Kelainan katup mitral Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Kenali Kelainan katup mitral lebih lanjut. Baca informasi penyebab, gejala, pengobatan, hingga diskusi dari pengguna HonestDocs. Klik di sini!
Dipublish tanggal: Agu 5, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit

Katup mitral bertindak seperti pintu di jantung. Ini memungkinkan darah mengalir dari atrium kiri (yang menerima darah dari paru-paru) ke ventrikel kiri (yang memompa darah keluar ke tubuh). 

Katup mitral memiliki 2 lipatan, juga disebut selebaran.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Ada 3 jenis kelainan katup mitral:

1. Prolaps katup mitral,

Adalah ketika 1 atau kedua katup tidak menutup dengan lancar dan mungkin tidak tertutup rapat ketika jantung memompa. Sebagai gantinya, mereka mungkin jatuh ke belakang ke atrium kiri. Ini terkadang menyebabkan regurgitasi.

2. Regurgitasi katup mitral 

Adalah ketika katup mitral tidak menutup dengan baik, yang memungkinkan darah bocor kembali dari ventrikel kiri ke atrium kiri. Ini dapat menyebabkan atrium menjadi lebih besar. Maka itu tidak dapat menekan seefektif seharusnya.

3. Stenosis katup mitral 

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Adalah ketika katup menjadi sempit atau kencang. Ini menyulitkan darah untuk keluar dari atrium kiri ke ventrikel kiri. Akibatnya, darah dapat kembali ke pembuluh darah paru-paru. Stenosis katup dan regurgitasi dapat terjadi bersamaan.

Kelainan katup mitral pada anak-anak

Beberapa anak mulai hidup dengan katup mitral normal dan kemudian mengalami gejala di kemudian hari. 

Salah satu penyebab masalah katup mitral adalah demam rematik, masalah dengan peradangan yang dapat berkembang setelah infeksi dengan bakteri Streptococcus.

Beberapa anak dilahirkan dengan masalah katup mitral. Dalam banyak situasi, penyebabnya tidak jelas. Anak-anak yang lahir dengan masalah katup mitral biasanya memiliki kelainan lain yang perlu diobati:

1. Regurgitasi katup mitral bawaan sering terjadi pada anak-anak yang memiliki lubang di dinding jantung yang membagi ruang jantung bagian atas atau bawah.

2. Penyempitan katup mitral bawaan (stenosis) biasanya berhubungan dengan kelainan yang menyebabkan penyumbatan aliran darah di sisi kiri jantung. 

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Jarang, penyempitan katup mitral dapat terjadi sebagai kondisi yang terisolasi.

3. Terkadang anak-anak mungkin memiliki kondisi kesehatan lain saat lahir juga. 

Misalnya, prolaps katup mitral kadang-kadang terjadi disertai dengan sindrom Marfan, dan beberapa jenis regurgitasi mitral sering terjadi pada anak-anak dengan Down Syndrome.

Beberapa kelainan katup tidak menyebabkan masalah. Orang lain dapat mengalami masalah serius, seperti gagal jantung, jika mereka tidak dirawat.

Gejala kelainan katup mitral

Kelainan katup mitral mungkin tidak menyebabkan gejala selama bertahun-tahun.

anak mungkin memiliki beberapa gejala ini, tergantung pada masalah katup dan seberapa parah masalahnya:

Mendiagnosis kelainan katup mitral

Untuk mendiagnosis masalah dengan katup mitral, dokter akan memeriksa anak. Dokter akan menggunakan stetoskop untuk mendengarkan suara abnormal di jantung mereka (murmur) atau suara katup yang tidak menutup dengan baik. 

Kadang-kadang dokter menemukan masalah katup setelah mendengar murmur jantung pada anak yang tampak sehat.

anak akan memerlukan tes ekokardiogram sehingga dokter dapat melihat bagaimana jantung mereka bekerja.

Mereka mungkin memerlukan tes lain yang menyediakan lebih banyak informasi tentang jantung mereka. Ini termasuk:

  • Sinar-X dada atau MRI (magnetic resonance imaging) jantung
  • Kateterisasi jantung
  • Elektrokardiogram
  • Tes latihan

Mengobati kelainan katup mitral

Perawatan untuk kelainan katup mitral tergantung pada jenis masalah dan bagaimana hal itu mempengaruhi anak.

Prolaps katup mitral

Sebagian besar anak-anak dengan prolaps katup mitral tidak memerlukan perawatan karena katup mereka tidak menimbulkan gejala atau masalah. 

Jika mereka memiliki gejala, seperti jantung berdebar atau nyeri dada, mereka mungkin perlu obat untuk meredakannya.

Dalam kasus yang tidak umum, ketika katup yang prolaps menyebabkan regurgitasi besar, seorang anak mungkin memerlukan pembedahan untuk memperbaiki atau mengganti katup.

Regurgitasi katup mitral

Tergantung pada seberapa parahnya, masalah katup ini dapat diobati dengan obat yang membantu pompa ventrikel kiri membaik sehingga lebih sedikit darah yang bocor kembali ke atrium kiri. 

Jika obat tidak cukup membantu, anak mungkin perlu pembedahan untuk memperbaiki atau mengganti katup mitral mereka.

Regurgitasi katup mitral dapat menyebabkan aritmia. Jika ini terjadi, anak mungkin memerlukan obat-obatan yang membantu mengendalikan detak jantung mereka.

Stenosis katup mitral

Jika stenosis katup mitral tidak diobati, tekanan darah di paru-paru mungkin menjadi terlalu tinggi. Ini disebut pulmonary hypertension. Ini dapat menyebabkan kerusakan permanen pada paru-paru dan jantung, termasuk gagal jantung.

Untuk mencegah kerusakan, beberapa anak dapat memiliki prosedur untuk membuka katup mitral mereka. Ini dilakukan di lab kateterisasi. Balon dimasukkan melalui katup. Ketika balon dipompa, katup ditarik terbuka. 

Kemudian balon dilepas. Ini disebut valvuloplasty balon.

Beberapa anak mungkin memerlukan pembedahan untuk mengganti katup mitral mereka.

Membantu transisi anak ke perawatan orang dewasa

Untuk memenuhi kebutuhan perawatan kesehatan jangka panjang anak, rumah sakit memiliki Program Penyakit Jantung Bawaan Dewasa khusus untuk mengalihkan anak ke perawatan orang dewasa ketika mereka sudah siap.


24 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
What are congenital heart defects? National Heart, Lung, and Blood Institute. https://www.nhlbi.nih.gov/health/health-topics/topics/chd.
Kouchoukos NT, et al. Congenital mitral valve disease. In: Kirklin/Barratt Boyes Cardiac Surgery. 4th ed. Philadelphia, Pa.: Elsevier; 2013. https://www.clinicalkey.com.
Townsend CM Jr, et al. Congenital heart disease. In: Sabiston Textbook of Surgery: The Biological Basis of Modern Surgical Practice. 20th ed. Philadelphia, Pa.: Elsevier; 2017. https://www.clinicalkey.com.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app