Kista Choledochal Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Dipublish tanggal: Jul 9, 2019 Update terakhir: Okt 12, 2020 Tinjau pada Okt 28, 2019 Waktu baca: 6 menit
Kista Choledochal Pada Anak: Penyebab, Gejala, dan Obat

Apa itu kista choledochal?

Kista choledochal merupakan masalah dengan tabung (saluran) yang membawa empedu dari hati anak ke kantong empedu dan ususnya. Tabung ini menjadi lebih besar dari normal (melebar) atau membentuk kantong pada tabung. Ini membuat empedu tidak mengalir dengan baik, yang dapat menyebabkan masalah hati.

Empedu adalah cairan yang membantu tubuh memecah (mencerna) lemak. Biasanya, empedu mengalir melalui saluran empedu kecil di dalam hati ke saluran yang lebih besar. Kemudian empedu meninggalkan hati melalui 2 saluran utama. Di luar hati, saluran-saluran ini bergabung membentuk saluran empedu yang umum.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Anestesi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 22

Saluran empedu yang umum menghubungkan hati ke kantong empedu dan kantong empedu ke usus kecil. Kantung empedu menyimpan empedu sampai tubuh membutuhkannya untuk mencerna makanan. Makanan memicu kantong empedu untuk berkontraksi dan memeras empedu keluar ke usus.

Kista dapat menghambat aliran empedu. Ketika empedu tidak mengalir dengan baik, saluran empedu bisa membengkak dan teriritasi (meradang) atau terinfeksi. Ini disebut kolangitis. Seiring waktu, kista dapat menyebabkan bekas luka di hati (sirosis). Hal itu membuat hati tidak bisa bekerja dengan baik. Anak-anak dengan kista choledochal juga dapat mengalami pankreas yang meradang (pankreatitis).

Kista Choledochal pada anak-anak

Kista Choledochal muncul saat lahir (bawaan). Terjadi ketika bayi terbentuk, sebelum mereka dilahirkan.

Apa yang menyebabkan kista choledochal?

Dokter tidak yakin mengapa kista ini bisa terbentuk. Salah satu alasan mungkin ada hubungannya dengan pankreas. Biasanya, saluran dari pankreas menyatu dengan saluran empedu tepat sebelum masuk ke usus kecil. Otot di dinding usus membuat cairan pankreas tidak mengalir ke saluran empedu. Pada beberapa bayi, saluran dari pankreas bergabung dengan saluran empedu yang umum lebih tinggi, sehingga otot tidak dapat menjaga cairan pankreas keluar dari saluran empedu. Sebaliknya, cairan mengalir ke saluran empedu umum. Mereka dapat merusak dan melemahkan dinding saluran saat terbentuk.

Lima jenis kista

Ada 5 jenis utama kista choledochal. Jenis ini ditentukan berdasarkan pada dimana kista berada di saluran dan apa bentuk kista itu.

  • Tipe I 

Saluran empedu yang umum membesar, atau mengembang. Saluran lebih mirip balon kecil daripada tabung. Sekitar 9 dari 10 kista adalah tipe I.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Anestesi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 22
  • Tipe II

Kantong (divertikulum) terbentuk dari saluran empedu.

  • Tipe III

Ujung bawah saluran membesar di dalam usus kecil. Ini kadang-kadang disebut choledochocele.

  • Tipe IV

Saluran empedu di dalam hati dan di luar hati membesar.

  • Tipe V

Saluran besar di dalam hati membesar dan saluran di luar hati normal. Jenis ini juga disebut penyakit Caroli.

Apakah kista bersifat turun-temurun?

Anak perempuan 3 sampai 4 kali lebih rentan mengalami kista choledocal daripada anak laki-laki. Bayi keturunan Asia Timur (termasuk keturunan Asia Tenggara) lebih cenderung memiliki kista dibandingkan bayi dari latar belakang keluarga lainnya.

Faktor-faktor ini menunjukkan bahwa gen yang diturunkan dari orang tua ke bayi (terutama gen yang diturunkan ke anak perempuan) mungkin menjadi salah satu penyebab kista. Tetapi memiliki satu bayi dengan kista tidak berarti Anda akan memiliki bayi lain dengan masalah yang sama. Faktor-faktor lain selain gen juga dapat berperan.

