Penolakan menerima obat Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Kenali penolakan menerima obat lebih lanjut. Baca informasi penyebab, gejala, pengobatan, hingga diskusi dari pengguna HonestDocs. Klik di sini!
Dipublish tanggal: Agu 3, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Waktu baca: 7 menit

Apakah ini gejala anak?

  • anak menolak minum obat
  • Teknik pemberian obat cair, pil dan kapsul

Teknik yang salah dalam memberi obat bisa menyebabkan muntah

  • Memaksa anak yang sedang berjuang untuk minum obat apa saja dapat menyebabkan muntah atau tersedak.
  • Menggunakan teknik yang lebih baik kadang-kadang bisa menghilangkan hambatan pada anak.
  • Dokter terkadang dapat mengganti antibiotik yang rasanya tidak enak dengan yang lebih baik. -Pilihan lain mungkin untuk memberikan antibiotik dalam suntikan.
  • Sebagian besar obat-obatan tanpa resep tidak diperlukan dan dapat dihentikan.

Teknik yang benar untuk memberikan obat cair

  • Peralatan: Jarum suntik atau penetes obat plastik (bukan sendok)
  • Posisi anak: Duduk (Jangan berbaring)
  • Tempatkan jarum suntik di luar gigi atau garis gusi. Beberapa anak kecil bisa bekerjasama jika Anda membiarkan mereka memegang jarum suntik. Mintalah mereka menempatkannya di mulut mereka sendiri. Yang harus Anda lakukan adalah mendorong suntikan tersebut.
  • Sasaran: Teteskan perlahan atau tuangkan obat ke bagian belakang lidah. Anda juga bisa membidik kantong di dalam pipi.
  • Jangan menyemprotkan obat ke bagian belakang tenggorokan. (Alasan: Dapat memasukkan batang tenggorok dan menyebabkan tersedak.)

Jika anak tidak bekerja sama: lebih banyak teknik untuk memberikan obat cair

  • Perhatian: Jangan pernah menggunakan teknik ini jika obatnya tidak diperlukan.
  • Jika anak tidak mau bekerja sama, Anda membutuhkan 2 orang dewasa.
  • Satu orang akan menggendong anak itu di pangkuan mereka. Tangan mereka akan memegang tangan dan kepala anak agar tidak bergerak.
  • Yang lainnya akan memberikan obat menggunakan teknik di bawah ini:
  • Anda harus memiliki jarum suntik obat. Anda bisa mendapatkannya di apotek tanpa resep dokter.
  • Gunakan satu tangan untuk memegang jarum suntik. Gunakan yang lain untuk membuka mulut anak.
  • Buka mulut anak dengan menekan dagu. Anda juga dapat menggunakan jari Anda di dalam pipi dan menekan rahang bawah.
  • Masukkan jarum suntik di antara gigi. Teteskan obat ke bagian belakang lidah.
  • Tutup mulut sampai anak menelan. Gravitasi dapat membantu jika anak dalam posisi tegak. Perhatian: Menelan tidak dapat terjadi jika kepala tertekuk ke belakang.
  • Setelah itu, katakan: "dokter harus memelukmu. Jika kamu bersikap baik lain kali, dokter tidak perlu melakukannya."
  • Peluk anak. Gunakan hadiah positif lainnya (hadiah, DVD atau stiker khusus).

Obat cair: cara mengukur dosis

  • Gunakan jarum suntik dosis oral yang datang dengan obat. Perangkat ini memberikan dosis paling akurat.
  • Jika Anda tidak memiliki jarum suntik medis, belilah di apotek.
  • Dosis dengan jarum suntik lebih akurat daripada gelas ukur atau sendok teh.
  • Sendok rumah tangga bervariasi dalam volume yang mereka pegang.
  • Risiko: Menggunakan sendok rumah tangga dapat menyebabkan ribuan kasus keracunan setiap tahun.

Kapan harus menghubungi bantuan medis untuk anak yang menolak menggunakan obat

Segera hubungi dokter atau bantuan medis

  • Menolak minum obat resep. Menggunakan teknik yang baik dari Saran Perawatan tidak membantu.
  • anak tampak sakit
  • Anda merasa anak perlu diperiksa, dan masalahnya mendesak

Hubungi dokter selama jam kerja

  • Menolak minum obat tanpa resep yang disarankan oleh dokter anak. Menggunakan teknik yang baik dari Saran Perawatan tidak membantu.
  • Anda memiliki pertanyaan atau masalah lain

1. Yang harus Anda ketahui tentang penolakan obat:

  • Anak kecil tidak mengerti pentingnya minum obat.
  • Teknik yang baik dapat membuat perbedaan besar.
  • Berikut adalah beberapa saran perawatan yang dapat membantu.

2. Pemanis untuk obat-obatan yang rasanya buruk:

  • Sebagian besar obat-obatan cair memiliki rasa yang enak atau setidaknya dapat diterima lidah anak.
  • Jika anak mengeluh tentang rasanya, tugas Anda adalah menyamarkannya.
  • Campurkan dosis obat dengan rasa manis. Anda dapat mencoba sirup coklat, sirup stroberi, atau sirup panekuk. Anda juga bisa menggunakan bubuk Kool-Aid.
  • Obat-obatan dapat dicampur dengan rasa apa pun yang disukai anak.
  • Biasanya cukup 1 sendok teh (5 mL) pemanis.
  • Selain itu siapkan segelas minuman favorit anak untuk berkumur.
  • Tip: Melapisi lidah dengan pemanis terlebih dahulu juga dapat menyembunyikan rasanya.

3. Teknik yang benar untuk memberikan obat cair:

  • Peralatan: Jarum suntik atau penetes obat plastik (bukan sendok)
  • Posisi anak: Duduk (Jangan berbaring)
  • Tempatkan jarum suntik di luar gigi atau garis gusi. Beberapa anak kecil menjadi kooperatif jika Anda membiarkan mereka memegang jarum suntik. Mintalah mereka menempatkannya di mulut mereka sendiri. Maka yang harus Anda lakukan adalah mendorong suntikannya.
  • Sasaran: Teteskan perlahan atau tuangkan obat ke bagian belakang lidah. Anda juga bisa membidik kantong di dalam pipi.
  • Jangan menyemprotkan obat ke bagian belakang tenggorokan. Alasan: Dapat mengenai batang tenggorokan dan menyebabkan tersedak.

4. Jika anak tidak bekerja sama - teknik lain untuk memberikan obat cair:

  • Perhatian: Jangan pernah menggunakan teknik ini jika obatnya tidak diperlukan.
  • Jika anak tidak mau bekerja sama, Anda membutuhkan 2 orang dewasa.
  • Satu orang akan menggendong anak itu di pangkuan mereka. Tangan mereka akan memegang tangan dan kepala anak agar tidak bergerak.
  • Yang lainnya akan memberikan obat menggunakan teknik di bawah ini:
  • Anda harus memiliki jarum suntik obat. Anda bisa mendapatkannya di apotek tanpa resep dokter.
  • Gunakan satu tangan untuk memegang jarum suntik. Gunakan tangan yang lain untuk membuka mulut anak.
  • Buka mulut anak dengan menekan dagu. Anda juga dapat memasukkan jari Anda di dalam pipi dan menekan rahang bawah.
  • Masukkan jarum suntik di antara gigi. Teteskan obat ke bagian belakang lidah.
  • Tutup mulut sampai anak menelan. Gravitasi dapat membantu jika anak dalam posisi tegak. Perhatian: Menelan tidak dapat terjadi jika kepala tertekuk ke belakang.
  • Setelah itu, katakan: "Maaf dokter harus memelukmu. Jika kamu bersikap manis lain kali, dokter tidak perlu melakukannya."
  • Peluk anak. Gunakan hadiah positif lainnya (hadiah, DVD atau stiker khusus).

