Mengatasi Perubahan Emosional Selama Pubertas

Cara terbaik untuk menghadapi perubahan suasana hati ini adalah dengan tidak bereaksi terhadapnya. Jika anak Anda membentak Anda, jangan kembali menyerang anak. Luangkan waktu sebentar untuk memikirkan apa yang mungkin mereka alami untuk berperilaku seperti itu. Hal ini juga memberi anak itu waktu untuk tenang.
Dipublish tanggal: Agu 30, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Mar 26, 2020 Waktu baca: 4 menit
Mengatasi Perubahan Emosional Selama Pubertas

Perubahan emosional dan fisik sering terjadi selama masa pubertas. Perubahan psikologis atau emosional selama masa pubertas bermanifestasi dengan cara yang berbeda, tetapi seringkali melalui perubahan perilaku. 

Menghadapi perubahan emosional ini tidak mudah bagi remaja, tetapi mungkin juga tidak mudah bagi orang tua. Pada artikel ini akan membahas mengenai berbagai perubahan emosional yang dialami remaja selama masa pubertas dan bagaimana Anda dapat membantu mereka menghadapinya.

Iklan dari HonestDocs
Beli Alat Kontrasepsi & Hormon via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 7

Mengapa perubahan emosional terjadi selama masa pubertas?

Pubertas adalah proses di mana seorang anak berkembang menjadi orang dewasa yang matang secara seksual. Masa remaja adalah periode yang digambarkan sebagai naiknya roller coaster secara emosional.

Pubertas dimulai dengan peningkatan produksi hormon, yang mengarah pada perubahan neurobiologis yang menghasilkan perubahan fisik dan psikologis. Perubahan hormon memiliki efek langsung pada perkembangan, pertumbuhan, dan fungsi otak, tulang, kulit, dan organ seks. 

Selain itu, juga dapat merangsang libido, yang merupakan salah satu pemicu emosional utama selama masa pubertas.

Perubahan emosional selama pubertas pada anak perempuan dan laki-laki

Anak perempuan mencapai usia puber sekitar 10 atau 11 tahun, sementara anak laki-laki mencapai sekitar 11 atau 12 tahun. Namun, baik anak laki-laki maupun perempuan dapat memiliki onset pubertas dini atau tertunda. Perubahan ini dapat mengubah perilaku dan interaksi mereka secara sosial dan di rumah.

Sementara perubahan biologis atau tubuh pada pria dan wanita berbeda, namun perubahan emosional dan kognitif kurang lebih sama. Perubahan-perubahan ini juga menimbulkan perubahan suasana hati, yang dialami remaja laki-laki dan perempuan. 

Anak-anak juga memiliki banyak pertanyaan dan keraguan tentang siapa mereka dan apa yang mereka alami, berkat hormon aktif yang mengendalikan tubuh dan emosi mereka.

Iklan dari HonestDocs
Blackmores Pregnancy Breast Feeding Gold

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Blackmores pregnancy   breat feeding gold sku

Perubahan emosional yang dialami anak remaja Anda selama pubertas

Sebagai orang tua, Anda dapat membuat masa remaja lebih menyenangkan dan tidak membuat stres anak Anda dengan memahami apa yang dialami anak Anda selama periode itu dan bagaimana Anda dapat membantunya. 

Berikut adalah daftar perubahan emosional yang kemungkinan akan dialami anak Anda selama masa pubertas.

1. Perubahan yang terjadi karena perubahan fisik

Timbulnya masa puber memicu perkembangan organ seksual sekunder dalam tubuh. Perubahan-perubahan ini dapat secara lahiriah seperti perkembangan payudara dan lekuk pada anak perempuan, dan rambut wajah, jakun yang lebih besar, dan perubahan suara pada anak laki-laki.

  • Baik laki-laki maupun perempuan mulai bertambah berat dan mulai mengembangkan bahu yang lebih luas dan otot yang lebih kuat.
  • Anak perempuan juga mulai menstruasi dan pertumbuhan rambut kemaluan, sementara anak laki-laki memiliki penis dan testis mereka tumbuh lebih besar.
  • Perkembangan otak juga merupakan salah satu perubahan biologis paling signifikan yang terjadi selama masa pubertas.
  • Tingkat perubahan ini juga tergantung pada tingkat sekresi organ seksual utama mereka. Ini berarti bahwa beberapa anak mungkin terlalu tinggi untuk usia mereka, beberapa mungkin tidak mengembangkan rambut wajah sama sekali.
  • Jerawat juga menjadi perhatian di kalangan remaja yang mengalami pubertas.
  • Kedewasaan seksual dini bahkan dapat menyebabkan anak digoda atau diintimidasi di sekolah.

