Aritmia Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 3, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 4 menit
Aritmia Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Apa itu aritmia?

Aritmia merupakan irama jantung yang abnormal.

Biasanya, hal ini menandakan jantung anak berdetak terlalu cepat atau terlalu lambat untuk aktivitas yang mereka lakukan. Pada beberapa anak, detak jantung yang abnormal dapat memiliki konsekuensi serius. Tetapi dalam banyak kasus, gejalanya tampak menyusahkan tetapi tidak perlu dikhawatirkan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Jantung via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 10

Aritmia disebabkan oleh masalah pada sistem kelistrikan di jantung. Hal ini dapat menyebabkan detak jantung yang terlalu cepat (takikardia) atau terlalu lambat (bradycardia).

Bagaimana jantung yang sehat bekerja?

Jantung memiliki 4 ruang yang berfungsi seperti pompa. Atria berupa 2 ruang teratas. Mereka menerima darah dari paru-paru dan seluruh tubuh. Ventrikel berupa 2 ruang bawah. Mereka memompa darah ke paru-paru dan seluruh tubuh. Penting bagi keempat bilik jantung tersebut. Untuk bekerja secara berurutan satu sama lain untuk menciptakan pompa yang efektif.

Nodus sinus dikenal sebagai "alat pacu" pada jantung. Berfungsi untuk mengontrol detak jantung normal. Terletak di bagian atas atrium kanan. Nodus sinus membuat jantung berdetak lebih lambat saat istirahat atau tidur dan berdetak lebih cepat dengan berolahraga atau ketika Anda takut atau bersemangat.

Setiap detak jantung dimulai dengan gelombang listrik (sinyal) yang melewati dari simpul sinus melalui bilik atas jantung. Sinyal ini bergerak seperti riak yang dibuat dalam air ketika kerikil dilemparkan. Sinyal listrik ini membuat ruang (atria) berkontraksi, atau terjepit, membuatnya berdetak.

Selanjutnya, sinyal listrik bergerak ke persimpangan antara ruang atas dan bawah. Persimpangan ini dikenal sebagai simpul atrioventrikular (AV node). AV node sedikit menunda sinyal dan kemudian meneruskannya ke ruang bawah (ventrikel), membuatnya berdetak.

Setelah ventrikel berdetak, siklus detak jantung selesai. Seharusnya tidak ada cara bagi sinyal listrik untuk melakukan perjalanan mundur ke atrium. Sebaliknya, detak jantung berikutnya dimulai pada simpul sinus dan mengikuti jalur yang sama.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Aritmia pada anak-anak

Ada banyak jenis aritmia yang mempengaruhi bilik jantung dengan cara yang berbeda. Beberapa tidak berbahaya, namun ada juga yang serius. Anak-anak dengan tanda atau gejala aritmia harus segera dievaluasi oleh dokter jantung (ahli jantung).

Kadang-kadang aritmia muncul saat lahir (bawaan), dan yang lainnya didapat, seperti setelah infeksi jantung atau pembedahan jantung.

Sebagai contoh, supraventricular tachycardia (SVT) adalah penyebab paling umum dari detak jantung yang cepat dan biasanya tidak mengancam jiwa. Sebaliknya, sindrom perpanjangan interval Q-T (LQTS) adalah kondisi genetik yang terkait dengan aritmia yang mengancam jiwa yang dapat dipicu oleh olahraga atau karena terkejut atau takut.

Dalam kasus lain, seperti setelah operasi jantung, sistem kelistrikan jantung yang normal dapat menjadi parut dan tidak berfungsi secara normal. Hal ini dapat menyebabkan detak jantung

yang sangat cepat atau detak jantung yang terlalu lambat untuk tingkat aktivitas anak.

Gejala Aritmia

Aritmia dapat menyebabkan masalah dengan detak jantung anak:

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Anda mungkin tidak melihat adanya masalah dengan detak jantung mereka. Terkadang keluarga tidak tahu bahwa anak mereka menderita aritmia sampai diketahui saat

melakukan pemeriksaan rutin.

Karena detak jantung mempengaruhi aliran darah, beberapa aritmia dapat menyebabkan tanda dan gejala ini:

Mendiagnosis Aritmia

Untuk mendiagnosis kondisi ini, dokter Anda akan memeriksa anak, memeriksa detak jantung mereka dan menggunakan stetoskop untuk mendengarkan jantung mereka. Dokter akan menanyakan lebih rinci tentang gejala apapun yang dialami anak, riwayat kesehatannya, dan riwayat kesehatan keluarga Anda.

Beberapa jenis aritmia hanya terjadi sesekali. Ketika tidak terjadi, sulit untuk mendeteksinya. Karena alasan ini, aritmia sulit didiagnosis.

Untuk mempelajari aktivitas listrik di jantung anak, dokter akan menggunakan elektrokardiogram (EKG). Jika detak jantung yang tidak normal tidak terjadi selama tes ini, anak mungkin diminta untuk memakai perangkat pemantauan di rumah. Pemilihan monitor akan disesuaikan bergantung pada sifat gejala anak dan usia anak:

  • Untuk gejala harian, biasanya menggunakan perangkat yang disebut monitor Holter. Monitor ini dapat merekam aktivitas jantung selama 24 jam.
  • Untuk gejala yang lebih jarang, perangkat lain yang disebut monitor acara dapat diaktifkan oleh Anda ketika mereka merasakan masalah dengan irama jantung mereka.

Tes umum lainnya untuk mengevaluasi aritmia meliputi:

  • Ekokardiogram
  • Tes latihan
  • Beberapa anak mungkin memerlukan rontgen dada atau MRI (magnetic resonance imaging) dari jantung atau tes darah.

Dokter juga menggunakan studi electrophysiology, yang memungkinkan mereka untuk menemukan penyebab aritmia dan, dalam banyak kasus, menyembuhkannya.

Mengobati Aritmia

anak mungkin tidak memerlukan perawatan untuk aritmia. Seringkali, detak jantung yang abnormal tidak menyebabkan masalah. Jika anak memang membutuhkan perawatan, akan ada beberapa pilihan, tergantung pada jenis aritmia.

Kebutuhan akan perawatan tergantung pada banyak faktor, termasuk:

  • Jenis aritmia
  • Usia anak
  • Durasi dan frekuensi episode
  • Apakah anak memiliki gejala

Pilihan perawatan untuk aritmia

 Aritmia dapat diobati dengan 1 atau lebih dari pilihan-pilihan ini, tergantung pada jenis aritmia

 dan seberapa seriusnya:

  • Observasi (pemantauan dari waktu ke waktu tanpa pengobatan)
  • Obat-obatan yang memperbaiki detak jantung atau menstabilkan detak jantung tidak teratur 
  • Ablasi transkateter: Prosedur yang menggunakan tabung kecil (kateter) yang dimasukkan melalui pembuluh darah kaki hingga ke jantung. Kateter digunakan untuk menghancurkan potongan kecil jaringan jantung yang menyebabkan aritmia. 
  • Implantasi alat pacu jantung 
  • Implantasi defibrillator
  • Operasi

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Arrhythmia (Abnormal Heartbeat) (for Parents). Nemours KidsHealth. (https://kidshealth.org/en/parents/arrhythmias.html)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app