Ebola Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 15, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 6 menit
Ebola Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Paparan Ebola berarti:

  • Menyentuh seseorang yang didiagnosis menderita Ebola. Contohnya termasuk berciuman, berpelukan, atau berpegangan tangan. Contoh lain adalah berbagi peralatan makan atau minum.
  • Kontak dengan darah atau cairan tubuh seseorang yang dicurigai atau terbukti Ebola.
  • Menangani kelelawar, monyet, atau hewan liar lainnya dari daerah di mana Ebola terjadi.

Fakta Ebola

  • Ebola adalah infeksi yang disebabkan oleh virus Ebola.
  • Infeksinya menyebar dari manusia ke manusia. Kasus pertama mungkin berasal dari kontak dengan kelelawar atau monyet yang terinfeksi.
  • Ini merupakan penyakit langka, tetapi angka kematian bisa 50% di negara-negara miskin. -Tingkat kematian di rumah sakit AS adalah sekitar 10%.
  • Ada wabah kecil di Afrika sejak tahun 1976.
  • Pada tahun 2014, wabah besar Ebola dimulai di Guinea di Afrika Barat.
  • Pada 30 September 2014, CDC melaporkan kasus Ebola pertama di Amerika Serikat. Pasien terpapar Ebola di Liberia. Gejala pertamanya muncul saat dia berada di Dallas, Texas.

Gejala Ebola

Gejala muncul 2 hingga 21 hari setelah terkena Ebola. Rata-rata adalah 8-10 hari. Gejalanya adalah:

Bagaimana Ebola Disebarkan

  • Orang dengan Ebola tidak menyebarkan penyakit sampai mereka menjadi sakit. Orang yang terinfeksi aman selama masa inkubasi. Ini merupakan waktu antara paparan dan waktu seseorang mengalami gejala.
  • Pasien Ebola yang mengalami demam dan merasa sakit dapat menyebarkan penyakit ini. -Selama beberapa hari pertama gejala, Ebola tidak sangat menular. Kebanyakan orang yang tinggal di rumah yang sama tidak terkena Ebola. Tingkat serangan untuk orang dewasa adalah 30%. Tingkat serangan untuk anak-anak adalah 5%.
  • Virus Ebola dapat menyebar dengan beberapa cara:
  • Cairan darah atau tubuh seseorang yang sakit dengan Ebola dapat menyebarkan penyakit ini. Cairan tubuh meliputi ludah, urine, muntah, feses, keringat, air mani dan ASI. Menyentuh mayat korban Ebola juga bisa menularkan penyakit.
  • Benda kotor dengan darah atau cairan tubuh dapat menyebarkan penyakit. Contohnya adalah pakaian kotor, tempat tidur atau jarum.
  • Hewan yang terinfeksi (misal kelelawar dan monyet) juga dapat menyebarkan penyakit.
  • Kontak membran mukosa. Ebola dapat timbul jika cairan yang terinfeksi masuk ke mata, hidung atau mulut. Umumnya terjadi jika cairan yang terinfeksi masuk ke tangan. Kemudian, orang yang sehat kemudian menyentuh wajah mereka dengan tangan yang kotor. Mencuci tangan dapat membantu mengurangi kemungkinan terkena Ebola.
  • Kontak kulit. Virus dalam darah atau cairan tubuh dapat melewati luka terbuka. Kulit normal aman jika cairan tubuh dibersihkan dengan hati-hati.
  • Ebola tidak menyebar dalam persediaan makanan, air ledeng, atau udara. Serta tidak disebarkan oleh nyamuk atau serangga lainnya.

Negara dengan Wabah Ebola

  • Sebagian besar pasien Ebola berkaitan dengan negara-negara di Afrika Barat.
  • Pasien-pasien ini telah tinggal atau bepergian ke negara-negara di sana. Negara-negara ini termasuk Guinea, Liberia, dan Sierra Leone. -Risiko terkena penyakit ini paling tinggi di negara-negara yang mengalami wabah saat ini.
  • Pengasuh dan kontak dekat pasien Ebola juga bisa mendapatkan penyakit ini.
  • Tetapi, bagi kebanyakan orang, risiko terkena Ebola tetap sangat rendah.

Saran Perawatan

Paparan Ebola dalam 21 Hari Terakhir dan Gejala

1. Yang Harus Anda Ketahui Tentang Infeksi Ebola:

  • Anak terkena Ebola dalam 21 hari terakhir dan sekarang memiliki gejala.
  • Anak perlu diperiksa untuk melihat apakah mereka memiliki Ebola.

