HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
DR. KARTIKA MAYASARI
Ditinjau oleh
DR. KARTIKA MAYASARI
Kebiasaan Sehat

Air Liur, Pendeteksi Kesehatan Tubuh Anda

Dipublish tanggal: Feb 14, 2019 Update terakhir: Agu 4, 2020 Waktu baca: 2 menit
Air Liur, Pendeteksi Kesehatan Tubuh Anda

Setiap hari, tubuh menghasilkan sekitar 1,5 liter air liur (saliva). Liur adalah cairan desinfektan atau antikuman alami tubuh, kata juru bicara American Dental Association, Kimberly Harms, DDS. "Air liur berguna untuk menjaga kesehatan gusi, mencegah kerapuhan gigi, membersihkan partikel sisa makanan, menghasilkan substansi anti penyakit untuk mencegah radang gusi dan infeksi lainnya." Karena itulah, kondisi air liur dapat kita pakai untuk mengukur kadar kesehatan. Bagaimana cara mengetahuinya?

Cara mendeteksi kesehatan dari air liur

Untuk mendeteksi kesehatan dari air liur, perhatikan ciri-ciri berikut ini:

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Lambung & Saluran Pencernaan via HDmall

Dapatkan Obat Lambung & Saluran Pencernaan Terlengkap 2020. Beli sekarang juga, GRATIS ongkir* pengiriman ke seluruh Indonesia dan bisa COD. Privasi Paket Pengiriman. Konsultasi gratis dengan apoteker kami.

Default internal ads 4

1. Mulut terasa kering

Jika mulut terasa kering, ini mungkin disebabkan oleh obat yang Anda minum. Lebih dari 300 jenis obat termasuk decongestan dan antihistamin menyebabkan mulut kering

Mulut kering cenderung meningkat sejalan usia dan masalah kesehatan memaksa Anda meminum obat. Jika Anda sedang menjalani pengobatan dan mulut jadi terasa kering, waspada terhadap ancaman gigi berlubang. Bersihkan gigi dengan benang gigi setiap hari, sikat gigi dengan pasta gigi berfluorida dua kali sehari dan konsultasi rutin dengan dokter gigi. 

2. Liur kental dan berwarna putih

Mungkin Anda terkena infeksi mulut. Jamur kandida albikan dapat menyebabkan infeksi mulut yang kita sebut sariawan. Sariawan jarang terjadi pada orang dewasa yang sehat.

Akan tetapi, orang dengan diabetes mungkin sangat rentan karena gula dalam air liur dapat menyebabkan pertumbuhan jamur. Dokter dapat meresepkan obat antijamur yang Anda gunakan  untuk membersihkan infeksi. 

3. Terasa asam

Seharusnya keasaman mulut menunjukkan pH netral (sekitar 7), kata Israel Kleinberg, DDS, PhD, seorang profesor dan direktur di Departemen Biologi Oral dan Patologi di Stony Brook School of Dental Medicine. Seorang dokter gigi dapat dengan cepat menilai pH Anda menggunakan strip ludah.

Jika pH Anda tinggi, bakteri dapat berkembang biak di sudut dan celah gigi Anda. Air liur yang asam juga dapat mengikis gigi  dan menyebabkan gigi berlubang, kata Kleinberg lagi. Mengonsumsi makanan kaya arginin, seperti daging merah atau unggas, air putih, sayur bisa menurunkan keasaman air liur Anda.

4. Jumlahnya terlalu banyak

Wanita hamil cenderung menghasilkan lebih banyak air liur. Hal ini terjadi karena perubahan hormon atau hanya merupakan efek samping dari rasa mual.

Tidak ada risiko yang perlu Anda khawatirkan selain Anda jadi sering meludah. Kunyah sepotong permen karet atau permen keras dapat membantu Anda menelan lagi kelebihan ludah itu.

5. Terasa pahit atau asam

Anda mungkin memiliki gangguan lambung. Kondisi ini membuat asam lambung naik ke tenggorokan, menghasilkan rasa asam dan pahit. Gejala lain dari gangguan lambung adalah nyeri di bawah area diafragma atau perut atas, bau mulut dan mual. Jika dokter mengatakan Anda terkena gangguan ini, dia akan menyarankan perubahan gaya hidup seperti menurunkan berat badan atau menghindari makanan berminyak dan pedas.

3 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Saliva test for identifying, tracking cancer steps closer. Medical News Today. (https://www.medicalnewstoday.com/articles/306562.php)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app