Fakta Lengkap Seputar Sel Telur dan Kelainan yang Bisa Terjadi

Dipublish tanggal: Jul 14, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Fakta Lengkap Seputar Sel Telur dan Kelainan yang Bisa Terjadi

Sel telur merupakan bagian yang sangat penting pada sistem reproduksi wanita. Meski begitu, ternyata tidak semua wanita memahami seluk beluk mengenai sel telur. Tak hanya berperan penting saat proses menstruasi, sel telur terdiri dari beberapa lapisan yang menyimpan informasi genetik untuk janin yang akan tumbuh dan berkembang.

Fakta menarik seputar sel telur

Berikut ini adalah beberapa fakta lengkap mengenai sel telur yang menarik untuk Anda simak, antara lain:

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

1. Sel telur sudah terbentuk ketika masih janin

Selama ini, Anda mungkin mengira bahwa sel telur baru dihasilkan setelah perempuan memasuki masa pubertas. Namun, faktanya sel telur sudah mulai diproduksi bahkan sejak janin berusia 9 minggu, lho!

Memasuki usia 6 bulan, janin dapat memproduksi lebih dari 7 buah sel telur. Begitu bayi lahir, sel telur yang belum sempat matang tersebut akan mati. Namun, Anda tak perlu khawatir karena ini merupakan hal yang wajar terjadi.

2. Jumlah sel telur tidak banyak

Tidak seperti sperma yang bisa mencapai jutaan dalam 1 mililiter (ml) air mani, jumlah sel telur hanya sekitar 400-500 buah di sepanjang hidup wanita. Oleh karena itulah, sel telur wanita akan dihargai lebih mahal ketimbang sperma karena jumlah donornya yang lebih sedikit dan terbatas.

3. Ukuran sel telur sangat besar

Menariknya, sel telur adalah salah satu sel terbesar yang ada di dalam tubuh wanita. Ukuran sel telur bahkan 26 kali lebih besar dibandingkan sel darah merah dan 16 kali lebih besar dari sel sperma.

Sel telur sendiri terdiri dari berbagai lapisan yang berperan penting dalam perkembangan janin. Lapisan terluar pada sel telur merupakan zona pellucida, berfungsi untuk melindungi sel telur ketika sedang berkembang

Lapisan berikutnya adalah sitoplasma, yaitu lapisan mengandung protein tinggi yang memberikan nutrisi bagi sel telur. Selanjutnya, ada inti sel telur yang bertugas membawa informasi genetik. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Ukuran diameter sel telur mencapai 100 mikron, ukurannya kurang lebih setebal sehelai rambut sehingga Anda dapat melihatnya dengan mata telanjang. 

4. Sel telur memiliki siklus hidup yang panjang

Setiap ovulasi, hanya ada satu sel telur yang dilepaskan menuju tuba fallopi (saluran telur). Namun, sebenarnya ada beberapa sel telur lainnya di dalam ovarium tapi kondisinya belum matang.

Ketika ovulasi terjadi, maka hanya sel telur yang telah matang yang akan dilepaskan ke dalam tuba fallopi. Proses ini dilakukan secara bergantian oleh salah satu ovarium setiap bulannya. Misalnya, pada bulan ini ovarium kiri yang melepaskan 1 buah sel telur, kemudian ovarium kanan melakukan tugas yang sama pada bulan depan.

Berbagai risiko kelainan pada sel telur

Karena fungsinya sangat penting bagi sistem reproduksi wanita, maka sangatlah penting untuk menjaga kesehatan sel telur. Sebab jika tidak, sel telur bisa mengalami kelainan atau gangguan yang dapat memengaruhi proses kehamilan.

Berikut ini beberapa kelainan pada sel telur yang dapat dialami oleh wanita, antara lain:

1. Kelainan kromosom

Sel telur dapat mengalami kelainan kromosom. Kondisi ini menyebabkan sel telur yang sudah dibuahi sperma tidak mampu tumbuh karena tidak ada embrio di dalamnya. 

Iklan dari HonestDocs
Beli AFOLAT TAB 100S via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Afolat tab 100s 1

Pada kondisi normal, embrio pada sel telur akan berkembang ketika usia kehamilan mencapai 6 minggu. Akan tetapi, hal ini tidak terjadi pada sel telur yang rusak. Dalam istilah medis, kondisi ini disebut dengan kehamilan kosong (blighted ovum).

Baca Selengkapnya: Blighted Ovum (BO): Tanda-Tanda Kehamilan Kosong

2. Hamil anggur

Wanita dapat mengalami hamil anggur (mola hidatidosa) ketika terjadi kelainan pada jumlah kromosom, baik pada sperma ayah maupun sel telur ibu. Hal ini dapat terjadi ketika jumlah kromosom yang berasal dari sperma maupun sel telur ternyata kurang atau kelebihan.

Ada 2 jenis hamil anggur, yaitu hamil anggur parsial dan hamil anggur lengkap. Hamil anggur parsial adalah kondisi ketika ada 2 sperma yang membuahi sel telur, tapi ternyata tidak mengandung kromosom. Hal ini mengakibatkan janin tumbuh secara abnormal dan tidak dapat bertahan hidup.

Sedangkan hamil anggur lengkap adalah kondisi saat sperma membuahi sel telur yang tidak mengandung genetik. Akibatnya, janin tidak dapat berkembang di dalam rahim.

Baca Selengkapnya: Waspada, Ciri-Ciri Hamil Anggur Bisa Terjadi Tanpa Disadari

3. Kelainan genetik

Kelainan genetik bisa disebabkan dari sisi sperma maupun sel telur. Ketika sel telur atau sperma mengalami mutasi, maka sangat dimungkinkan membuat bayi lahir cacat.

Baca Juga: 3 Jenis Gangguan Pada Indung Telur Berdasarkan Gejalanya

Oleh karena itu, penting untuk selalu menjaga kesehatan tubuh Anda secara keseluruhan agar sel telur juga dalam kondisi sehat. Jangan ragu untuk berkonsultasi pada dokter untuk mengetahui kondisi dan kesehatan sel telur Anda.

33 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Prevalence of chromosomal abnormalities and timing of karyotype analysis in patients with recurrent implantation failure (RIF) following assisted reproduction. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC3991441/)
Wide range of chromosome abnormalities in the embryos of young egg donors. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/16569324)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app