara masuk dan meninggalkan paru-paru - pada bayi, balita dan anak prasekolah berukuran kecil dan sempit. 

Pilek kepala dan penyakit lainnya dapat menganggu saluran udara ini dan membuatnya lebih kecil. Pada anak-anak yang sangat muda, mungkin sulit bagi orang tua, dan bahkan dokter, untuk mengenali kapan gejalanya disebabkan oleh asma.

Tanda-tanda asma pada masa anak-anak dapat berkisar dari batuk yang menetap selama berhari-hari atau berminggu-minggu hingga gangguan pernapasan yang tiba-tiba dan menakutkan. 

Tanda-tanda umum yang harus diperhatikan orang tua antara lain:

  • Batuk, terutama di malam hari
  • Bunyi mengi atau bersiul, terutama saat bernafas
  • Kesulitan bernafas atau bernafas cepat yang menyebabkan kulit di sekitar tulang rusuk atau leher menarik dengan kencang

Anak Anda mungkin hanya memiliki satu dari gejala ini atau beberapa di antaranya.. Jika gejalanya berulang, dapat mengindikasikan bahwa anak Anda mungkin menderita asma. 

Selain itu, gejala mungkin bertambah buruk ketika anak Anda berada di sekitar pemicu asma, seperti iritasi di udara (mis., Asap atau bau yang kuat) atau alergen seperti serbuk sari, bulu hewan peliharaan, atau tungau debu.

Iklan dari HonestDocs
Beli PARATUSIN 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Paratusin tablet 3

Dampak polusi lalu lintas dan Asma pada Anak

Polusi udara adalah faktor risiko yang memungkinkan bagi semua orang yang menderita asma. Tetapi kabar baiknya adalah jika asma Anda dikelola dengan baik dan Anda jarang memiliki gejala, Anda akan jauh lebih mampu mengatasi efeknya.

Anak-anak dan dewasa muda dengan asma lebih berisiko dari efek polusi karena mereka memiliki kecepatan bernapas yang lebih cepat dan paru-paru mereka masih berkembang.

Bahan Polutan yang menyebabkan Asma Anak

Ozon

Ozon, gas, adalah salah satu pencemar udara yang paling umum. Ozon berkontribusi pada apa yang biasanya kita alami sebagai kabut asap. 

Pencemaran ini paling umum di kota-kota di mana ada lebih banyak mobil. Ini juga lebih umum di musim panas ketika ada lebih banyak sinar matahari dan angin kencang.

Ozon memicu asma karena sangat mengiritasi paru-paru dan saluran udara terutama apabila terhirup anak-anak. 

Diketahui bahwa konsentrasi ozon berhubungan langsung dengan serangan asma. Ini juga menyebabkan perlunya lebih banyak dosis obat asma dan perawatan darurat untuk asma. 

Ozon dapat mengurangi fungsi paru-paru yang dapat memicu Anda lebih sulit bernapas dalam.

Partikel di udara

Bentuk lain dari polusi udara juga dapat memicu asma Anda. Partikel kecil di udara dapat melewati hidung atau mulut Anda dan masuk ke paru-paru Anda. 

Partikel-partikel udara, yang ditemukan dalam kabut, asap dan debu di udara, menghadirkan masalah kualitas udara yang serius. Penderita asma berisiko lebih besar dari bernafas dalam partikel kecil. 

Partikel-partikel itu dapat memperburuk asma. Baik paparan jangka panjang dan jangka pendek dapat menyebabkan masalah kesehatan seperti penurunan fungsi paru-paru dan lebih banyak serangan asma. 

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Air Pollution and Asthma (for Parents). Nemours KidsHealth. (https://kidshealth.org/en/parents/ozone-asthma.html)
More than 90% of the world’s children breathe toxic air every day. World Health Organization (WHO). (https://www.who.int/news-room/detail/29-10-2018-more-than-90-of-the-worlds-children-breathe-toxic-air-every-day)
Air pollution and childhood asthma: recent advances and future directions. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2740858/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app