Didiagnosis Depresi? Vitamin dan Mineral Ini Bisa Menunjang Pengobatanmu!

Dipublish tanggal: Des 29, 2020 Update terakhir: Mei 19, 2021 Waktu baca: 3 menit
Didiagnosis Depresi? Vitamin dan Mineral Ini Bisa Menunjang Pengobatanmu!

Ringkasan

Buka

Tutup

    • Mencukupi kebutuhan vitamin dan mineral tak hanya baik untuk menjaga kesehatan fisik, tetapi juga mengatasi gangguan mental seperti depresi;
    • Beberapa jenis makan dan suplemen vitamin mineral tertentu dipercaya dapat membantu meningkatkan kualitas tidur dan mengelola gejala depresi;
    • Sejumlah kandungan vitamin dan mineral penting dalam mengatasi gejala depresi adalah vitamin B12, vitamin D, selenium, asam lemak omega 3, dan magnesium;
    • Bahan herbal alami seperti St. John’s wort, SAMe, dan Saffron juga dipercaya dapat membantu meningkatkan suasana hati (mood) dan perasaan rileks;
    • Lakukan aktivitas fisik atau olahraga, hindari konsumsi alkohol, kelola stres, serta mencukupi kebutuhan tidur dalam sehari juga sangat penting dalam mengurangi risiko dan gejala depresi;
    • Klik untuk membeli suplemen dan vitamin dari rumah Anda melalui HDmall. Gratis ongkos kirim ke seluruh Indonesia dan bisa COD;
    • Gunakan fitur chat untuk berkonsultasi dengan apoteker kami secara gratis seputar obat dan pemeriksaan kesehatan yang Anda butuhkan.

    Mengonsumsi makanan tertentu bisa membuat mood Anda kembali ceria? Ada benarnya, kok. Anda sah-sah saja untuk melahap makanan kesukaan untuk membangun kembali mood yang ambruk.

    Namun, Anda jangan lupa dengan kebutuhan nutrisi, ya. Mencukupi kebutuhan gizi, termasuk vitamin dan mineral, bukan bicara tentang menjaga kesehatan fisik saja. Ini juga merupakan upaya yang dapat Anda lakukan untuk menjaga kesehatan mental, termasuk bagi Anda yang didiagnosis mengidap depresi.

    Iklan dari HonestDocs
    Beli Vitamin & Suplemen via HDmall

    Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

    Default internal ads 13

    Baca juga: Jaga Sistem Imun dengan Konsumsi Vitamin dan Mineral

    Pola makan sehat dan pengobatan depresi, adakah hubungannya?

    Meski tidak ada diet sehat khusus untuk mengobati depresi, mengonsumsi beberapa makanan tertentu dengan porsi tepat ternyata dapat menunjang pengobatan depresi.

    Konsultasi ke psikolog atau psikiater pada dasarnya diperlukan untuk menegakkan diagnosis serta menentukan pengobatan dan perawatan yang diperlukan. Dalam sesi konsultasi dan terapi, biasanya pasien akan disarankan untuk mulai menerapkan pola hidup sehat. Mengubah pola makan serta berolahraga dan tidur secara teratur penting bagi pengidap depresi. 

    Kaitan antara pola makan buruk dan gangguan mental memang belum bisa disebut sebagai hubungan sebab akibat. Namun, penelitian menyebut bahwa pemulihan depresi dapat ditopang oleh kedisiplinan untuk mengonsumsi makanan bergizi seimbang. 

    Baca juga: 3 Jenis, Gejala, dan Cara Mengatasi Gangguan Kecemasan

    Nutrisi apa saja yang berperan dalam pengobatan depresi?

    1. Vitamin B9 dan Vitamin B12

    Kebutuhan vitamin B9 dapat dipenuhi dengan mengonsumsi makanan laut, sayuran hijau, dan kacang-kacangan. Sementara, vitamin B12 dapat ditemukan dalam telur, daging, tiram, susu, biji-bijian, dan ikan. Kedua vitamin ini dipercaya dapat melindungi dan memelihara kesehatan sistem saraf otak sehingga ikut membantu menurunkan gejala depresi dan gangguan mental lainnya.