Perubahan tubuh bisa membingungkan dan menakutkan bagi seorang anak, apalagi jika mereka tidak tahu apa yang terjadi. Kurangnya kesadaran dapat membuat anak-anak Anda berpikir bahwa ada sesuatu yang salah dengan mereka dan membuat mereka merasa malu. 

Bagaimana cara mengatasinya

Kesadaran tentang perubahan fisik yang dialami sangatlah penting untuk membantu anak-anak menghadapinya secara efisien. Penting bagi orang tua untuk berbicara dengan anak-anak mereka tentang perubahan ini saat mereka mendekati usia pubertas.

Membicarakan perubahan dan perasaan seksual bisa jadi sulit, dan bahkan canggung untuk anak-anak Anda. Perkenalkan topik secara halus dan dengan cara yang menarik perhatian mereka. Jangan mendorong mereka untuk membicarakannya, karena itu hanya akan menambah tekanan mereka.

Iklan dari HonestDocs
Beli Alat Kontrasepsi & Hormon via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 7

2. Perubahan suasana hati - lonjakan emosional, serangan menangis, agresi

Perubahan suasana hati biasa terjadi di kalangan remaja. Perubahan ini disebabkan oleh perubahan hormonal dalam tubuh mereka. 

Remaja yang mengalami pubertas lebih mudah tersinggung, bersemangat dan terlalu emosional. Kemarahan adalah salah satu emosi yang remaja rasakan dengan kuat. Mengalami emosi yang berbeda dalam rentang waktu yang singkat bisa mengarah pada frustrasi, kemarahan dan sikap agresi.

Bagaimana cara mengatasinya

Kematangan emosional diperlukan untuk menjalani kehidupan yang sehat. Sebagai orang tua, adalah tanggung jawab Anda untuk membantu anak Anda menghadapi pasang surut emosi yang mereka alami.

Selalu ingat bahwa perubahan emosional ini disebabkan oleh perubahan kadar hormon. Jadi mood ekstrem yang ditampilkan anak Anda biasanya akibat dari itu dan tidak bertahan lama.

Cara terbaik untuk menghadapi perubahan suasana hati ini adalah dengan tidak bereaksi terhadapnya. Jika anak Anda membentak Anda, jangan kembali menyerang anak. Luangkan waktu sebentar untuk memikirkan apa yang mungkin mereka alami untuk berperilaku seperti itu. 

Hal ini juga memberi anak itu waktu untuk tenang.

Bicarakan tentang apa yang mereka lakukan atau katakan, tanpa menggunakan nada menuduh dan nada keras. Biarkan mereka tahu bahwa mereka selalu dapat berbicara dengan Anda jika mereka merasa kewalahan atau bingung.

3. Krisis identitas- sadar tentang diri

Selama masa remaja, anak-anak mulai mengalami perasaan dan emosi baru selama masa pubertas. Mereka menjadi sadar akan perubahan dalam tubuh mereka. Ini terutama berlaku untuk anak perempuan yang berkembang lebih cepat daripada anak laki-laki. 

Remaja mencoba untuk mengetahui apa yang mereka sukai dan tidak sukai. Ini adalah waktu untuk bereksperimen dan mengalami hal-hal yang berbeda untuk mengenal diri mereka lebih baik dan memahami apa yang membuat mereka unik. 

Upaya untuk mencari tahu siapa mereka juga merupakan hasil dari tekanan untuk menyesuaikan diri. 

Bagaimana cara mengatasinya

Pada tahap ini, anak remaja Anda membutuhkan panutan yang bisa mereka perhatikan untuk pertumbuhan pribadi. Jika Anda memiliki hubungan yang baik dengan anak Anda, anak mungkin ingin menjadi seperti Anda dan mendapat nasihat dari Anda. 

Namun, jika anak Anda memberontak, mereka mungkin mencari model peran di luar, dan itu merupakan hal yang normal.

Meskipun demikian, penting bagi Anda untuk jeli dan sadar akan pilihan dan sikap mereka dan menawarkan bimbingan bila perlu.

7 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Children Are More Prone to Depression During Puberty. Verywell Mind. (https://www.verywellmind.com/depression-during-puberty-1067561)
Are My Teen's Mood Swings Normal?. Verywell Family. (https://www.verywellfamily.com/are-my-teens-mood-swings-normal-2611240)
Understanding Your Teen's Emotional Health. American Academy of Family Physicians. (https://familydoctor.org/understanding-your-teens-emotional-health/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app