Obat-Obatan Yang Harus Dihindari Selama Kehamilan

Dipublish tanggal: Sep 3, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 4 menit

Ketika Anda sedang hamil, Anda mungkin tidak ingin minum obat apa pun yang tidak berhubungan dengan kehamilan. 

Apakah itu pilek dan demam atau nyeri sendi, Anda lebih baik mencoba beberapa pengobatan alami daripada minum obat apa pun karena Anda tidak tahu apakah obat tersebut berbahaya atau tidak.

Iklan dari HonestDocs
Beli Paket Prenatal (Panel Awal Kehamilan) via HonestDocs!

Cek ada tidaknya resiko gangguan kesehatan pada ibu hamil dan dapatkan treatment yang tepat secepatnya. Diskon 30% jika beli via HonestDocs sekarang!

Paket prenatal %28panel awal kehamilan%29 di path lab %28home services%29

Karena itu, ada baiknya mengetahui obat-obatan yang bisa berbahaya bagi Anda dan bayi untuk mengurangi kecemasan Anda. Pada artikel ini, kami akan membahas mengenai daftar obat-obatan yang harus Anda hindari selama kehamilan.

Obat yang harus dihindari selama Kehamilan

Berikut ini adalah daftar kelompok dan obat individual yang harus Anda hindari karena dapat berdampak pada perkembangan janin. Sebagian besar studi tidak dapat disimpulkan dan perlu penelitian lebih lanjut untuk mengkonfirmasi efek samping obat pada janin. Namun, penggunaan obat-obatan berikut tidak dianjurkan tanpa resep dari dokter.

  • Obat jerawat
    Turunan vitamin A seperti isotretinoin dapat menyebabkan cacat lahir, jantung dan cacat otak, dan juga kelainan fisik. Tetrasiklin oral diketahui dapat mempengaruhi tulang dan gigi janin. 
  • Obat antijamur
    Obat flukonazol biasanya diresepkan untuk infeksi mulut dan infeksi jamur vagina. Obat ini kemungkinan dapat meningkatkan risiko aborsi spontan karena bahan-bahan tersebut dapat meresap ke dalam tali pusat serta mempengaruhi perkembangan janin.
  • Antihistamin
    Jenis obat ini umumnya digunakan untuk hidung tersumbat, gatal-gatal, ruam, dan gejala alergi lainnya. Generasi pertama antihistamin (seperti hidroksizin, diphenhydramine, chlorpheniramine, cyproheptadine, dan promethazine) dapat menyebabkan penglihatan kabur, mulut kering, retensi urin dan konstipasi. Tidak ada antihistamin yang dinyatakan aman selama kehamilan tetapi efeknya pada kehamilan juga tidak diketahui karena tidak ada penelitian yang melibatkan manusia.
  • Benzodiazepin
    Klonopin, Xanax, Ativan, Dan Valium termasuk dalam kelas benzodiazepin, yang diresepkan untuk membantu mengobati kecemasan, serangan panik, insomnia, dan kejang. Paparan selama trimester pertama dapat meningkatkan risiko bibir sumbing dan langit-langit pada bayi. 
  • Chloramphenicol
    Antibiotik mungkin tidak memiliki efek buruk pada janin ketika diminum selama kehamilan. Namun, obat ini tidak boleh digunakan selama persalinan karena dapat menyebabkan sindrom bayi abu-abu pada bayi baru lahir.
  • Kodein
    Ini adalah obat opioid yang digunakan untuk mengatasi nyeri dan batuk. Selama trimester pertama, kemungkinan dapat menyebabkan cacat lahir. Dan menghentikan pengobatan secara tiba-tiba dapat menyebabkan gejala penarikan pada bayi baru lahir.
  • Coumadin (warfarin)
    Obat pengencer darah diresepkan untuk mengobati dan mencegah pembekuan di jantung, pembuluh darah, arteri, dan paru-paru. Asupan selama trimester pertama dapat menyebabkan kondisi langka yang disebut sindrom janin warfarin (fetal warfarin syndrome).
  • Fluoroquinolon
    Ini adalah kelas antibiotik lain. Penggunaan fluoroquinolone selama awal kehamilan ditemukan telah dikaitkan dengan peningkatan risiko keguguran. Jenis obat ini juga tidak diresepkan sebagai agen lini pertama untuk pengobatan infeksi saluran kemih yang tidak rumit dan infeksi saluran pernapasan atas.
  • NSAID
    Obat antiinflamasi non steroid (NSAID), seperti ibuprofen, diclofenac, naproxen, dan piroxicam, ditemukan menghasilkan berat lahir rendah pada bayi tetapi berat badan rendah dapat disebabkan oleh kondisi inflamasi yang mendasari daripada obat tersebut. Ada risiko batas dengan obat-obatan ini, tetapi ada baiknya untuk menghindarinya selama kehamilan.
  • Primaquine
    Obat antimalaria mengobati malaria yang disebabkan oleh parasit Plasmodium virax. Meskipun tidak ada penelitian pada manusia, kemungkinan ada risiko anemia pada janin jika Anda memiliki kekurangan G6PD. 
  • Sulfonamide
    Juga disebut sebagai obat sulfa, yang merupakan kelompok antibiotik untuk mengobati infeksi bakteri. Hasil penelitian tidak dapat disimpulkan tentang efek buruk sulfonamid pada bayi, tetapi American College of Obstetricians dan Gynaecologists merekomendasikan dokter untuk menghindari meresepkan obat antibiotik jenis ini.
  • Topiramate
    Obat anti-epilepsi digunakan untuk mengobati sakit kepala migrain dan penyakit kejiwaan lainnya. Menurut US FDA, penggunaan selama trimester pertama dapat meningkatkan risiko bibir sumbing atau langit-langit mulut sumbing pada bayi baru lahir.
  • Trimethoprim (Primsol)
    Ini adalah antibiotik yang digunakan untuk mengobati infeksi kandung kemih. Ketika dikonsumsi sebelum konsepsi pembuahan, trimethoprim ditemukan dapat meningkatkan risiko cacat bawaan dan ketika diambil pada trimester pertama, dapat meningkatkan risiko keguguran.

