Keluar Kencing Saat Batuk, Apakah Hal Tersebut Normal?

Dipublish tanggal: Jul 5, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Okt 17, 2019 Waktu baca: 3 menit
Keluar Kencing Saat Batuk, Apakah Hal Tersebut Normal?

Mungkin beberapa dari Anda pernah mengalami hal ini, yaitu keluar kencing saat batuk, padahal Anda tidak dalam keadaan ingin kencing. Hal ini terkadang membuat Anda menjadi tidak nyaman karena celana tiba-tiba basah, terlebih lagi apabila Anda sedang berada di tempat umum. 

Keadaan ini pasti membuat aktivitas Anda menjadi terganggu, teruatama bagi kaum wanita. Anda pasti bertanya-tanya apakah kondisi ini normal bagi kesehatan atau malah berbahaya. Simak penjelasannya di bawah ini. 

Iklan dari HonestDocs
Beli PARATUSIN 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Paratusin tablet 3

Normalkah keluar kencing saat batuk? 

Hal yang menyebabkan Anda keluar kencing saat batu adalah stress incontinence, atau inkontinensia stres. Hal ini terjadi karena adanya peningkatan tekanan di area sekitar perut yang mengakibatkan air kencing keluar dari kandung kemih. 

Tidak hanya pada saat batuk saja kencing bisa keluar, ada juga kegiatan lain yang menyebabkan keluarnya kencing, seperti: melompat, tertawa, bersin, mengangkat benda berat dan berhubungan seks. 

Kondisi keluar kencing dari kandung kemih saat batuk termasuk dalam salah satu jenis gangguan inkontinensia urin yaitu inkontinensia stres. Terdapat beberapa jenis inkontinensia urin seperti inkontinensia stres, inkontinensia fungsional, inkontinensia urge, dan inkontinensia overflow. 

Tetapi hal ini tidak akan membuat cairan yang ada dalam kandung kemih keluar dalam jumlah yang banyak seperti gangguan inkontinensia lainnya. Air kencing yang keluar karena inkontinensia stres hanya keluar dalam jumlah yang sedikit karena tekanan yang terjadi dalam kandung kemih sehingga tidak sengaja mengeluarkan air kencing.

Penyebab keluar kencing saat batuk 

Keluarnya kencing saat batuk terjadi karena melemahnya otot dan jaringan yang menjadi bagian dari kandung kemih serta otot yang mengatur pelepasan urin. Kandung kemih akan mengembang saat terisi air kencing apabila berada dalam keadaan normal. 

Katup penutup kandung kemih akan tetap tertutup hingga anda tiba dikamar mandi untuk mengeluarkannya. 

Iklan dari HonestDocs
Beli PARATUSIN 10TAB 1 STRIP via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Paratusin tablet 3

Selain pada saat batu, ketika Anda melakukan kegiatan seperti membungkuk, tertawa, dan mengangkat beban, otot dapat melemah karena mendapat tekanan. Beberapa faktor yang menyebabkan melemahnya otot panggul dan katup penutup kandung kemih adalah: 

Persalinan 

Pada dasarnya wanita adalah kaum yang sering mengalami keluarnya kencing saat batuk, terlebih para ibu yang selesai melakukan persalinan. Selain itu, wanita yang melalui persalinan normal berisiko dua kali lebih tinggi mengalami inkontinensia stres ini, daripada para ibu yang melahirkan melalui proses operasi. 

Faktor lain yang membuat wanita mengalami hal ini adalah menopause

Operasi prostat 

Operasi yang biasanya dialami oleh kaum pria ini mengakibatkan katup kandung kemih menjadi leamh karena pengankatan kelenjar prostat

Faktor lain

Selain dua faktor diatas, terdapat faktor lain yang menjadi penyabab keluarnya kencing saat batuk, seperti kelebihan berat badan, penyakit yang menyebabkan batuk dan bersin dalam kurun waktu yang lama, merokok, gangguan ginjal atau saluran kencing dan riwayat operasi pada bagian panggul. 

Cara mencegah keluar kencing saat batuk 

Untuk mencegah terjadinya inkontinensia stres, Anda bisa melakukan beberapa hal berikut: 

  • Melakukan senam kegel yang bertujuan untuk melatih otot-otot kandung kemih Anda. Kegiatan ini dapat Anda lakukan dimana saja dan kapan saja, sehingga tidak perlu menetapkan waktu khusus ketika akan melakukannya. 
  • Seperti yang tertera diatas, kelebihan berat badan menjadi salah satu faktor penyebab keluarnya kencing saat batuk. Hal ini sangat mudah terjadi pada orang yang mengalami obesitas. Oleh karena itu, dengan menurunkan berat badan, Anda dapat menurunkan risiko terjadinya inkontinensia stres ini pada diri Anda. 
  • Apabila Anda adalah seorang perokok, sebaiknya Anda merubah gaya hiudp tersebuut untuk menurunkan risiko keluarnya kencing saat batuk. Pola hidup yang sehat dapat membantu Anda menghindari inkontinensia stres tersebut. 
  • Cobalah untuk mengurangi mengonsumsi makanan atau minuman yang memilki kadar kafein tinggi dan mengandung alkohol

Apabila Anda terus mengalami keluarnya kencing saat batuk, sebaiknya segera periksakan diri Anda ke dokter untuk pemeriksaan yang lebih lanjut. Hal ini bertujuan untuk mencegah kemungkinan terjadinya gangguan lain dan mengetahui terapi apa yang teapt untuk menanganinya, serta mengembalikan kenyamanan Anda dalam beraktivitas setiap harinya.

28 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Peeing While Coughing: Is This Normal?. Healthline. (https://www.healthline.com/health/urinary-incontinence/peeing-while-coughing)
Peeing while coughing: Is it normal?. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/321356.php)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
Waspadai Penyebab Infeksi Saluran Kencing pada Wanita
Waspadai Penyebab Infeksi Saluran Kencing pada Wanita

Terlebih untuk bagian yang sensitif seperti saluran kencing. Anda perlu sangat hati-hati dalam menjaganya agar tidak mengalami infeksi. Berikut penyebab terjadinya infeksi saluran kencing pada wanita.

Normalkah Jika Seseorang Memiliki Dua Aliran Kencing Saat Buang Air Kecil?
Normalkah Jika Seseorang Memiliki Dua Aliran Kencing Saat Buang Air Kecil?

Aliran urin bercabang yang sering atau persisten merupakan indikasi adanya masalah mendasar di uretra atau di kandung kemih. Penyebab umum kencing bercabang yang persisten adalah stenosis meatal, striktur uretra, dan pembesaran prostat. Kelainan kulup seperti phimosis atau kelainan pada anatomi stenosis meatal termasuk kutil kelamin pada meatus uretra juga dapat menyebabkan buang air kecil yang tidak teratur atau bercabang.

Buka di app