Complete Partial Seizure - Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: Apr 18, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 636.478 orang


Apa itu Complete Partial Seizure?

Kejang parsial kompleks juga dikenal sebagai gangguan fokus kesadaran pada awal serangan kejang Kejang jenis ini dimulai di satu area otak. Daerah ini biasanya terjadi di lobus otak, meskipun tidak selalu di lokasi yang sama.


Mengenai Kejang Parsial Kompleks

Kejang parsial kompleks adalah jenis kejang yang muncul di satu lobus otakKejang mempengaruhi kesadaran seseorang dan dapat menyebabkan kehilangan kesadaran. Kejang parsial kompleks sekarang lebih sering disebut kejang kesadaran onset terganggu atau kejang dengan fokus kesadaran yang terganggu.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Apa yang menyebabkan Kejang Parsial Kompleks?

Kejang parsial kompleks biasanya disebabkan oleh epilepsi, Serangan ini bisa menyerang siapa saja, terutama pada seseorang dengan riwayat kejang. Kondisi lain yang dapat menyebabkan kejang meliputi:


  • Kegelisahan
  • Autisme
  • infeksi otak
  • depresi
  • stres ekstrem
  • cedera kepala
  • tekanan psikologis atau trauma
  • pukulan
  • tumor

Penyebab kejang parsial kompleks sering tidak diketahui. Dalam beberapa kasus, perubahan gen tertentu dapat menyebabkan kondisi tersebut. Kejang biasanya lebih sering terjadi pada anak laki-laki daripada perempuan. Napas yang cepat, atau hiperventilasi, dan lampu yang berkedip-kedip dapat memicu kejang.


Apa saja gejala kejang parsial kompleks ?

Kejang parsial kompleks memiliki gejala yang bertahap dan juga beragam diantaranya:


Aura

Kejang sering didahului oleh aura, yang dikenal sebagai kejang parsial sederhana. Aura biasanya berlangsung hanya beberapa detik. Aura menjadi tanda awal timbulnya kejang, seperti mendengarkan suara-suara aneh, perasaan yang tidak enak, dan rasa takut.


Gangguan kesadaran

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat via HonestDocs Kini Bisa Dengan OVO!

PROMO! Gratis biaya antar obat ke seluruh Indonesia (minimum transaksi Rp100.000)

Medicine delivery 01

Orang yang mengalami kejang parsial kompleks biasanya tidak menyadari keadaan sekitarnya atau hilangnya konsentrasi. Ketidaksadarannya dengan lingkungan atau kehilangan ingatan akan episode dalam hidupnta  Sering timbul tatapan kosong atau rasa kaku pada awal timbulnya kejang.


Automatisme

Selain aura dan kesadaran terganggu, banyak orang juga melakukan gerakan berulang, yang disebut automatisme.

Gejala biasanya berlangsung dari 30 detik hingga 3 menit. Kejang parsial kompleks yang dimulai di lobus frontal cenderung lebih pendek daripada kejang yang berasal dari lobus temporal. Setelah kejang, orang tersebut akan lelah, bingung, dan bingung.

Meskipun efek samping ini hanya berlangsung selama sekitar 15 menit, banyak orang tidak dapat berfungsi secara normal selama beberapa jam.

Gejala lainnya yang dapat muncul antara lain:


  • Tatapan kosong
  • Terbangun tiba-tiba
  • Sering menggerakan bibir berulang-ulang
  • ucapkan kata-kata berulang-ulang
  • menjerit, tertawa, atau menangis
  • melakukan tindakan berbahaya sendiri
  • tidak menyadari lingkungan mereka
  • berhalusinasi
  • Melukai diri
  • Kebingungan
  • tidak dapat mengingat saat kejang selesai

Bagaimana cara mencegah Kejang Parsial Kompleks?

Hingga saat ini tidak ada terapi khusus untuk mencegah kejang. Tetapi ada beberapa cara yang dapat dilakukan untuk mencegah perburukan apabila kejang muncul.

Berikan ketenangan pada penderita kejang parsial kompleks di saat timbul serangan terutama di ruang publik.

Tindakan lain yang akan diambil adalah menidurkan ke samping dan melindungi kepala mereka dari cedera dengan menempatkan bantalan lunak di bawah kepala. Cara ini Akan sangat membantu untuk menentukan waktu kejang sampai pertolongan medis tiba.

Karena kejang yang tidak diobati dapat menyebabkan komplikasi, seperti cedera atau kerusakan memori, Anda disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter tentang episode kejang, terutama jika:


  • Muncul kejang pertama
  • kejang berlangsung selama 5 menit atau lebih
  • menderita demam, diabetes, atau mungkin sedang hamil
  • Tidak sadar setelah kejang

Bagaimana cara mengobati Kejang Parsial Kompleks?

Pengobatan Rencana perawatan untuk orang dengan kejang parsial kompleks didasarkan pada gejala individu, diagnosis, dan, dalam beberapa kasus, adanya kondisi medis lainnya. Opsi perawatan termasuk:

Obat antiepilepsi Obat-obatan, seperti obat antiepilepsi atau AED, umumnya merupakan pengobatan pertama yang dipertimbangkan untuk penderita epilepsi dan kejang. Banyak orang merespons pengobatan dengan baik, yang dapat mencegah kejang di masa depan atau setidaknya mengurangi frekuensi dan intensitasnya.

Perubahan diet Terapi diet dapat membantu mengendalikan kejang dan biasanya digunakan dalam kombinasi dengan AED. Diet tinggi lemak, rendah karbohidrat, seperti diet ketogenik, dianggap paling efektif.\

Stimulasi saraf Vagus Perawatan ini melibatkan penanaman alat di dada, yang terhubung ke saraf vagus di leher. Perangkat mengirim semburan energi ke otak untuk menghambat kejang.

Penelitian menunjukkan bahwa stimulasi saraf vagus mengurangi kejang sebesar 50 persen atau lebih pada setengah dari peserta penelitian,

Operasi Jika perawatan lain tidak membantu mengendalikan kejang, pembedahan dapat dianggap untuk menghilangkan bagian otak yang menyebabkan kejang.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit