Efek Positif Dan Negatif Dari Video Game Pada Anak Remaja

Dipublish tanggal: Jul 18, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Efek Positif Dan Negatif Dari Video Game Pada Anak Remaja

Anak remaja dan permainan video memang sangat sulit untuk dipisahkan. Faktanya, sekitar 97% remaja dan anak-anak bermain video game setidaknya selama satu jam setiap hari.

Jadi, bagaimana video game dapat mempengaruhi perkembangan anak remaja? Efeknya baik dan buruk. Baca terus artikel ini untuk mempelajari lebih lanjut mengenai efek positif dan negatif dari video game. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Efek positif dari video game pada remaja

Ya, video game bisa baik untuk perkembangan anak Anda. Jangan kaget, kami akan memberi tahu Anda alasannya. Berikut adalah alasan mengapa game virtual juga dapat berdampak positif pada perkembangan anak:

  • Meningkatkan fungsi kognitif

Berlawanan dengan kepercayaan yang populer, permainan video dapat meningkatkan berbagai keterampilan kognitif seperti alokasi perhatian yang lebih baik, pemrosesan visual, memori, penalaran, dan persepsi, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan oleh American Psychological Association.

Para peneliti telah mempelajari meta-analisis dari permainan video dan menyimpulkan bahwa efek positif dari permainan kekerasan termasuk peningkatan kemampuan berpikir pemain dalam dimensi yang berbeda, seperti yang dilakukan beberapa program akademik.

  • Koordinasi tangan dan mata

Penelitian telah menunjukkan bahwa remaja dapat belajar keterampilan koordinasi spasial, visual dan mata-tangan dari video game, terutama dari game shooter. Beberapa permainan membutuhkan banyak keterampilan ini untuk menjadi sukses. 

Misalnya, pemain perlu melacak posisi, kecepatan, tujuan, arah, dan lainnya. Otak memproses semua data ini dan berkoordinasi dengan tangan karena semua tindakan dilakukan dengan keyboard atau pengontrol permainan.

  • Berpikir cepat dan akurat

Aksi dalam video game mempersiapkan gamer untuk membuat keputusan cerdas dalam hitungan detik. Juga, mereka membutuhkan perhatian akut untuk mengatasi perubahan tak terduga dalam permainan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20
  • Bekerja pada ketangkasan

Game online meningkatkan pergerakan tangan dengan mouse dan keyboard. Anak dapat belajar menggunakan fungsi pintasan pada keyboard dan memberikan respons cepat.

  • Kemampuan memecahkan masalah

Para peneliti menyarankan bahwa video game dapat membantu remaja dalam mengembangkan keterampilan pemecahan masalah karena saat bermain video game strategis seperti permainan peran, remaja muda menjadi lebih baik dalam memecahkan masalah.

  • Beberapa game dapat meningkatkan mood dan menangkal kecemasan

Game seperti Angry Birds dan Bejeweled II sangat mudah dan menghadirkan kebahagiaan atau relaksasi instan dan meningkatkan suasana hati. Beberapa peneliti menyebutnya sebagai "manfaat emosional mendasar" yang dapat diperoleh anak-anak dari video game. 

Permainan juga dapat mengajarkan anak-anak muda cara mengatasi kegagalan.

  • Mempromosi teori kecerdasan tambahan

Remaja, yang didorong dan dipuji karena mengerjakan teka-teki atau permainan, mengembangkan gagasan tentang pengetahuan progresif, yang pada dasarnya percaya bahwa kecerdasan tidak tetap dan dapat ditingkatkan; itu dapat tumbuh dengan usaha dan waktu. 

Dengan cara ini, video game memberikan tempat yang ideal bagi anak-anak untuk memperoleh ciri-ciri pemikiran tersebut.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20
  • Manfaat lain

Video game edukatif dapat mengajarkan pelajaran sekolah secara lebih interaktif, dan game pro-sosial dapat meningkatkan empati pada remaja.

Efek positif tergantung pada gim yang remaja Anda pilih untuk mainkan. 

Efek negatif video game

Efek buruk video game sebagian besar terkait dengan jumlah permainan dan konten permainan.

  • Agresi pada remaja

Salah satu efek paling merugikan dari bermain video game kekerasan adalah peningkatan agresi pada anak-anak. 

Sebuah meta-analisis komprehensif yang melibatkan lebih dari 100 makalah penelitian telah menunjukkan bahwa paparan video game kekerasan adalah faktor risiko kausal untuk peningkatan perilaku agresif.

Beberapa peneliti telah mengklaim bahwa video game kekerasan dapat membuat anak-anak menjadi tidak sensitif terhadap kekerasan, dan menurunkan kemungkinan perilaku pro-sosial.

  • Kecanduan bermain game

Istilah 'permainan patologis' atau kecanduan permainan video sedang dibahas secara luas di kalangan medis meskipun belum diklasifikasikan sebagai gangguan penyakit.

Gamer patologis cenderung mengembangkan kecemasan, insomnia, isolasi sosial, dan depresi.

Selain itu, faktor-faktor ini bersifat komorbid yang dapat saling mempengaruhi. Oleh karena itu, permainan patologis dapat mengakibatkan depresi, kecemasan, atau fobia sosial dan tiga yang terakhir dapat membuat anak lebih cenderung dan tertarik untuk bermain game.

  • Akademik yang buruk

Efek ini adalah salah satu efek samping video game pada remaja. Bermain video game selama berjam-jam dapat mempengaruhi kinerja anak remaja Anda di sekolah. 

Penelitian telah menunjukkan bahwa lebih banyak waktu yang dihabiskan untuk bermain game di layar dapat dikaitkan dengan kinerja akademik yang lebih rendah.

  • Efek buruk pada kesehatan

Game yang berlebihan dapat berdampak buruk pada kesehatan remaja karena mereka menghabiskan lebih banyak waktu bermain game virtual daripada melakukan latihan fisik. Praktek ini meningkatkan risiko obesitas di masa kecil. 

Terkadang, anak-anak juga melewatkan makan dan tidur untuk bermain game yang membuat mereka kecanduan. Tatapan konstan dari layar juga bisa membahayakan penglihatan anak dalam jangka panjang.

Anda dapat menghindari efek negatif ini pada anak-anak Anda jika Anda terus memantau kegiatan mereka.

21 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Zastrow M. (2017). News Feature: Is video game addiction really an addiction?. Proceedings of the National Academy of Sciences of the United States of America, 114(17), 4268–4272. https://doi.org/10.1073/pnas.1705077114. National Center for Biotechnology Information. (Accessed via: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5410811/)
Gros, L., Debue, N., Lete, J., & van de Leemput, C. (2020). Video Game Addiction and Emotional States: Possible Confusion Between Pleasure and Happiness?. Frontiers In Psychology, 10. https://doi.org/10.3389/fpsyg.2019.02894. Frontiers. (Accessed via: https://www.frontiersin.org/articles/10.3389/fpsyg.2019.02894/full)
Video Game Addiction. Psychology Today. (Accessed via: https://www.psychologytoday.com/us/basics/video-game-addiction)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app