Iklan dari HonestDocs
Beli Obat Anestesi via HDmall

Gratis Ongkir Seluruh Indonesia ✔️ Bisa COD ✔️ GRATIS Konsultasi Apoteker ✔️

Default internal ads 22

Risiko kista choledochal

Orang-orang yang memiliki kista choledochal memiliki peluang lebih tinggi terkena kanker saluran empedu (cholangiocarcinoma). Dapat mempengaruhi terutama orang dewasa dengan kista karena mereka telah memiliki kista selama bertahun-tahun. Kemungkinan terkena kanker jauh lebih rendah jika kista diangkat sejak dini

Gejala Kista Choledochal

Beberapa bayi baru lahir dengan kista biasanya dengan cepat memiliki gejala. Yang lainnya memiliki aliran empedu yang baik pada awalnya, tetapi mereka mendapatkan gejala segera setelah lahir. Beberapa anak tidak memiliki gejala selama beberapa tahun atau lebih. Beberapa orang hidup dengan kista choledochal selama bertahun-tahun tetapi tidak mengetahuinya karena mereka tidak memiliki gejala sampai mereka dewasa.

Bayi atau anak-anak dengan kista choledochal mungkin memiliki gejala:

  • Warna kuning pada mata dan kulit (jaundice)
  • Nyeri di perut kanan atas (nyeri kuadran kanan atas)
  • Massa lunak yang bisa dirasakan di perut kanan atas
  • Feses berwarna pucat atau seperti tanah liat
  • Demam, jika mereka mengalami infeksi (kolangitis)
  • Jika mereka memiliki pankreas yang meradang (pankreatitis): sakit perut yang hilang dan timbul, mual dan muntah

Mendiagnosis Kista Choledochal

1. Ultrasonografi sebelum melahirkan

Terkadang dokter dapat menemukan kista choledochal pada USG sebelum bayi lahir (USG prenatal). Jika ini terjadi pada bayi Anda, dokter akan merencanakan tes dan perawatan yang dibutuhkan bayi Anda setelah lahir. Namun dokter tidak selalu berhasil menemukan kista sebelum lahir.

2. Tes dan pemeriksaan laboratorium

Jika kista anak tidak terlihat tetapi anak memiliki gejala setelah mereka lahir, dokter anak akan menanyakan riwayat penyakit anak secara terperinci. Dokter akan melakukan pemeriksaan menyeluruh.

Tidak ada tes darah untuk kista choledochal. Tetapi dokter dapat melakukan tes darah untuk memeriksa apakah saluran empedu anak meradang atau terinfeksi dan apakah hati mereka bekerja dengan baik.

3. Studi Pencitraan Tubuh

Dokter akan melakukan USG perut (abdomen) anak untuk memeriksa saluran empedu anak dan organ-organ lain di daerah tersebut. Studi pencitraan seperti ultrasound membantu dokter mengetahui apakah ada kista, di mana lokasi kista dan bagaimana bentuknya. Faktor-faktor ini membantu dokter anak merencanakan operasi untuk mengangkat kista.

Anak mungkin juga memerlukan studi pencitraan lain, seperti ini:

  • Cholangiography: menyuntikkan pewarna (kontras) ke dalam saluran empedu anak dan kemudian mengambil sinar-X. Ini dapat dilakukan dengan 1 dari 2 cara. Salah satu caranya adalah menyuntikkan zat pewarna melalui kulit dan hati anak ke salurannya (percutaneous transhepatic cholangiography, PTC). Cara lainnya adalah dengan menyuntikkan pewarna melalui tabung kecil yang ditempatkan ke mulut anak dan turun ke tenggorokan mereka hingga ke usus mereka (endoscopic retrograde cholangiopancreatography, ERCP).
  • Pemindaian CT abdomen (computed tomography).
  • Pemindaian MRI perut (magnetic resonance imaging).
  • Pemindaian Hepatobiliary iminodiacetic acid (HIDA scan). Pemindaian HIDA memungkinkan dokter untuk melihat apakah pewarna khusus yang terkumpul di hati dapat keluar dari hati melalui saluran empedu.

Mengobati Kista Choledochal

Perawatan untuk kista choledochal adalah operasi. Tujuannya untuk menghilangkan kista dan membuat aliran empedu yang baik dari hati ke usus kecil.

1. Pembedahan untuk kista tipe I

Untuk anak-anak dengan kista tipe I, operasi ini disebut Roux-en-Y hepaticojejunostomy. "Hepatic" berhubungan dengan hati. "Jejunum" merupakan segmen tengah dari usus kecil.

Pada saat operasi, rumah sakit memberikan obat pada anak untuk membuat mereka tidur tanpa rasa sakit (anestesi umum).

Dokter bedah akan memotong saluran empedu pada setiap sisi kista dan mengeluarkan kista.

Selanjutnya ahli bedah akan memotong usus kecil. Dokter bedah membawa bagian bawah usus ke atas dan menjahitnya ke saluran empedu. Ini menjadikannya sebagai tabung lengkap baru. Empedu sekarang dapat mengalir dari hati anak ke usus mereka.

