Imperforate Anus and Anorectal Malformations Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Kenali Imperforate Anus and Anorectal Malformations lebih lanjut. Baca informasi penyebab, gejala, pengobatan, hingga diskusi dari pengguna HonestDocs. Klik di sini!
Dipublish tanggal: Jul 24, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 5 menit
Imperforate Anus and Anorectal Malformations Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Anus Imperforata berarti tidak ada lubang untuk kotoran (feses) untuk meninggalkan tubuh pada akhir saluran pencernaan. 

Masalah ini dapat terjadi karena:

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

1. Saluran pencernaan dapat berakhir di kantong tertutup di dalam tubuh. 

Posisinya mungkin dekat dengan tempat di mana kotoran biasanya meninggalkan tubuh (anus), atau mungkin lebih tinggi di perut.

2. Rektum (ujung usus besar sebelum anus) dapat terhubung ke kulit di depan tempat anus biasanya berada. 

Terhubung melalui saluran yang disebut fistula.

3. Rektum dapat terhubung ke bagian tubuh lain melalui fistula. 

Pada anak laki-laki, rektum dapat terhubung ke uretra, kandung kemih atau skrotum. Pada anak perempuan, rektum dapat terhubung ke vagina atau saluran kemih.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Anestesi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 22

Semua masalah ini dengan cara anus bayi atau rektum terbentuk sebelum kelahiran disebut malformasi anorektal. Penyebabnya tidak diketahui.

Seberapa serius masalah ini?

Malformasi anorektal sangat bervariasi dari anak ke anak. Seberapa parah masalahnya tergantung pada:

  • Seberapa jauh saluran pencernaan bayi Anda memanjang. Jika rektum mencapai hampir ke lokasi normal anus, masalahnya mungkin lebih mudah untuk diperbaiki.
  • Seberapa besar otot di sekitarnya terpengaruh.
  • Apakah saluran menghubungkan rektum ke saluran kemih pada anak laki-laki atau ke alat kelamin pada anak perempuan. Jika ya, dokter bedah perlu memperbaiki saluran.
  • Masalah lain terkait dengan anus imperforata

Beberapa bayi dengan anus imperforata mungkin mengalami masalah dengan:

  • Tulang belakang, tepat di atas tulang ekor
  • Jantung
  • Batang tenggorokan (trakea)
  • Tabung yang menghubungkan mulut ke lambung (kerongkongan)
  • Ginjal dan kandung kemih
  • Tangan dan kaki

Ketika seorang bayi memiliki lebih dari 2 masalah ini, dokter mengatakan mereka memiliki hubungan VACTERL. Setiap huruf berarti kemungkinan masalah:

V = vertebral, masalah dengan tulang di tulang belakang

A = anus imperforata

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Anestesi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 22

C = cardiac, masalah dengan jantung

TE = tracheoesophageal fistula dan esophageal atresia

R = renal, masalah ginjal

L = limb, masalah dengan tulang di lengan

Anak perempuan mungkin memiliki masalah terkait yang disebut kloaka. Ini berarti rektum, kandung kemih dan vagina tidak terbentuk dengan benar. 

Mereka berbagi satu lubang ke bagian luar tubuh alih-alih setiap organ memiliki lubangnya sendiri.

rumah sakit juga memeriksa banyak bayi dan anak-anak pada usia berapa pun yang:

  • Memiliki gejala tetapi belum didiagnosis karena masalah mereka tidak jelas
  • Telah didiagnosis dan perlu dioperasi
  • Pernah operasi di tempat lain dan ingin berganti dokter
  • Ingin pendapat lain tentang perawatan terbaik

Gejala anus imperforata

Tanda dan gejala anus imperforata meliputi:

  • Bukaan ke anus hilang atau tidak di tempat biasa. Pada anak perempuan, mungkin dekat vagina.
  • Tidak ada kotoran yang keluar dalam satu atau 2 hari kelahiran.
  • Kotoran keluar melalui lubang lain, seperti uretra pada anak laki-laki atau vagina pada anak perempuan.
  • Perut bengkak.

Mendiagnosis anus imperforata

Biasanya dokter menemukan anus imperforata ketika mereka memeriksa bayi segera setelah lahir. Pemeriksaan fisik biasanya sudah cukup untuk membuat diagnosis. Pemeriksaan juga membantu mengetahui seberapa parah kondisinya.

Dokter akan memeriksa:

  • Area di sekitar pantat bayi Anda dan alat kelamin untuk tanda-tanda masalah
  • Untuk melihat apakah mereka dapat menemukan kotoran bayi pertama Anda (meconium) dan memberi tahu di mana ia berada

Studi Pencitraan 

Dokter bayi Anda mungkin meminta beberapa tes pencitraan:

  • Sinar-X perut dan tulang belakang bagian bawah (sakrum)
  • Ultrasonografi

Tes ini dapat menunjukkan detail penting, seperti di mana rektum berakhir dan apakah rektum terhubung ke struktur tubuh lainnya. Tes ini penting untuk merencanakan operasi dan perawatan yang tepat untuk anak.

Tes untuk menemukan masalah terkait

Jika bayi Anda didiagnosis menderita anus imperforata, mereka akan memerlukan tes lain nanti untuk memeriksa masalah pada tulang belakang, jantung, dan ginjal mereka. 

Pada anak perempuan, dokter akan memeriksa kloaka, masalah yang berkaitan dengan rektum, kandung kemih dan vagina yang tidak terbentuk dengan benar.

