Sebelum Vaping, Ketahui 4 Bahaya Vape Berikut Ini

Dipublish tanggal: Mei 26, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 3 menit
Sebelum Vaping, Ketahui 4 Bahaya Vape Berikut Ini

Penggunaan rokok elektrik awalnya ditujukan untuk menghentikan kecanduan akan rokok tembakau. Selain itu, vape juga dipercaya lebih aman. Memang rokok elektrik tersebut tidak menggunakan tembakau melainkan cairan dengan varian rasa yang beragam. 

Namun sebenarnya pada cairan tersebut juga terdapat kandungan nikotin yang cukup berbahaya. Sebelum mulai coba-coba vaping, sebaiknya pahami dulu bahaya vape berikut ini.

Iklan dari HonestDocs
Beli Onkologi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 19

Berbagai bahaya vaping yang Anda harus tahu

Baik rokok tembakau maupun vape, ternyata sama-sama memiliki dampak yang buruk terhadap kesehatan. Sayangnya, masih banyak perokok yang tetap melakukan vaping karena merasa sensasinya berbeda. Selain rasanya yang bisa dirubah-rubah, bentuknya juga praktis sehingga bisa dibawa kemana-mana. 

Baca Juga: Rokok vs Vape, Mana yang Lebih Diminati di Indonesia?

Bagi Anda yang saat ini masih memakai rokok elektrik, berikut ini ada 4 bahaya vape yang harus diketahui. Diantaranya adalah:

1. Memicu kanker

Tidak hanya tembakau saja yang dapat memicu kanker, vape pun bisa menyebabkan penyakit yang menyerang beberapa organ dalam tubuh tersebut. Hal ini karena vape mengandung formaldehid yang bersifat karsinogenik

Saat melakukan vaping, zat karsinogenik akan masuk secara langsung kedalam paru-paru. Inilah yang membuat risiko kanker paru bagi pengguna vape lebih besar sebab tumpukan racun karsinogenik menyerang paru-paru seketika. Jika kebiasaan vaping terus dilakukan, maka kerusakan pada paru-paru juga semakin parah.

Baca Selengkapnya: Tahukah Anda, Apa Itu Vape Liquid?

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

2. Menyebabkan ketergantungan

Vape juga mengandung nikotin yang bersifat adiktif, dengan kata lain vaping juga bisa menimbulkan ketergantungan. Tabung dalam rokok elektrik yang berisi cairan vape berfungsi mengalirkan nikotin ke tubuh dalam jumlah yang cukup besar. 

Anggapan bahwa vape bisa mengurangi keinginan merokok masih dipertanyakan hingga saat ini dan belum ada bukti medis yang mendukung. Bahkan dengan mengurangi kadar nikotin pun tidak berpengaruh pada menurunnya kebiasaan merokok.

Jenis nikotin yang ada dalam vape memiliki sifat mudah diserap oleh tubuh. Ketika nikotin masuk kedalam tubuh, dalam waktu 10 detik saja zat tersebut dapat memengaruhi otak untuk memproduksi hormon adrenalin. Inilah yang membuat tubuh menjadi lebih bersemangat dan bertenaga. 

Namun, perlu diperhatikan bahwa reaksi tersebut tidak berlangsung lama. Maka tak heran jika Anda akan terus-terusan menghisap vape supaya tubuh tidak menjadi lemas.

3. Merusak kesehatan paru-paru

Kandungan nikotin yang terdapat dalam cairan vape dapat memicu peradangan pada paru-paru. Zat berbahaya tersebut juga melemahkan jaringan yang fungsinya melindungi diri dari zat asing. 

Dari beberapa penelitian menunjukkan bahwa dampak jangka pendek vape mirip dengan risiko yang ditimbulkan oleh rokok tembakau. Keduanya dapat menyebabkan peradangan paru-paru meskipun sumber nikotinnya berbeda. Tidak hanya berpengaruh pada kesehatan paru-paru, nikotin pada vape juga berdampak buruk bagi sistem kekebalan tubuh, otak, serta jantung.

Iklan dari HonestDocs
Beli Simvastatin via HonestDocs!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Nikotin yang terdapat pada rokok elektrik akan masuk kedalam tubuh melalui aliran darah. Selanjutnya tekanan darah akan semakin naik dan denyut jantung bertambah cepat. Zat tersebut juga dapat mengaktifkan dopamin pada otak sehingga menyebabkan efek ketergantungan.

4. Tidak menyembuhkan kecanduan rokok

Beralih memakai vape sebagai metode untuk menghentikan kebiasaan merokok adalah tindakan yang keliru. Meski kandungan nikotinnya lebih sedikit, tetap saja dapat menimbulkan efek ketergantungan. Anda akan terus melakukan vaping untuk mendapatkan kadar nikotin yang lebih banyak di kemudian hari.

Jika ingin terbebas dari kebiasaan merokok, sebaiknya jangan menggunakan vape karena efeknya tidak kalah buruk dari rokok tembakau. Gunakan metode yang terbukti lebih efektif menyembuhkan ketergantungan dari nikotin, salah satunya dengan mengubah gaya hidup.

Yang tak kalah penting, mintalah dukungan dari teman, keluarga, ataupun pasangan agar Anda bisa berhenti merokok dengan mudah.

Baca Juga: Bahaya Vape Bisa Bikin Wanita Tidak Subur, Ini Kata Ahli

33 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Tierney PA, et al. (2016). Flavour chemicals in electronic cigarette fluids. DOI: (https://doi.org/10.1136/tobaccocontrol-2014-052175)
Sundar IK, et al. (2016). E-cigarettes and flavorings induce inflammatory and pro-senescence responses in oral epithelial cells and periodontal fibroblasts. DOI: (https://dx.doi.org/10.18632/oncotarget.12857)
Stratton K, et al. (2018). Public health consequences of e-cigarettes. (https://www.nap.edu/read/24952/chapter/1)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app