Doctor men
Ditulis oleh
HONESTDOCS EDITORIAL TEAM

Varikokel- Penyebab, Gejala, dan Pengobatan

Update terakhir: DEC 11, 2019 Waktu baca: 3 menit
Telah dibaca 1.822.499 orang

Skrotum adalah kantung tertutup kulit yang menutup testis Anda. Kantung tertutup ini juga mengandung arteri dan vena yang mengirimkan darah ke kelenjar reproduksi. Kelainan vena di skrotum dapat menyebabkan varikokel. Varikokel adalah pembesaran pembuluh darah di dalam skrotum. 

Vena ini disebut pleksus pampiniformis.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Varikokel hanya terjadi di skrotum dan sangat mirip dengan varises yang dapat terjadi di kaki. Varikokel dapat menyebabkan penurunan produksi dan kualitas sperma, yang dalam beberapa kasus dapat menyebabkan infertilitas. Kondisi ini juga dapat mengecilkan testis.

Varikokel merupakan penyakit umum yang sering terjadi. Kondisi ini dapat ditemukan pada 15 persen populasi pria dewasa dan sekitar 20 persen pria remaja, dan lebih umum terjadi pada pria berusia 15 hingga 25 tahun.

Varikokel umumnya terbentuk selama masa pubertas dan lebih sering ditemukan di sisi kiri skrotum Anda. Varikokel bisa ada di kedua sisi, tetapi sangat jarang. Perlu juga diketahui bahwa tidak semua varikokel mempengaruhi produksi sperma.

Penyebab Varikokel

Tali sperma memegang setiap testis. Tali sperma juga mengandung pembuluh darah, arteri, dan saraf yang mendukung kelenjar ini. Dalam pembuluh vena sehat di dalam skrotum, katup akan memindahkan darah dari testis ke skrotum, dan kemudian mengirimnya kembali ke jantung.

Terkadang darah tidak bergerak melalui pembuluh darah seperti seharusnya dan mulai menggenang di pembuluh darah, sehingga menyebabkan pembesaran. Varikokel berkembang perlahan seiring waktu.

Tidak ada faktor risiko yang diketahui untuk mengembangkan varikokel, dan penyebab pastinya juga masih tidak jelas.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Gejala Varikokel

Anda mungkin tidak memiliki gejala yang terkait dengan varikokel. Namun, Anda mungkin mengalami beberapa tanda gejala seperti berikut:

  • benjolan di salah satu testis
  • pembengkakan di skrotum
  • nampak membesar atau membengkak di skrotum
  • rasa sakit yang tumpul dan berulang di skrotum

Kemungkinan Komplikasi

Kondisi ini dapat berdampak pada kesuburan. Varikokel terdapat pada 35 hingga 44 persen pria dengan infertilitas primer dan pada 45 hingga 81 persen pria dengan infertilitas sekunder.

Infertilitas primer umumnya digunakan untuk merujuk pada pasangan yang belum mengandung anak setelah setidaknya satu tahun mencoba. Infertilitas sekunder menggambarkan pasangan yang telah mengandung paling tidak satu kali tetapi tidak dapat melakukannya lagi.

Diagnosis Varikokel

Dokter biasanya mendiagnosis varikokel setelah melakukan pemeriksaan fisik. Dokter dapat memeriksa testis Anda saat Anda berdiri dan berbaring.  Perlu diketahui bahwa varikokel tidak selalu dapat dirasakan atau dilihat saat Anda berbaring.

Setelah pemeriksaan fisik, pemeriksaan ultrasonografi skrotum juga perlu dilakukan untuk membantu mengukur vena spermatika dan mendapatkan gambaran terperinci dan akurat tentang kondisi tersebut.

Setelah varikokel didiagnosis, dokter akan mengklasifikasikannya dengan satu dari tiga nilai klinis. Mereka diberi label grade 1 hingga 3, sesuai dengan ukuran benjolan di testis Anda. Grade 1 adalah yang terkecil dan kelas 3 yang terbesar.

Iklan dari HonestDocs
Mau Pesan Obat? Beli Aja via HonestDocs!

Klik di sini dan beli obat via HonestDocs, langsung dapat GRATIS ongkir* ke seluruh wilayah Indonesia!

Iklan obat

Ukurannya tidak serta merta mempengaruhi keseluruhan perawatan karena Anda mungkin tidak memerlukan perawatan. Pilihan perawatan didasarkan pada tingkat ketidaknyamanan atau masalah ketidaksuburan yang Anda miliki.

Pengobatan Varikokel

Kondisi ini tidak selalu memerlukan pengobatan. Namun, dokter dapat mempertimbangkan pengobatan jika varikokel:

  • menyebabkan rasa sakit
  • menyebabkan atrofi testis
  • menyebabkan infertilitas

Kondisi ini dapat menyebabkan gangguan dengan fungsi testis pada beberapa orang. Semakin awal Anda memulai perawatan, semakin baik peluang Anda untuk meningkatkan produksi sperma.

Berikut adalah pilihan pengobatan untuk mengatasi varikokel:

  • Varicocelectomy

Varicocelectomy adalah operasi yang tidak memerlukan rawat inap. Seorang ahli urologi akan membuat sayatan melalui perut atau panggul dan menjepit atau mengikat pembuluh darah yang tidak normal. Darah kemudian dapat mengalir di sekitar pembuluh darah abnormal ke yang normal.

  • Embolisasi varikokel

Embolisasi varikokel merupakan jenis pengobatan yang kurang invasif. Kateter kecil dimasukkan ke pangkal paha atau leher. Prosedur ini bertujuan untuk menghalangi darah untuk sampai ke pembuluh darah yang tidak normal.


Referensi

Chung, JM. Lee, SD. (2018). Current Issues in Adolescent Varicocele: Pediatric

Herndon, et al. Healthline (2017). Varicocele.

Knott, L. Patient (2017). Varicocele.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.
Submit
Pencarian yang sering mengarah ke halaman ini