5. Hubungi dokter Jika:

Anda tidak bisa membuat anak minum obat

  • Anda merasa anak perlu diperiksa
  • Kondisi anak memburuk

Obat cair tanpa resep dan anak menolak meminumnya

1. Yang harus Anda ketahui tentang penolakan obat OTC:

  • Sebagian besar obat-obatan tanpa resep (OTC) tidak diperlukan.
  • Contoh dari obat-obatan yang tidak esensial ini adalah obat batuk dan pilek. Obat demam juga tidak penting untuk sebagian besar demam.
  • Jangan pernah mencoba memaksa anak untuk minum obat yang tidak diperlukan.
  • Biasanya gejala dapat disembuhkan dengan jenis perawatan lain. Lihat topik spesifik yang mencakup gejala utama anak untuk opsi perawatan lainnya.

2. Obat Demam:

  • Demam hanya perlu diobati dengan obat jika menyebabkan ketidaknyamanan. Biasanya pada demam di atas 102 ° F (39 ° C). Demam yang kurang dari 102 ° F (39 ° C) penting untuk melawan infeksi.
  • Mereka dapat diobati dengan suppositoria asetaminofen (seperti FeverAll). Dosis dubur sama dengan dosis yang diberikan melalui mulut.
  • Pilihan lain. Jika anak memuntahkan atau menolak ibuprofen, cobalah asetaminofen oral (seperti Tylenol). Anda juga dapat mencoba rasa atau merk obat yang berbeda. Rasa atau merk lain mungkin terasa lebih enak. Jika anak cukup umur, Anda mungkin juga mencoba tablet kunyah. Tablet ini mungkin terasa lebih enak daripada cairan.
  • Untuk semua demam: Jaga agar anak tetap terhidrasi dengan baik. Berikan banyak cairan dingin.

3. Teknik yang benar untuk memberikan obat cair:

  • Peralatan: Jarum suntik atau penetes obat plastik (bukan sendok)
  • Posisi anak: Duduk (Jangan berbaring)
  • Tempatkan jarum suntik di luar gigi atau garis gusi. Beberapa anak kecil menjadi kooperatif jika Anda membiarkan mereka memegang jarum suntik. Mintalah mereka menempatkannya di mulut mereka sendiri. Maka yang harus Anda lakukan adalah mendorong suntikan.
  • Sasaran: Teteskan perlahan atau tuangkan obat ke bagian belakang lidah. Anda juga bisa membidik kantong di dalam pipi.
  • Jangan menyemprotkan obat ke bagian belakang tenggorokan. Alasan: Dapat mengenai batang tenggorokan dan menyebabkan tersedak.

4. Hubungi dokter Jika:

  • Anda merasa anak perlu diperiksa
  • Kondisi anak memburuk

Teknik pemberian obat cair kepada anak kooperatif

1. Pemanis untuk obat-obatan yang rasanya buruk:

  • Sebagian besar obat-obatan cair memiliki rasa yang enak atau setidaknya dapat diterima lidah anak.
  • Jika anak mengeluh tentang rasanya, tugas Anda adalah menyamarkannya.
  • Campurkan dosis obat dengan rasa manis. Anda dapat mencoba sirup coklat, sirup stroberi, atau sirup panekuk. Anda juga bisa menggunakan bubuk Kool-Aid.
  • Obat-obatan dapat dengan aman dicampur dengan rasa apa pun yang disukai anak.Biasanya cukup 1 sendok teh (5 mL) pemanis.Selain itu siapkan segelas minuman favorit anak siap untuk berkumur.Tip: Melapisi lidah dengan pemanis terlebih dahulu juga dapat menyembunyikan rasanya.

