Terapi Trombolitik Pada Terapi Stroke

Kebanyakan stroke disebabkan ketika gumpalan darah pindah ke pembuluh darah di otak dan menghalangi aliran darah. Untuk stroke seperti itu (stroke iskemik), trombolitik dapat digunakan untuk membantu melarutkan bekuan darah dengan cepat. Memberikan trombolitik dalam 3 jam setelah gejala stroke pertama dapat membantu membatasi kerusakan dan kecacatan stroke.
Dipublish tanggal: Agu 9, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Terapi Trombolitik Pada Terapi Stroke

Trombosis adalah bagian penting dari respons hemostatik normal yang membatasi perdarahan yang disebabkan oleh cedera pembuluh darah mikroskopis atau makroskopik. Trombosis fisiologis diimbangi oleh sifat-sifat antitrombotik intrinsik dan fibrinolisis.

 Dalam kondisi normal, trombus terbatas pada area cedera langsung dan tidak menghalangi aliran ke area kritis, kecuali lumen pembuluh darah sudah berkurang, seperti pada aterosklerosis.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Apa itu terapi trombolitik?

Terapi trombolitik adalah penggunaan obat-obatan untuk memecah atau melarutkan gumpalan darah, yang merupakan penyebab utama serangan jantung dan stroke.

Terapi trombolitik adalah pemberian obat-obatan yang bermanfaat untuk melarutkan gumpalan darah yang secara akut yang dapat menyumbat arteri atau vena utama Anda dan menimbulkan implikasi yang berpotensi serius atau mengancam jiwa. 

Agar efektif, terapi perlu dimulai sesegera mungkin, sebelum kerusakan permanen terjadi.

Durasi sesi perawatan bervariasi tergantung pada penyebab yang mendasarinya. Sesi dapat berlangsung dari 60 menit (khas untuk serangan jantung) hingga 48 jam

Apakah stroke iskemik?

Stroke merupakan salah satu penyakit yang sering ditemui di masa kini. Stroke sendiri dibedakan menjadi dua jenis utama yaitu stroke iskemik dan hemoragik. Keduanya hampir memiliki kemiripan yang sama-sama merupakan kelainan pada pembuluh darah di otak. 

Kondisi ini merupakan suatu kelainan pembuluh darah di otak yang pecah sehingga menganggu aliran darah ke otak serta gangguan sistem saraf.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Mengenai stroke iskemik

Stroke iskemik terjadi ketika pembuluh darah yang memasok otak menjadi tersumbat  dan merusak aliran darah ke bagian otak. Sel-sel dan jaringan otak mulai mati dalam beberapa menit karena kekurangan oksigen dan nutrisi. Area kematian jaringan disebut infark. Sekitar 88 persen stroke termasuk dalam kategori ini. 

Stroke iskemik selanjutnya dibagi menjadi dua kelompok - trombotik dan emboli

Manfaat trombolitik pada penyakit stroke?

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) menyetujui penggunaan aktivator plasminogen jaringan IV (tPA) pada tahun 1996, sebagian berdasarkan hasil dari uji coba IV rekombinan tPA (rtPA) .

Apa itu rTPA?

Activator plasminogen aktivator (tPA) adalah agen fibrinolitik alami yang ditemukan dalam sel endotel vaskular dan terlibat dalam keseimbangan antara trombolisis dan trombogenesis. Ini menunjukkan kekhususan dan afinitas fibrin yang signifikan. 

Di lokasi trombus, pengikatan tPA dan plasminogen ke permukaan fibrin menginduksi perubahan konformasi yang memfasilitasi konversi plasminogen menjadi plasmin dan melarutkan bekuan darah.

Terapi trombolitik untuk stroke

Kebanyakan stroke disebabkan ketika gumpalan darah pindah ke pembuluh darah di otak dan menghalangi aliran darah. Untuk stroke seperti itu (stroke iskemik), trombolitik dapat digunakan untuk membantu melarutkan bekuan darah dengan cepat. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Saraf & Otak via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 5

Memberikan trombolitik dalam 3 jam setelah gejala stroke pertama dapat membantu membatasi kerusakan dan kecacatan stroke.

Trombolitik tidak diberikan kepada seseorang yang mengalami stroke yang melibatkan pendarahan di otak. Mereka dapat memperburuk stroke dengan menyebabkan peningkatan perdarahan.

Kapan tidak boleh diberikan rTPA trombolitik terkait penyakit stroke?

Beberapa kontraindikasi yang perlu diketahui sebelum menggunakan rTPA sebagai terapi penyakit stroke antara lain:

Kejang saat serangan stroke

• Stroke atau trauma kepala serius dalam 3 bulan terakhir

• Operasi besar dalam 14 hari terakhir

Infark miokard dalam 3 bulan terakhir

• Perdarahan saluran cerna atau saluran kemih dalam 21 hari terakhir

• Riwayat perdarahan intrakranial yang diketahui

• Perdarahan subaraknoid yang dicurigai

Tekanan darah sistolik berkelanjutan> 185 mm Hg, tekanan darah diastolik> 110 mm Hg dengan perawatan.

Kontraindikasi pada terapi trombolitik pada pasien stroke?

Risiko utama terapi ini adalah pendarahan. Sekitar 5% dari pasien yang dirawat akan mengalami pendarahan besar, sedangkan risiko pendarahan di otak (stroke) kira-kira 1%.

Pendarahan dapat terjadi dari setiap lokasi injeksi pada kulit yang digunakan untuk memasukkan infus, atau luka baru atau lokasi cedera.

Pendarahan spontan juga dapat terjadi, seperti:

1.  Pendarahan urin

2.  Mimisan.

3.  Tinja berdarah.

Risiko lain yang mungkin terjadi adalah embolisasi. Saat gumpalan melunak dan larut, serpihan kecil dapat pecah dan bergerak lebih dalam di organ yang terkena seperti pada kaki dan organ paru, hingga memperburuk gejalanya.

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Thrombolytic Therapy in Stroke: Ischemic Stroke and Neurologic Deficits, Clinical Trials, Thrombolysis Guidelines. Medscape. (https://emedicine.medscape.com/article/1160840-overview)
Thrombolytic therapy. MedlinePlus. (https://medlineplus.gov/ency/article/007089.htm)
Topcuoglu, Mehmet & Arsava, Ethem Murat & Özdemir, Atilla & Gurkas, Erdem & Örken, Dilek & Öztürk, Şerefnur. (2018). Intravenous Thrombolytic Therapy in Acute Stroke: Frequent Systemic Problems and Solutions. Turkish Journal Of Neurology. 2018. 13-25. 10.4274/tnd.01212.. ResearchGate. (https://www.researchgate.net/publication/324082762_Intravenous_Thrombolytic_Therapy_in_Acute_Stroke_Frequent_Systemic_Problems_and_Solutions)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app