    Iklan dari HonestDocs
    Beli Obat Langung Dikirim!

    Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

    Default internal ads sept20

    2. Vitamin C

    Vitamin C yang bisa didapatkan dari kiwi, jeruk, anggur, melon, stroberi, brokoli, paprika, kentang, atau tomat. Nutrisi ini tidak hanya berperan penting dalam menjaga daya tahan fisik, tetapi juga mental. Vitamin C dapat membantu mengendalikan gejala depresi seperti kemarahan dan kebingungan. Selain dari buah atau sayuran segar, vitamin C juga bisa didapat dari suplemen tambahan.

    3. Vitamin D

    Vitamin D tidak hanya berfungsi menjaga kesehatan tulang dan sistem imun tubuh, tetapi juga membantu mengontrol gejala depresi.

    Vitamin D bisa didapatkan dari paparan sinar matahari. Namun, mengonsumsi makanan dan suplemen yang kaya akan vitamin D juga penting. Cobalah untuk mengonsumsi ikan berlemak sehat seperti salmon dan tuna, hati sapi, telur, udang, jamur, dan produk susu.

    Baca juga: 3 Sumber Vitamin D yang Penting untuk Menjaga Sistem Imun Tubuh

    4. Antioksidan

    Makanan yang mengandung antioksidan tinggi seperti dark chocolate, buah berry, sayuran hijau, dan apel tak hanya mampu menangkal radikal bebas penyebab penuaan dini. Antioksidan juga baik untuk mengatasi gangguan mental seperti stres, gangguan kecemasan, dan depresi.

    5. Selenium

    Meningkatkan asupan selenium dapat membantu memperbaiki suasana hati serta mengurangi gejala gangguan kecemasan. Dari sini, gejala depresi dapat dikendalikan. Beberapa makanan yang mengandung selenium adalah biji-bijian, makanan laut, dan hati. Kabar baiknya, asupan selenium juga bisa didapat dari suplemen.

    Iklan dari HonestDocs
    Beli IMBOOST FORCE 10TAB 1 STRIP via HDmall

    Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

    Imboost force tablet 4

    6. Asam lemak omega 3

    Penelitian menunjukkan bahwa makanan dan suplemen asam lemak omega 3 dapat membantu mengatasi gangguan mental, termasuk depresi dan gangguan kecemasan. 

    Asam lemak omega-3 diklaim efektif untuk mengurangi risiko mood yang tidak stabil (mood swing), meningkatkan fungsi kerja otak, dan melindungi sel saraf. Asam lemak omega 3 bisa didapat dari ikan salmon, sarden, dan kacang-kacangan. Selain itu, asupan nutrisi ini dapat dipenuhi dengan mengonsumsi suplemen yang mengandung omega 3.

    Baca juga: 17 Manfaat Omega 3 untuk Kesehatan yang Terbukti Ilmiah

    7. Magnesium

    Anda bisa mencukupi kebutuhan magnesium dengan mengonsumsi sayuran hijau, kacang-kacangan, dan biji-bijian. Sejumlah penelitian memaparkan kaitan antara kekurangan magnesium dan gangguan mental, termasuk depresi.

    Selain ketujuh nutrisi di atas, pengobatan depresi dapat ditunjang dengan pemenuhan asupan protein, zinc, kalsium, dan zat besi. Bahan herbal seperti St. John’s wort, S-adenosyl-L-methionine (SAMe), dan Saffron juga diperkirakan dapat meredakan gejala depresi.

    Baca juga: Informasi Manfaat dan Cara Kerja Saffron

    3 Referensi
    Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
    Verywellmind. Can Nutrient Deficiency Cause Depression? (https://www.verywellmind.com/vitamin-for-depression-1065211)​
    Healthline. Herbs, Vitamins, and Supplements for Depression. (https://www.healthline.com/health/depression/herbs-vitamins-supplements#a-dose-of-knowledge)​
    Medicalnewstoday. What foods are good for helping depression? (https://www.medicalnewstoday.com/articles/318428#b-vitamins)​

    Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

    Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
    (1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

    Tanya Dokter

    Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


    Lampirkan file (foto atau video)
    Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
    Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
    * Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

    Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

    Submit
    Buka di app