2. Teknik yang benar untuk memberikan obat cair:

  • Peralatan: Jarum suntik atau penetes obat plastik (bukan sendok)
  • Posisi anak: Duduk (Jangan berbaring)
  • Tempatkan jarum suntik di luar gigi atau garis gusi. Beberapa anak kecil menjadi kooperatif jika Anda membiarkan mereka memegang jarum suntik. Mintalah mereka menempatkannya di mulut mereka sendiri. Maka yang harus Anda lakukan adalah mendorong suntikan.
  • Sasaran: Teteskan perlahan atau tuangkan obat ke bagian belakang lidah. Anda juga bisa membidik bagian dalam pipi.
  • Jangan menyemprotkan obat ke bagian belakang tenggorokan. Alasan: Dapat mengenai batang tenggorokan dan menyebabkan tersedak

Teknik pemberian pil atau kapsul

1. Yang harus Anda ketahui tentang pemberian pil atau kapsul:

  • Banyak anak yang kesulitan menelan pil atau kapsul.
  • Untungnya, sebagian besar obat-obatan juga tersedia dalam bentuk cair.
  • Hubungi dokter anak jika Anda tidak berhasil dengan tips ini untuk menelan pil. Tanyakan tentang kemungkinan bentuk obat cair atau kunyah.

2. Kiat untuk menelan pil atau kapsul:

  • Gunakan cairan yang lebih kental dari air. Bisa dengan jus atau smoothie. Sulit menelan pil dengan air. Tempatkan pil atau kapsul jauh di belakang lidah. Kemudian, mintalah anak mengisi mulut dengan cairan. Mintalah anak mencoba menelan ludah dalam sekali waktu. -Pil harus menghilang dari mulut.
  • Jaga kepala dalam posisi netral atau agak bengkok ke depan. Sulit untuk menelan jika kepala tertekuk ke belakang.
  • Minum dengan cepat melalui sedotan juga bisa membantu.

3. Belah atau gerus pil:

  • Untuk mempermudah, salah satu metode yang bisa digunakan adalah membagi pil menjadi dua atau empat bagian.
  • Metode lain adalah mengubah pil menjadi bubuk. Gerus pil di antara dua sendok. Menggerus menjadi lebih mudah dengan membasahi pil dengan beberapa tetes air. Biarkan pil melunak selama 5 menit.
  • Campurkan pil yang digerus dengan sirup pancake, sirup coklat, atau yogurt. Anda juga bisa menggunakan makanan manis apa pun yang tidak perlu dikunyah.
  • Catatan: Anda dapat melakukannya dengan sebagian besar pil. Namun, jangan lakukan ini dengan pil lepas atau enterik. Periksa dengan dokter jika Anda tidak yakin apa yang bisa Anda lakukan.

4. Kapsul:

  • Kapsul jenis slow-release bisa dikosongkan. Pastikan isinya tertelan tanpa dikunyah.
  • Kapsul ini sering mengandung obat-obatan dengan rasa pahit. Jadi, isinya perlu dicampur dengan makanan manis. Bisa dicampur dengan saus apel atau yogurt.

5. Pencegahan melalui praktek:

  • Jika anak berusia di atas 8 tahun dan tidak dapat menelan pil, ia harus berlatih. Latih keterampilan ini saat dia tidak sakit atau rewel. Beberapa anak tidak dapat menelan pil sampai usia 10 tahun.
  • Mulailah dengan potongan kecil permen atau es dan lanjutkan dengan permen M&M. Cobalah menggunakan zat yang akan meleleh dengan cepat jika tersangkut. Jika perlu, lapisi dengan mentega terlebih dahulu.
  • Setelah menguasai keahlian menelan dengan permen, biasanya anak dapat menelan pil.

6. Hubungi dokter jika:

  • anak tidak dapat minum obat setelah mencoba teknik ini
  • Anda merasa anak perlu diperiksa
  • Kondisi anak memburuk

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Langung Dikirim!

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads sept20

4 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
10 Ways to Get Kids to Take Medicine. Everyday Health. (https://www.everydayhealth.com/kids-health/10-ways-to-get-kids-to-take-medicine.aspx)
Strategies parents use to give children oral medicine: a qualitative study of online discussion forums. National Center for Biotechnology Information. (https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5499324/)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app