HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM
DR.VINA SETIAWAN
Ditinjau oleh
DR.VINA SETIAWAN

Agrophobia: Gejala & Cara Mengatasi

Dipublish tanggal: Agu 22, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 2, 2020 Waktu baca: 3 menit
Agrophobia: Gejala & Cara Mengatasi

Agrophopia merupakan rasa takut yang berlebihan terhadap suatu keadaan atau kondisi, dimana dianggap tidak akan menemukan jalan ke luar ataupun tidak menemukan pertolongan. 

Agrophobia menyebabkan penderita mengalami serangan panik. Selain itu, penderita agrophobia juga akan menghindari tempat atau kondisi tertentu karena merasa malu, panik, takut, dan merasa tidak akan mendapatkan pertolongan. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Biasanya agrophobia dialami oleh anak remaja dan dewasa muda terutama wanita. Lalu, apa gejala munculnya agrophobia dan bagaimana cara mengatasinya. Simak penjelasan berikut ini.

Gejala Agrophobia

Belum dapat diketahui secara pasti apa yang menyebabkan agrophobia. Kemungkinan agrophobia atau serangan panik disebabkan karena faktor keturunan. 

Orang yang memiliki anggota keluarga dengan riwayat serangan panik, biasanya kemungkinan mengalami agrophobia. Namun, agrophobia juga dapat terjadi pada orang yang tidak memiliki riwayat terkena serangan panik.

Secara umum, gejala agrophobia dapat dilihat dari kondisi fisik, perilaku, dan kognitif.

Fisik

Orang yang mengalami agrophobia biasanya mengalami badan gemetar, terguncag dan berkeringat. 

Selain itu, munculnya agrophobia juga ditandai dengan jantung berdebar dan berdetak cepat, sulit bernapas, nyeri dada, badan terasa panas dan dingin, hingga mual dan terkena diare. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Agrophobia juga ditandai dengan munculnya rasa pusing hingga hampir pingsan, kesulitan menelan, telingga berdenging, hingga perasaan takut mati.

Perilaku

Agrophobia ditandai dengan perilaku yang cenderung menghindari tempat ramai. Orang yang menderita agrophobia akan merasa lebih nyaman berada di rumah dalam waktu yang lama. 

Selain itu, penderita agrophobia juga akan membutuhkan orang lain untuk menemaninya saat berpergian.

Kognitif

Agrophobia bisanya ditandai dengan munculnya perasaan takut dan panik. 

Selain itu, munculnya agrophonia juga ditandai dengan perasaan takut dipandang orang lain, takut kehilangan nyawa, takut tidak mampu melarikan diri, hingga kehilangan kewarasan dan pola pikir saat berinteraksi dengan orang lain.

Cara mengatasi Agrophobia

Agrophobia dapat diatasi dengan memberikan obat-obatan atau melakukan psikoterapi.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Pemberian obat antidepresan

Agrophobia biasanya diobati dengan memberikan obat antidepresan atau obat untuk mengatasi rasa cemas. Obat antidepresan yang diberikan biasanya mengandung serotonin yang dapat merangsang perasaan bahagia. 

Jenis obat antidepresan yang biasanya diberikan adalah sertraline dan fluoxetine. Sedangkan obat mengatasi cemas yang dapat diberikan untuk mengatasi agrophobia adalah benzodiazepin.

Mengonsumsi kedua jenis obat tersebut dapat menyebabkan efek samping, seperti perasaan tidak nyaman, bahkan menyebabkan gejala serangan panik lainnya. Oleh karena itu, konsumsilah obat tersebut hanya dengan rekomendasi dari dokter.

Psikoterapi

Psikoterapi merupakan upaya pemulihan kondisi mental penderita agrophobia, sehingga dapat mengatasi gejala kecemasan. 

Jenis terapi yang sering dilakukan untuk mengobati agrophobia adalah terapi kognitif. Terapi kognitif akan mengajarkan penderita agrophobia tentang pola pikir dan cara memahami situasi, sehingga dapat mewaspadai ataupun menghindari serangan panik yang akan muncul. 

Terapi kognitif biasanya dilakukan selama 10 sampai 20 detik dalam setiap sesi. Saat melakukan terapi kognitif, Anda akan menguasai manajemen stres dan teknik relaksasi, sehingga dapat membantu mengatasi serangan panik yang akan muncul. Selain itu, terapi kognitif juga mengajarkan penderita agrophobia membayangkan penyebab kecemasan dari yang ringan hingga menakutkan. 

Hal ini tentunya sangat membantu dalam mengatasi ketakutan yang sering muncul. Terapi kognitif juga membantu Anda memahami dan mengendalikan perasaan dan kejadian yang dapat menyebabkan stres.

Agrophobia juga dapat diatasi dengan melakukan pola hidup sehat. Lakukanlah olahraga secara rutin dan konsumsi makanan yang sehat. Selain itu, pastikan istirahat yang cukup dan selalu memiliki pola pikir yang positif.  

15 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Ibrahim, B.A. & Ibrahim, F.M.. (2017). Youth agrophobia: the roles of gender and general self-efficacy in a Nigerian agriculture-affiliated-undergraduate sample. Journal of Agricultural Research and Development. 15. 65. 10.4314/jard.v15i2.7. ResearchGate. (https://www.researchgate.net/publication/316884485_Youth_agrophobia_the_roles_of_gender_and_general_self-efficacy_in_a_Nigerian_agriculture-affiliated-undergraduate_sample)
Kava. National Center for Complementary and Integrative Medicine. https://nccih.nih.gov/health/kava.

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Artikel selanjutnya
Mengapa Seseorang Mengalami Phobia
Mengapa Seseorang Mengalami Phobia

Sebagian orang ada yang bisa dengan mudah mengatasi perasaan takut yang dialami. Tetapi pada beberapa orang yang lain justru rasa takut yang dialaminya tersebut menunjukkan gejala – gejala fisik yang bahkan bisa mengganggu aktivitas orang itu.

Mengenal 10 Jenis Fobia yang Paling Sering Terjadi
Mengenal 10 Jenis Fobia yang Paling Sering Terjadi

Rasa takut yang terjadi mungkin disebabkan oleh faktor genetik dan bawaan, atau mungkin berkembang setelah pengalaman negatif. Berikut 10 jenis fobia yang paling sering ditemukan di masyarakat.

Buka di app