2. Hubungi Ruang Darurat Terdekat (UGD) Sekarang:

  • Anak perlu diperiksa. Panggil ER terdekat atau hotline Ebola. Beri tahu mereka gejala anak dan bahwa mereka terpapar pada Ebola. Ini adalah langkah yang sangat penting! Dengan cara ini UGD akan siap untuk merawat Anda dan melindungi orang lain.
  • Tidak semua rumah sakit siap memeriksa kemungkinan pasien Ebola. UGD akan memberi Anda petunjuk tempat terbaik untuk dikunjungi. Mereka juga dapat mengirim ambulans khusus untuk menjemput anak.
  • ER adalah tempat terbaik untuk mendapatkan tes dan perawatan.
  • UGD paling siap untuk mencegah penyebaran infeksi ini ke orang lain.

3. Dibutuhkan Isolasi:

  • Tetap di rumah Anda sampai Anda berbicara dengan hotline ER atau Ebola.
  • Jangan pergi ke sekolah atau bekerja.
  • Jangan pergi ke gereja, pusat penitipan anak, belanja, atau tempat umum lainnya.
  • Hindari kontak fisik dengan orang lain (berpelukan, berciuman). Jangan berjabat tangan.

4. Lindungi Orang Lain dari Cairan Tubuh:

  • Lindungi orang lain dari darah dan cairan tubuh lainnya!
  • Cairan tubuh meliputi ludah, urine, muntah, feses, keringat, air mani dan ASI.
  • Tutupi area yang berdarah dengan handuk atau kain.
  • Orang lain harus menghindari kontak dengan darah atau cairan tubuh. Mereka seharusnya tidak menyentuh Anda atau anak. Mereka seharusnya tidak menangani tempat tidur anak atau pakaian kotor.

5. Obat Demam:

  • Untuk demam di atas 102 ° F (39 ° C), dapat memberikan produk asetaminofen (seperti Tylenol).
  • Muntah: Hindari obat sampai timbul muntah

Paparan Ebola dalam 21 Hari Terakhir dan Tanpa Gejala

1. Yang Harus Anda Ketahui Tentang Paparan Ebola:

  • Anak terpapar Ebola tetapi tidak memiliki gejala.
  • Karena sudah kurang dari 21 hari, ia masih berisiko terkena Ebola. Infeksi dimulai dalam 21 hari setelah paparan terakhir.
  • Anda perlu memperhatikan gejala sampai 21 hari berlalu.

2. Hubungi Departemen Kesehatan Masyarakat Setempat (PHD) Segera:

  • Panggil PHD lokal segera. Beberapa kota memiliki hotline Ebola.
  • Jika Anda tidak dapat menghubungi PHD, hubungi dokter.
  • Ini sangat penting. Harus segera dilakukan untuk menghentikan penyebaran penyakit.

3. Tinggal di rumah:

  • Tetap di rumah sampai Anda berbicara dengan departemen kesehatan masyarakat atau dokter.
  • Mereka akan memberitahu Anda berapa lama isolasi yang dibutuhkan selama 21 hari.
  • Periksa suhu Anda dua kali sehari.
  • Laporkan demam atau gejala apapun ke penyedia layanan kesehatan yang mendampingi Anda.

4. Hubungi Ruang Darurat Terdekat (UGD) Jika:

  • Demam terjadi dalam waktu 21 hari setelah paparan Ebola
  • Nyeri perut, diare, atau muntah terjadi dalam waktu 21 hari setelah paparan Ebola
  • Sakit kepala atau batuk terjadi dalam 21 hari setelah paparan Ebola
  • Memar atau pendarahan yang tidak dapat dijelaskan terjadi dalam 21 hari setelah paparan Ebola
  • Catatan Penting: Anda harus menelepon UGD terlebih dahulu sebelum Anda pergi ke sana. Beri tahu mereka gejala anak dan bahwa mereka terpapar pada Ebola. Ini adalah langkah yang sangat penting! Dengan cara ini UGD akan siap untuk merawat Anda dan melindungi orang lain. Selain itu, UGD dapat mengirimkan ambulans khusus untuk menjemput Anda.

Paparan Ebola Lebih Dari 21 Hari Yang Lalu dan Tanpa Gejala

1. Jaminan:

  • Gejala akan muncul 2 hingga 21 hari setelah terkena Ebola. Rata-rata gejala muncul dalam 8-10 hari.
  • Lebih dari 21 hari telah berlalu sejak anak terpapar terakhir kali.
  • Anak tidak mengalami demam atau gejala Ebola lainnya.
  • Karena itu, anak harus aman dari segala kemungkinan.