Kemudian ahli bedah akan memotong lubang di sisi tabung baru. Dokter bedah membawa bagian atas usus ke bawah dan menjahitnya ke lubang ini. Sekarang makanan bisa berpindah dari perut anak ke usus mereka.

2. Pembersihan untuk jenis kista lainnya

Untuk anak-anak dengan jenis kista lain, prosedur yang dilakukan mungkin berbeda. Dokter bedah anak akan menjelaskan jenis operasi yang terbaik untuk anak dan akan menjelaskan langkah-langkahnya kepada Anda. Dalam kebanyakan kasus, tujuan operasi adalah sama⎯untuk menghilangkan kista yang ada di luar hati. (Pembedahan berbeda untuk kista tipe III, atau choledochocele.) Jika kista di dalam hati dan menyebabkan masalah hati, anak mungkin perlu satu bagian (lobus) dari hati mereka dihapus. Ini jarang terjadi

3. Laparoskopi atau operasi terbuka

Beberapa anak dapat menjalani operasi melalui sayatan kecil (sayatan "lubang kunci") di perut mereka (operasi laparoskopi, atau prosedur invasif minimal). Dokter bedah dapat melakukan ini secara langsung atau dalam beberapa kasus dapat melakukannya dengan menggunakan robot da Vinci. Untuk beberapa anak, ahli bedah perlu membuat satu sayatan lagi, yang disebut pendekatan terbuka, untuk mencapai kista dan usus. Dokter bedah anak akan menjelaskan metode yang terbaik untuk anak.

4. Setelah operasi

Setelah operasi, anak akan berada di ruang pemulihan selama sekitar satu jam. Kemudian mereka akan pergi ke kamar rumah sakit biasa dan akhirnya ke rumah. Biasanya, anak-anak dengan kista choledochal tinggal di rumah sakit selama 7 hari. Ini tergantung pada faktor-faktor seperti ketika anak kembali makan secara normal dan ketika rasa sakit mereka terkontrol dengan baik dengan obat-obatan yang diminum. Seringkali anak-anak membutuhkan drainase di sisi kiri perut mereka setelah operasi. Dalam kebanyakan kasus, rumah sakit akan menghilangkan ini sebelum anak pulang.

Anak akan melakukan kunjungan tindak lanjut dengan ahli bedah 2 hingga 3 minggu setelah operasi untuk memastikan sayatan mereka sembuh dengan baik.

Setelah sembuh dari operasi, anak perlu melakukan kunjungan ke dokter dari waktu ke waktu untuk pemeriksaan rutin dan jika mereka memiliki gejala. Penting untuk memastikan empedu mereka terus mengalir dengan baik.

5. Obat untuk infeksi

Jika anak telah terinfeksi saluran empedu (kolangitis), dokter akan memberikan antibiotik kepada anak untuk melawan infeksi tersebut. Ini mungkin perlu dilakukan di rumah sakit.

13 Referensi
Tim Editorial HonestDocs berkomitmen untuk memberikan informasi yang akurat kepada pembaca kami. Kami bekerja dengan dokter dan praktisi kesehatan serta menggunakan sumber yang dapat dipercaya dari institusi terkait. Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang proses editorial kami di sini.
Herman, T., Siegel, M. Neonatal type 1 choledochal cyst. J Perinatol 27, 453–454 (2007). https://doi.org/10.1038/sj.jp.7211759. Nature. (https://www.nature.com/articles/7211759)
Choledochal Cysts and other Biliary Malformations. Children's Hospital of Philadelphia. (https://www.chop.edu/conditions-diseases/choledochal-cysts)
Pediatric Choledochal Cyst Surgery: Background, Anatomy, Pathophysiology. Medscape. (https://emedicine.medscape.com/article/934267-overview)

Artikel ini hanya sebagai informasi kesehatan, bukan diagnosis medis. HonestDocs menyarankan Anda untuk tetap melakukan konsultasi langsung dengan dokter yang ahli dibidangnya.

Terima kasih sudah membaca. Seberapa bermanfaat informasi ini bagi Anda?
(1 Tidak bermanfaat / 5 Sangat bermanfaat)

Tanya Dokter

Kami tidak akan mengungkapkan nama dan informasi Anda


Lampirkan file (foto atau video)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
Seperti riwayat pengobatan atau foto gejala (jika ada)
* Jangan khawatir! Kami menjaga kerahasiaan file Anda. Hanya Anda dan dokter yang dapat melihat file tersebut.

Periksa ke rumah sakit atau klinik untuk informasi lebih lanjut.

Submit
Buka di app