Sebelum operasi, dokter bayi Anda akan:

  • Memberikan cairan dan nutrisi bayi Anda melalui jalur intravena (IV) ke pembuluh darahnya.
  • Memasukkan tabung melalui hidung bayi Anda ke perutnya (disebut tabung nasogastrik atau tabung NG). Tabung ini membantu menjaga udara keluar dari perut sehingga bayi Anda akan jarang muntah.

Operasi

Bayi Anda akan membutuhkan pembedahan sehingga kotoran dapat keluar. Jenis dan jumlah operasi tergantung pada kebutuhan bayi Anda.

  • Jika ujung dubur bayi Anda sangat dekat dengan lokasi normal anus, bayi Anda hanya perlu 1 operasi dalam beberapa hari pertama kehidupannya.
  • Pembedahan akan lebih rumit jika letak rektum lebih tinggi.
  • Bayi Anda juga akan memerlukan pembedahan untuk memperbaiki saluran yang menghubungkan dubur dengan struktur tubuh lain, seperti saluran kemih atau kelamin. Dalam hal ini, bayi Anda akan membutuhkan operasi lain sebelum perbaikan anus.

Bedah untuk anus imperforata memiliki 3 tujuan:

  • Membuat anus di tempat normal (anoplasty).
  • Melepaskan rektum dari struktur lain dan memperbaikinya, jika perlu.
  • Menarik rektum ke bawah ke anus baru dan menghubungkannya.

rumah sakit akan menjelaskan jenis operasi apa yang dibutuhkan bayi Anda, berapa lama waktu yang dibutuhkan dan jumlah prosedur yang dibutuhkan anak.

  • Seringkali ahli bedah dapat beroperasi melalui anus anak dan tidak harus membuat sayatan pada tubuh mereka.
  • Beberapa anak dapat menjalani operasi laparoskopi, menggunakan sayatan kecil di perut.
  • Beberapa anak akan membutuhkan pembedahan terbuka, menggunakan sayatan yang lebih besar.

Perawatan setelah operasi

Setelah pembedahan untuk anus imperforata, rumah sakit akan memberikan obat penahan sakit pada anak untuk kenyamanan mereka. 

Sebagian besar waktu, anak-anak yang tidak memiliki masalah kesehatan lainnya tinggal di rumah sakit selama 5 hingga 7 hari. Bayi dengan masalah yang lebih kompleks biasanya menetap lebih lama. 

Bayi Anda bisa pulang ketika mereka dapat menyusu dengan baik, berat badan bertambah dan dapat buang air besar melalui anus baru mereka atau colostomy.

Ketika bayi Anda siap untuk pulang, perawat rumah sakit akan membantu mengatur persediaan yang Anda butuhkan. Anda akan memiliki banyak waktu untuk mempraktikkan semua perawatan bayi Anda sebelum pulang.

Pemberian gizi untuk bayi

Setelah operasi, bayi membutuhkan tabung yang melewati hidung mereka untuk mengosongkan perut sehingga mereka tidak muntah (tabung nasogastrik). 

Seberapa cepat anak dapat makan melalui mulut setelah operasi tergantung pada jenis prosedur yang mereka dapatkan. rumah sakit akan menjelaskan rencana makan anak dan memastikan bayi Anda berkembang dengan baik.

Perawat dan spesialis laktasi rumah sakit akan melakukan semua yang rumah sakit bisa untuk membantu Anda dalam memberikan ASI bayi Anda. 

Untuk menjaga ASI Anda tetap mengalir dan membuat persediaan ASI untuk bayi Anda, rumah sakit akan membantu Anda memompa payudara dan menyimpan ASI Anda. K

etika bayi Anda sudah siap, perawat dan terapis menyusui rumah sakit membantu dengan transisi untuk menyusui dengan botol atau payudara.

Kunjungan tindak lanjut dan perawatan di rumah

Sekitar 2 hingga 3 minggu setelah operasi, dokter bedah akan memeriksa anak melalui kunjungan tindak lanjut untuk memastikan anak sembuh dan makan dengan baik.

Pada kunjungan tindak lanjut pertama, dokter bedah akan melakukan dilatasi anorektal.

  • Dokter bedah mengeluarkan batang kecil yang sangat halus ke dalam anus bayi Anda untuk meregangkan lubang dengan lembut.
  • Ini menjaga agar anus baru bayi Anda tidak terlalu sempit saat ia sembuh.
  • Ini membantu mempersiapkan operasi untuk menutup colostomy, jika anak melakukan prosedur colostomy.

Bayi Anda akan membutuhkan pelebaran setiap hari selama berminggu-minggu.

rumah sakit akan mengajari Anda dan memastikan Anda merasa nyaman dengan cara melakukannya di rumah.

Mengatasi masalah kontrol usus

Setelah operasi dan pelebaran, beberapa anak mampu mengontrol ususnya lebih baik. Namun seringkali terjadi masalah usus terus-menerus sepanjang hidup mereka. Ini termasuk sembelit atau fecal incontinence. 

Beberapa anak memiliki kontrol usus yang buruk karena:

  • Jenis malformasi
  • Masalah dengan tulang belakang mereka
  • Otot panggul yang lemah

Untuk anak-anak yang lahir dengan anus imperforata, masalah usus yang mereka alami tidak dirawat seperti anak-anak lainnya. Ini sebabnya sangat penting untuk Anda mendapatkan perawatan jangka panjang dari para ahli. 

Rumah sakit akan bermitra dengan Anda untuk memastikan anak atau remaja Anda merasa aman, memahami apa yang terjadi dan membantu membuat pilihan tentang perawatan mereka dengan cara yang sesuai dengan usia mereka.

6 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app