2. Hubungi dokter Jika:

  • Terjadi demam 
  • Anda merasa anak perlu diperiksa

Pertanyaan Ebola

1. Yang Harus Anda Ketahui Tentang Ebola:

  • Ebola adalah infeksi yang disebabkan oleh virus Ebola.
  • Ini adalah penyakit langka, tetapi angka kematiannya bisa mencapai 50%. Tingkat kematian di rumah sakit AS adalah sekitar 10%.
  • Ada wabah kecil di Afrika sejak tahun1976.
  • Pada tahun 2014, wabah besar Ebola dimulai di Afrika Barat.
  • Pada 30 September 2014, CDC melaporkan kasus Ebola pertama di Amerika Serikat. Pasien terpapar Ebola di Liberia. Gejala pertamanya muncul saat dia berada di Dallas, Texas.

2. Gejala Ebola:

  • Gejala muncul 2 hingga 21 hari setelah terkena Ebola. Rata-rata adalah 8-10 hari. Gejalanya adalah:
  • Demam. Demam biasanya merupakan gejala pertama.
  • Sakit perut, muntah atau diare
  • Sakit kepala parah, lemah atau sakit otot
  • Pendarahan dan memar adalah gejala yang terlambat.

3. Bagaimana Ebola Disebarkan:

  • Orang dengan Ebola tidak menyebarkan penyakit sampai mereka menjadi sakit. Orang yang terinfeksi aman untuk bersama selama masa inkubasi. Ini adalah waktu antara paparan dan waktu seseorang mengalami gejala.
  • Pasien Ebola yang mengalami demam dan merasa sakit dapat menyebarkan penyakit ini. Selama beberapa hari pertama gejala, tidak sangat menular. Kebanyakan orang yang tinggal di rumah yang sama tidak terkena Ebola. Tingkat serangan untuk orang dewasa adalah 30%. Tingkat serangan untuk anak-anak adalah 5%.
  • Virus ini dapat menyebar dengan beberapa cara:
  • Cairan darah atau tubuh seseorang yang sakit dengan Ebola dapat menyebarkan penyakit ini. -Cairan tubuh termasuk Meludah, kencing, muntah, tinja, keringat, air mani dan ASI. -Menyentuh mayat korban Ebola juga bisa menularkan penyakit.
  • Benda kotor dengan darah atau cairan tubuh dapat menyebarkan penyakit. Contohnya adalah pakaian kotor, tempat tidur atau jarum.
  • Hewan yang terinfeksi (misal kelelawar dan monyet) juga dapat menyebarkan penyakit.
  • Kontak membran mukosa. Ebola dapat timbul jika cairan yang terinfeksi masuk ke mata, hidung atau mulut. Ini terutama terjadi jika cairan yang terinfeksi masuk ke tangan. Kemudian, orang yang sehat kemudian menyentuh wajah mereka dengan tangan yang kotor. Mencuci tangan dapat membantu mengurangi kemungkinan terkena Ebola. 
  • Kontak kulit. Virus dalam darah atau cairan tubuh dapat melewati luka terbuka. Kulit normal aman jika cairan tubuh dibersihkan dengan hati-hati.
  • Ebola tidak menyebar dalam persediaan makanan, air ledeng, atau udara. Serta tidak disebarkan oleh nyamuk atau serangga lainnya.

4. Negara dengan Wabah Ebola:

  • Sebagian besar pasien Ebola berkaitan dengan negara-negara di Afrika Barat. Pasien-pasien ini telah tinggal atau bepergian ke negara-negara di sana. Negara-negara ini termasuk Guinea, Liberia, dan Sierra Leone. Risiko terkena penyakit ini paling tinggi di negara-negara yang mengalami wabah sekarang.
  • Pengasuh dan kontak dekat pasien Ebola juga bisa mendapatkan penyakit ini.
  • Tetapi, bagi kebanyakan orang, risiko terkena Ebola tetap sangat rendah.

Iklan dari HonestDocs
Beli Domperodine IF 10mg Tab via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Domperidone if 10mg tab 1

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Ebola (for Parents). Nemours KidsHealth. (https://kidshealth.org/en/parents/ebola.html)
Nutritional care of children and adults with Ebola virus disease in treatment centres. World Health Organization (WHO). (https://www.who.int/elena/titles/nutrition_ebola/en/)
Ebola in children: epidemiology, clinical features, diagnosis and outcomes. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/25522340)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app