Kupas Tuntas Jenis dan Fungsi Hormon Reproduksi Manusia

Dipublish tanggal: Nov 6, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 2 menit
Kupas Tuntas Jenis dan Fungsi Hormon Reproduksi Manusia

Terdapat berbagai hormon yang ada dalam tubuh manusia, salah satunya adalah hormon reproduksi. Hormon reproduksi ini memiliki kaitan yang erat dengan kesehatan organ reproduksi, temasuk mengenai kehamilan, menstruasi, dan perkembangan seksual anak. Pada pria dan wanita, hormon reproduksi yang dihasilkan tidaklah sama. 

Pada masa pubertas, hormon reproduksi juga berpengaruh terhadap perubahan fisik remaja. Gejala pubertas pada remaja wanita yang paling khas adalah membesarnya payudara. Sementara untuk remaja lelaki, bentuk dada yang lebih bidang menunjukkan dirinya memasuki usia pubertas. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Postinor 750mcg via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Postinor 750mcg tab 1

Jenis dan fungsi hormon reproduksi manusia

Meskipun jenisnya berbeda, ada beberapa hormon reproduksi yang sama-sama ada dalam diri pria dan wanita. Secara umum, berikut adalah jenis beserta fungsi hormon-hormon reproduksi dalam tubuh manusia, antara lain:

1. Follicle Stimulating Hormone (FSH)

Hormon FSH adalah hormon reproduksi yang diproduksi di kelenjar pituitari. Kelenjar ini ada di otak dan memiliki ukuran sebesar kacang polong. 

Fungsi hormon FSH yang paling utama adalah mengoptimalkan perkembangan fisik manusia saat memasuki usia pubertas. Hormon ini sama-sama ada dalam tubuh pria dan wanita, tapi fungsinya berbeda.

Hormon FSH pada wanita berperan penting terhadap proses pembentukan sel telur dan mengendalikan siklus menstruasi. Sedangkan pada pria, hormon ini berfungsi untuk mengendalikan sperma dan perkembangan organ reproduksi serta organ kelamin. 

Baca Juga: Apa yang Harus Dilakukan Jika Haid Tidak Teratur?

2. Luteinizing Hormone (LH)

Hormon LH juga diproduksi di kelenjar pituitari dan memiliki keterkaitan dengan hormon FSH. Kedua hormon ini saling melengkapi satu sama lain, terutama pada siklus menstruasi wanita.

Iklan dari HonestDocs
Booking Klinik Hormon via HonestDocs

Dapatkan diskon hingga 70% paket hormon hanya dari HonestDocs. Klik dan booking sekarang!

Ia h03 hormon

Tak hanya itu, hormon LH juga berperan penting dalam produksi sel telur dan fisiologi ovarium. Sedangkan pada pria, fungsi hormon LH dapat merangsang produksi testosteron dan mempengaruhi tingkat produksi sperma pria. 

3. Hormon testosteron

Hormon testosteron lebih dikenal sebagai hormon seks pria, karena memang lebih banyak diproduksi dalam tubuh pria. Akan tetapi, wanita pun juga memproduksi hormon testosteron dalam jumlah yang lebih sedikit daripada pria.

Fungsi hormon terstosteron pada pria adalah untuk mengendalikan gairah seks, memproduksi sperma, dan mempengaruhi kepadatan serta kekuatan tulang. Pada masa pubertas, kadar hormon testosteron pada pria akan meningkat dan perlahan akan menurun saat memasuki usia 30 tahun.

Sementara itu, fungsi hormon testosteron pada wanita adalah untuk mengontrol suasana hati, gairah seks, dan juga meringankan rasa nyeri. 

Baca Selengkapnya: 4 Fungsi Testosteron dan Cara Meningkatkannya

4. Hormon estrogen

Jika sebelumnya hormon testosteron diproduksi lebih banyak pada pria, maka wanita memiliki kadar hormon estrogen yang lebih tinggi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Alat Kontrasepsi & Hormon via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 7

Hormon estrogen disebut juga hormon seks wanita, karena memiliki peran penting bagi perkembangan seksual remaja wanita saat pubertas. Selain itu, hormon ini juga dapat mengendalikan pertumbuhan dinding rahim selama periode menstruasi dan masa kehamilan.

Sedangkan pada pria, hormon estrogen berperan penting untuk menjaga kesehatan sperma. Akan tetapi, kelebihan hormon estrogen juga tidak baik bagi pria, karena dapat membuat kualitas sperma menurun dan memicu disfungsi ereksi

Memiliki kadar hormon reproduksi yang seimbang sangat penting untuk menjaga fungsi seksualitas pria dan wanita. Jika hidup Anda sehat, maka kualitas hormon tentu akan terus membaik.

Caranya, pastikan untuk selalu menjaga kesehatan dan menerapkan pola hidup sehat. Konsumsi makanan sehat yang kaya nutrisi dan tetap aktif bergerak aktif. Jika Anda mengalami kelebihan atau kekurangan berat badan, maka segera berkonsultasikan ke dokter karena ini bisa memengaruhi hormon reproduksi Anda.

50 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Follicle-Stimulating Hormone Abnormalities: Practice Essentials, Pathophysiology, Epidemiology. Medscape. (https://emedicine.medscape.com/article/118810-overview)
What are the functions of follicle-stimulating hormones (FSH) and luteinizing hormones (LH) in the female reproductive system? Medscape. (https://www.medscape.com/answers/118810-91040/what-are-the-functions-of-follicle-stimulating-hormones-fsh-and-luteinizing-hormones-lh-in-the-female-reproductive-system)
Physiology, Follicle Stimulating Hormone. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK535442/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app