Sementara beberapa obat-obatan ini tidak boleh dikonsumsi selama kehamilan, beberapa dokter mungkin meresepkannya jika memiliki manfaat yang lebih besar daripada risikonya.

Bahkan jika Anda ingin minum obat bebas (OTC), pertimbangkan beberapa hal sebelum menggunakannya.

Hal-hal yang perlu dipertimbangkan sebelum Anda mengkonsumsi Obat OTC

Berikut adalah beberapa point penting yang perlu Anda pertimbangkan sebelum minum obat apa pun.

Cobalah pengobatan alami

Sebagian besar penyakit yang Anda alami selama kehamilan dapat dikurangi dengan pengobatan alami. 

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Antibiotik via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 24

Sebagai contoh, Anda dapat bermeditasi untuk mendapatkan bantuan dari stres atau melakukan pijatan untuk sakit tubuh. Anda dapat mengonsumsi sup panas untuk pilek atau beristirahat untuk demam.

Periksakan dengan dokter Anda

Sebelum Anda berencana untuk minum obat apa pun, dapatkan bantuan dari dokter Anda. Dokter dapat menyarankan dosis serendah mungkin tergantung pada kondisi Anda.

Jangan minum obat kombinasi

Jangan mencampur dua obat yang berbeda, dan minum obat bersama. Anda hanya dapat melakukannya dengan resep dokter.

Baca labelnya

Walaupun sebagian besar komponen obat-obatan OTC tidak berbahaya, ada baiknya jika Anda mengetahuinya dengan membaca label kemasan. 


17 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Roca C. (2018). An evolution of labeling information for pregnant women: PLLR history and background. (https://www.fda.gov/files/advisory%20committees/published/An-Evolution-of-Labeling-Information-for-Pregnant-Women--PLLR-History.pdf)
Label: Primaquine phosphate — primaquine phosphate tablet, film coated. (2018). (https://dailymed.nlm.nih.gov/dailymed/drugInfo.cfm?setid=1bfbf4ae-81b8-4160-a00d-6322aadd4b59)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app