Zumadiac: Manfaat, Dosis, & Efek Samping

Dipublish tanggal: Feb 20, 2019 Update terakhir: Okt 25, 2020 Tinjau pada Jun 14, 2019 Waktu baca: 4 menit

Diabetes tipe 2 adalah penyakit di mana tubuh tidak menghasilkan cukup insulin, atau insulin yang dibuat tidak berfungsi dengan baik. Insulin berperan dalam menurunkan kadar gula dalam darah, sehingga rendahnya kadar insulin dapat menyebabkan kadar gula darah Meningkat.

 Pengobatan utama dari diabetes tipe 2 adalah mengubah pola hidup (khususnya pola makan) menjadi lebih sehat. Tetapi kebanyakan orang tidak tahu bagaimana memulai cara hidup sehat dan sebagian lainnya enggan untuk meninggalkan kebiasaan makan-makanan yang tinggi gula.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Alergi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 11

Oleh karena itu, terapi menggunakan obat-obatan dibutuhkan. Zumadiac adalah obat yang digunakan untuk mengobati diabetes tipe 2. 

Zumadiac adalah obat yang berisi Glicazide yang bekerja dengan cara merangsang sel pankreas untuk memproduksi dan meningkatkan jumlah insulin yang dihasilkan tubuh Anda.

Selain dijual dengan nama dagang zumadiac, Gliclazide juga dijual dengan merek dagang Bilxona, Dacadis, Diamicron, Laaglyda, Nazdol, Vamju, Vitile, Ziclaseg, dan Zicron.

Mengenai Zumadiac

Golongan:

Obat resep

Kemasan:

Tablet

Kandungan:

Obat antidiabetes

Iklan dari HonestDocs
Beli Domperodine IF 10mg Tab via HonestDocs

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Domperidone if 10mg tab 1

Berapa dosis dan cara penggunaan obat ini?

Obat zumadiac tersedia dalam sediaan tablet dengan dosis 80 mg. Dosis harian dapat bervariasi dari 1 hingga 4 tablet per hari, yaitu dari 80 hingga 320 mg yang diminum sekali sehari pada waktu sarapan. Dianjurkan agar tablet ditelan seluruhnya, jangan mengunyah atau menghancurkan tablet.

Jika Anda lupa minum obat, Anda tidak boleh minum 2 dosis sekaligus pada hari berikutnya, untuk mencegah terjadinya penurunan kadar gula darah (hipoglikemik) yang dapat menyebabkan masalah baru.

Seperti halnya agen hipoglikemik apa pun, dosis harus disesuaikan dengan respons metabolik masing-masing pasien (glukosa darah, HbAlc).

Dosis awal

Dosis awal yang disarankan adalah 80 mg setiap hari. Jika glukosa darah dapat dikendalikan secara efektif, dosis ini dapat digunakan untuk dosis pemeliharaan.

Jika glukosa darah tidak dikontrol dengan baik, dosis dapat ditingkatkan menjadi 160, 240 atau 320 mg setiap hari, secara bertahap. 

Interval antara setiap peningkatan dosis harus setidaknya 1 bulan kecuali pada pasien yang glukosa darahnya tidak berkurang setelah dua minggu pengobatan. Dalam kasus tersebut, dosis dapat ditingkatkan pada akhir minggu kedua pengobatan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

Dosis harian maksimum yang disarankan adalah 320 mg.

Perawatan kombinasi dengan agen antidiabetes lainnya:

Tablet zumadiac 80 mg dapat diberikan dalam kombinasi dengan biguanides, alpha glucosidase inhibitor atau insulin.

Pada pasien yang tidak cukup terkontrol dengan Tablet zumadiac 80 mg, terapi insulin secara bersamaan dapat dimulai di bawah pengawasan dokter.

Peringatan dan pencegahan khusus saat menggunakan obat-obatan penurun gula

Hipoglikemia (gula darah rendah):

Perawatan ini harus diresepkan hanya jika pasien memiliki pola makan yang teratur (termasuk sarapan). Penting untuk memiliki asupan karbohidrat yang cukup, karena telat makan dapat menyebabkan kemungkinan terjadinya hipoglikemia meningkat.

Hipoglikemia dapat terjadi setelah pemberian zumadiac atau obat anti-diabetic lainnya. Beberapa kasus mungkin bisa berakibat fatal. 

Oleh karena itu Pemilihan pasien secara hati-hati, dosis yang digunakan, dan arahan pasien yang jelas diperlukan untuk mengurangi risiko terjadinya episode hipoglikemik.

