Makanan dan Diet Sehat

Apa Saja Makanan Penambah Darah Yang Perlu Anda Ketahui

Dipublish tanggal: Mar 10, 2019 Update terakhir: Feb 11, 2020 Waktu baca: 4 menit
Apa Saja Makanan Penambah Darah Yang Perlu Anda Ketahui

Darah di dalam tubuh kita terdiri dari sel darah merah dan sel darah putih, platelets dan plasma (komponen cairan di dalam darah). Jika plasma dalam darah Anda rendah (hypovolemia), maka pilihan yang tepat untuk meningkatkannya adalah dengan treatment khusus.

Sementara itu, kekurangan sel darah merah atau hemoglobin (protein di dalam sel darah merah yang mengangkut oksigen ke seluruh bagian badan) disebut dengan anemia

Penurunan sel darah merah dalam tubuh umumnya dapat disebabkan karena kekurangan zat besi. Kekurangan zat besi ini mengakibatkan tubuh tidak mampu memproduksi hemoglobin, yakni substansi dalam sel darah merah yang berperan membawa oksigen keseluruh jaringan tubuh.

Salah satu penyakit yang sering menyerang kebanyakan manusia adalah anemia. Istilah tersebut merujuk pada salah satu gejala dimana penderita memiliki tekanan darah yang rendah dari tekanan darah normal

Beberapa jenis makanan dapat menambah jumah sel darah merah. Penderita anemia memerlukan nutrisi yang berbeda dari orang yang memiliki darah normal. 

Maka dari itu mereka membutuhkan asupan makanan tambahan yang bisa meningkatkan kadar Hemoglobin dalam darah mereka. Agar hemoglobin dalam darah meningkat dengan cepat anda hanya perlu mengkonsumsi makanan yang tepat.

Makanan untuk menambah darah sangat penting diperhatikan karena jika tidak bisa saja kurang darah yang diderita akan mengganggu produktifitas serta kesehatan. Kondisi tubuh juga memberikan respon yang tidak baik seperti pucat, mudah lelah, dan pusing sehabis duduk terlalu lama. 

Anemia yang tidak diobati bisa menjadi masalah yang serius. Oleh karena itu, Anda perlu untuk mengonsumsi berbagai makanan yang dapat menambah darah.

Cara mengatasi tekanan darah rendah

Banyak nutrisi dalam makanan yang dibutuhkan tubuh untuk membentuk sel darah merah, di antaranya adalah:

Makanan yang dapat meningkatkan kadar darah bisa berasal dari kacang-kacangan, sayur sayuran, jenis makanan laut, buah-buahan yang beraneka warna dan masih banyak lagi.

Sejumlah makanan penambah darah

  • Pisang
    Pisang cukup terkenal dengan kandungan potasiumnya yang tinggi. Ternyata pisang juga mengandung zat besi yang dapat meningkatkan produksi hemoglobin dalam tubuh. Konsumsilah minimal 1 buah pisang dalam sehari untuk mendapatkan manfaat secara maksimal.

  • Buah Jeruk
    Jeruk merupakan salah satu buah yang mengandung asam folat tinggi. Hal ini membuat jeruk dapat membantu menambah darah karena asam folat sendiri dapat membantu tubuh membuat sel darah merah baru. 

    Fungsi lainnya adalah dapat membantu penyerapan zat besi pada tubuh karena tinggi kadar vitamin C. 

  • Jambu Biji
    Jambu biji dikenal sebagai buah yang kaya kandungan sumber vitamin C. Dengan mengonsumsi jambu biji secara rutin maka akan sangat membantu tubuh dalam menyerap zat besi.

  • Pepaya
    Daun papaya sangat berhasiat untuk menambah platelets di dalam darah Anda. Pepaya mampu memberikan asupan vitamin C, zat besi, dan asam folat (vitamin B9). Kandungan-kandungan nutrisi semacam inilah yang dibutuhkan oleh tubuh dalam membentuk hemoglobin.

  • Wortel
    Wortel merupakan buah yang kaya akan vitamin A. Vitamin A dalam bentuk retinol berperan dalam membantu tubuh memproduksi sel darah merah dan mengantarkan oksigen ke sel-sel tubuh.

    Untuk dapat meningkatkan jumlah sel darah merah dalam tubuh, Anda disarankan untuk makan wortel minimal dua kali per minggu.

  • Bayam
    Bayam merupakan sayuran penambah darah dengan kandungan zat besi tinggi. Bayam juga bisa menjadi makanan penambah darah untuk ibu hamil dan wanita yang mengalami anemia saat menstruasi.

  • Kismis
    Adanya kandungan zat besi dalam kismis yang membantu pembentukan hemoglobin dalam darah. Anda pun bisa menikmati buah kering ini dengan berbagai cara, seperti ditambahkan dalam kue, sereal, oatmeal, dan lainnya.

  • Sawi Hijau
    Dalam sawi tidak hanya terkandung zat besi dan vitamin saja, tetapi ia juga memiliki kandungan mineral lengkap seperti kalium, potasium, fosfor, selenium, magnesium, dan masih banyak lagi.

  • Kacang Hijau
    Manfaat kacang hijau dapat mengatasi anemia atau kekurangan sel darah merah. Kandungan asam folat dan zat besi tinggi di dalam kacang hijau dapat meningkatkan hemoglobin di dalam tubuh.

  • Almond
    Berbeda dengan kacang lain, kacang ini memiliki jumlah nutrisi yang lebih lengkap. Di dalamnya terkandung vitamin, lemak baik, serat, antioksidan, mineral alami, dan lain sebagainya.

  • Ikan Salmon
    Ikan salmon menjadi sumber nutrisi vitamin B12 terbaik yang sangat dibutuhkan oleh penderita anemia. Peran penting vitamin B12 lainnya adalah mengoptimalkan pembelahan sel dan menjaga sistem saraf saat proses pembentukan DNA.

  • Beras Merah
    Beberapa kandungan yang ada di dalam beras merah seperti serat sangat bagus untuk program diet. Dan tentunya beras merah juga mengandung zat besi yang sangat diperlukan bagi para penderita anemia atau darah rendah.

  • Kembang Kol
    Kandungan gizi dalam bunga kol setara dengan kandungan brokoli, dimana ia sangat baik untuk mengoptimalkan regenerasi sel darah merah. Ada juga kandungan lain yang tak kalah penting seperti protein, kalium, kalsium, niasin, dan thiamine.

    Dengan demikian, mengonsumsi kembang kol dapat meningkatkan jumlah darah di dalam tubuh Anda.

Berikut adalah sumber makanan untuk penambah darah. Variasikanlah setiap harinya dengan porsi yang seimbang, tidak kurang ataupun berlebihan. Konsumsi makanan penambah darah secara berlebihan malah akan membuat munculnya penyakit baru.

8 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Patel, K. V., Ferrucci, L., Ershler, W. B., Longo, D. L., Guralnik, J. M. (2009, March 9). Red blood cell distribution width and the risk of death in middle-aged and older adults. Archives of internal medicine, 169(5), 515-523 (http://jamanetwork.com/journals/jamainternalmedicine/fullarticle/414843)
Mayo Clinic Staff. (2016, November 9). Vitamin deficiency anemia: Overview (http://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/vitamin-deficiency-anemia/home/ovc-20265306)
Carmel, R. (2008, September 15). How I treat cobalamin (vitamin B12) deficiency. Blood, 112(6), 2214-2221 (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC2532799/)

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Buka di app