Efek samping apa yang dapat ditimbulkan dari penggunaan Zumadiac?

Seperti semua obat, zumadiac dapat menyebabkan efek samping walaupun tidak semua orang akan mengalaminya.  Efek samping yang umum muncul bersamaan dengan pengobatan obat ini adalah :

  • sakit perut
  • merasa mual (mual)
  • sedang sakit (muntah)
  • gangguan pencernaan
  • diare
  • sembelit

Efek samping serius yang jarang terjadi:

  • Kulit atau mata kuning - ini bisa menjadi tanda-tanda masalah hati
  • Pucat, pendarahan berkepanjangan, memar, sakit tenggorokan dan demam - ini bisa menjadi tanda-tanda kelainan pada komposisi darah
  • Muncul ruam, kemerahan, gatal, dan gatal-gatal, pembengkakan kelopak mata, wajah, bibir, mulut, lidah, atau tenggorokan yang tiba-tiba menyulitkan bernapas - ini bisa merupakan tanda-tanda gangguan kulit akibat alergi
  • Penglihatan Anda mungkin terganggu dalam waktu yang singkat, terutama pada awal pengobatan karena perubahan kadar gula darah Anda.

Interaksi Obat

Ada beberapa obat yang mengganggu cara kerja gliclazide. Beri tahu dokter Anda jika Anda menggunakan obat-obatan ini:

  • Tablet steroid seperti prednisolon
  • Beberapa obat yang digunakan untuk mengobati masalah jantung dan tekanan darah tinggi
  • Obat-obatan untuk mengobati infeksi bakteri atau jamur seperti klaritromisin atau flukonazol
  • Obat penghilang rasa sakit seperti ibuprofen dan aspirin (tetapi tidak parasetamol)
  • Obat-obatan yang digunakan untuk mengobati asma seperti salbutamol
  • Hormon pria dan wanita seperti testosteron, estrogen dan progesteron
  • Obat diabetes lainnya
  • Gliclazide juga dapat meningkatkan efek obat-obatan yang mengencerkan darah Anda seperti warfarin.

Beberapa wanita mungkin memerlukan penyesuaian dalam dosis gliclazide berkaitan dengan penggunaannya bersama dengan pil kontrasepsi, seperti dalam kasus yang jarang terjadi mereka dapat meningkatkan kadar gula darah.

Beri tahu dokter dan apoteker Anda jika Anda minum obat lain, termasuk obat herbal, vitamin atau suplemen.

Siapa yang bisa dan tidak bisa mengkonsumsi zumadiac?

Zumadiac hanya diperuntukan bagi orang dewasa yang menderita diabetes melitus tipe 2. Jangan berikan obat ini kepada anak di bawah 18 tahun. Gliclazide tidak cocok untuk sebagian orang. Beri tahu dokter Anda sebelum memulai pengobatan jika Anda:

  • Memiliki riwayat reaksi alergi terhadap penggunaan gliclazide atau obat lain yang terkandung di dalamnya.
  • Menderita diabetes melitus tipe 1
  • Memiliki kandungan keton dan gula dalam urin Anda
  • Menderita penyakit ginjal atau hati yang parah
  • Memiliki penyakit langka yang disebut porfiria
  • Mengkonsumsi miconazole (pengobatan untuk infeksi jamur)
  • Sedang menyusui
  • Menderita penyakit yang disebut defisiensi G6PD
  • Akan menjalani operasi



1 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Zumadiac Dosage & Drug Information. MIMS.com. (http://www.mims.com/indonesia/drug/info/Zumadiac/)

Artikel ini hanya sebagai informasi obat, bukan anjuran medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter atau apoteker mengenai informasi akurat seputar obat.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Punya pertanyaan? Tanyakan kepada dokter di bawah ini

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit

Pesan Pengiriman Obat Ini

Ingin beli obat ini? Chat dengan kami di WhatsApp! Kami dapat membantu mengantarkan obat ke rumah Anda se-Indonesia dengan pembayaran via bank transfer, kartu kredit, COD (di sebagian besar kota), Alfamart, dan OVO. Catatan: Kami bukanlah apotek atau toko obat dan kami tidak menjual obat secara langsung. Jasa pengiriman kami bertujuan untuk memberikan kenyamanan kepada pasien dengan pengambilan pesanan obat Anda di apotek. Perlu diketahui bahwa ada obat-obatan tertentu yang tidak dapat dikirimkan sesuai dengan ketentuan hukum.

Chat di WhatsApp
Buka di app